Minggu, 22 November 2020

Japan Day #3 dan #4 Otaru dan Sapporo

Hari ketiga, bangun dan mandi lalu bersiap ke Hakodate Morning Market. Tentu saja sebelumnya check out dulu dari hotel. Hakodate Morning Market ini posisinya persis di seberang Hakodate Station dan dari hotel kami memutuskan untuk naik trem. Naik trem gampang kok, kayak naik bus biasa aja cuma lebih lucu aja hehehe

Nah, entah karena kepagian atau karena belum musim liburan, atau karena lagi winter (?) pasarnya ngga seramai yang kita kira, masih banyak yang jualan tapi ngga rame banget. Masih penasaran sih soal Hakodate Morning Market ini karena ngeliat di blog atau vlog orang kok seramai, sehidup, dan seseru itu πŸ˜• Pada akhirnya kami cap cip cup pilih restoran buat sarapan. Kenapa kok ngotot banget makan di morning market? Hokkaido ini kan terkenal banget dengan hasil lautnya yang bagus banget, nah kita (saya lebih tepatnya) gatel banget pengen nyoba sushi atau sashimi di Hakodate. Fun fact, dua kali ke Jepang saya belum kesampean makan sushi, kenapa ya kok kayaknya ngga jodoh padahal di trip kali ini saya udah masukin kaiten-zushi (conveyor belt sushi restaurant) sebagai itinerary tetep aja ngga kesampean.

Di resto kali ini, saya pilih salmon & ikura don. Mau tuna kok ngga ada πŸ˜•Verdict, wah parah sih, another level of fresh seafood. Duh kan jadi penasaran kepengen nyoba tuna sashimi sama uninya.
 
Punya Bangkit

Punya aku

Setelah sarapan, kami menuju Hakodate Station untuk ke Sapporo. Sebelumnya mampir dulu di combini buat beli Ohayo Pudding my love hehehe oh ya sekalian juga beli chocolate milk yang enak banget dan cuma ada di Hokkaido. Saking enaknya sampai beli lagi buat dibawa pulang ke Jakarta hahaha

Ini chocolate milk ena, cuma ada di Hokkaido

Perjalanan kali ini ngga pake shinkansen, tapi naik kereta express namanya Super Hokuto. Pemandangan sepanjang jalan bagus banget, semakin ke arah Sapporo saljunya semakin menebal. Tapi karena lumayan lama perjalanannya ditambah karena saya duduk sendiri jadinya setengah perjalanan ketiduran deh πŸ˜›

Sekitar pukul 12 kita sampai di Sapporo Station. Di station kami cuma titip tas aja karena tujuan utama hari ini adalah ke Otaru. Ke Otaru ini one day trip aja, staynya tetep di Sapporo. Untuk ke Otaru kita harus naik kereta lagi tapi deket dan cepet kok cuma setengah jam aja. Pemandangannya di kereta lebih bagus lagi wah parah deh. Otaru sendiri kotanya cantikkk banget πŸ’œ, dan super dingin . Kita sempet ngecek dan suhunya saat kita sampai itu real feelnya sekitar - 12 derajat celcius. Kaki sampe ngga kerasa saking dinginnya dan sepanjang kita di sana sempet turun salju juga ⛄

Sampai di Otaru, kami segera menuju destinasi makan siang hari itu yaitu Wakadori Jidai Naruto Honten Fried Chicken yang kata orang - orang lebih enak dari KFC. Otaru itu terkenal dengan soba tapi Naruto ini top resto di trip advisor sempet bingung mau pilih apa, tapi akhirnya pilih Naruto. Mengandalkan google maps seperti biasa, kami jalan sambil nikmatin kota kecil ini. Kotanya sendiri ramai dengan turis tapi ya ngga rame banget sih. Ngga lama kami sampai di resto yang ternyata penuh, padahal untuk ukuran Jepang restonya tuh besar dan daya tampungnya banyak. Kita sempet nunggu sekitar 10 menit baru dapet meja.

Kami pesan 4 paket fried chicken dan saya pesan paket karaage karena kepingin coba dan ngga nyesel sama sekali. Karaagenya enak, karaage terenak yang pernah saya makan. Juicy dan rasanya tuh nyerep banget ke dagingnya. Setiap paket sudah dengan nasi dan miso soup. Oh ya ternyata ukuran fried chickennya luar biasa besar, setengah ekor ayam aja gitu sampe akhirnya kita sisanya minta bungkus πŸ˜‚

Karaage enduls

Keliatan kecil aslinya guede banget

Setelah makan baru deh kita balik lagi jalan ke arah kanal, bagus banget kanalnya dan katanya kalau malem pas winter ada Snow Light Path Fetival. Pasti cantik dan romantis banget deh. Kita sempet foto - foto, dan pas foto - foto ini salju turun lagi. Duh sempurna banget..

Magical yaa


Tapi si anak tropis ini akhirnya kedinginan dan melipirlah ke Family Mart buat menghangatkan diri dan tentu aja Family Martnya rame sama orang - orang yang juga kedinginan. Pada saat Bapak Ibu membeli kopi panas, tapi dasar bandel, karena ngeliat es krim lucu akhirnya saya malah jajan es krim hehehe ngga nyesel karena es krimya enaa πŸ˜‹

Setelah cukup hangat, tujuan selanjutnya di Otaru ini adalah Sakaimachi Shopping Street, ngga kepikiran belanja tapi ngejer suasananya aja, syukur - syukur nemu jajanan enak. Selain itu di ujung jalan ada museum yang mau kita kunjungi juga.

Do you wanna build a snowman?

Karena winter jadi matahari cepet terbenam (?), akhirnya hari mulai gelap pas kita lagi nyusurin Sakaimachi Street ini. Tapi ngga ngurangin bagusnya sih, sambil nyusurin jalan sembari nyari es krim yang bertingkat - tingkat tapi kok ngga nemu - nemu πŸ˜•, mau jajan juga masih kenyang. Akhirnya malah jalan terus dan sampe di tujuan utamanya yaitu Music Box Museum yang semua music boxnya bagus bagus banget bikin mupeng (tapi mahal jadi ya udah deh)

Christmas vibes, ini asli loh iseng foto depan museum
Di dalam museum

Lumayan lama deh di museum ini soalnya sambil foto - foto dan nyobain satu - satu music box yang menarik, nimbang - nimbang lama mau beli atau ngga tapi akhirnya ngga jadi beli karena mahal kan sayang banget kalau rusak di jalan πŸ˜•

Setelah dari museum, masih sempet mampir ke LeTao yang ngga jadi beli juga saking ramenya wkwk πŸ˜…Ya sudah saatnya kembali ke Sapporo aja deh.

Hotel kali ini di Sapporo enak banget, lokasinya enak, kamarnya juga enak dan luas. Nama hotelnya  Royton Sapporo Hotel. Deket dari JR Sapporo Train Station dan subway, deket ke Odori Park. Proses chek in smooth dan cepat. Setelah check in, kami mandi dan siap siap untuk makan malam. Saya excited banget untuk makan malam ini karena tempatnya special. Plus saya udah berkali - kali ngeliatin food youtuber makan di situ jadinya tambah ngiler aja. Namanya Daruma Honten Genghis Khan. Dari hotel naik subway ke Susukino. Susukino ini distrik ramenya di Sapporo gitu, jadi jangan heran banyak resto, izakaya, tempat karoke di sini. 

Dari subway tinggal jalan aja mengandalkan google maps, dan sampai deh. Sesuai dugaan pasti ngantre hehehe padahal kita pilih main storenya (ada cabangnya juga walking distance dari main store) dan seatingnya cuma 15. Lumayan dingin - dingin, laper, ngantre. Untung di dalem restonya disediain tempat duduk buat yang ngantre. Kenapa sih sampe dibela -belain banget ngantre? Awalnya pas denger must-eat di Sapporo itu namanya Genghis Khan saya sempet skeptis, kenapa sih namanya Mongolian gitu. Eh ternyata Genghis Khan itu emang Mongolian Mutton BBQ yang disebut juga Jingisukan. BBQnya pake arang tapi sepertinya high quality karena ngga bikin sesek sama sekali loh, padahal storenya kecil dan asapnya keliatan tebal. Setelah baca review di Trip Advisor dan nonton Mark Wiens makan ini dengan nikmatnya, akhirnya saya memasukkan ini ke itinerary wajib πŸ˜‹

Tersiksa banget loh pas ngantrenya karena wanginya itu loh hahaha πŸ˜“ Nulis ini lagi aja jadi laper. Setelah antrean kita makin deket, kita ditanya berapa orang dan kita jawab ber-empat (Ibu ngga ikut, istirahat di hotel) dan waitressnya nanya apakah kita keberatan kalau duduknya displit berdua - dua dan kita ngga keberatan. FYI, tempat duduknya ngga kayak meja - meja gitu melainkan bar counter. Eh tapi lucky us, pas giliran kita kebeneran dapetnya yang berderetan 4 orang 😁Waitressnya sampai bilang kita beruntung  banget.

Menunya gampang banget karena udah dibuat set menu dan ada english menunya juga. Isinya nasi, daging, dan sayur. Ada beberapa set menu, pembedanya ada di jenis potongan dagingnya. Sayurnya langsung ditaro di metal skilletnya bersama lemak domba, sayurnya ada bawang bombay dan daun bawang. Daging dombanya sendiri ditaruh di piring dan tinggal grill sendiri. Keliatannya sih dagingnya cuma dipotong - potong aja, ngga ada bumbu marinasi sama sekali.

Fotonya buru - buru, udah laper banget πŸ˜‹

Begitu nyoba, ya ampun pantesan ini terkenal banget, enaknya ampun deh 😭 Ngga ada bau prengus sama sekali, dagingnya terasa segar (ngga make sense ya) dan ngga keras sama sekali, dan entah kenapa dagingnya tasty  banget. Ada saus pencelupnya soy sauce based tapi sepertinya udah dibumbuin lagi yang bikin tambah enak. Duh kalau kalap pingin rasanya nambah tapi ditahan - tahan deh abis ini masih mau makan soalnya 😜

Makan di sini ngga bisa lama - lama, yah kebanyakan resto di Jepang emang ngga bisa sih karena rame banget kan jadi selesai makan, bayar kita langsung keluar lagi. Destinasi kuliner selanjutnya, Gotsubo Oyster Bar. Kesannya fancy banget ya, ngga kok kiosnya seperti ini aja

Kecil - kecil gini selalu masuk list atas di Trip Advisor loh. Di kiosnya ada bar counter bisa nampung 5 orang, sisanya yaa berdiri aja hehehe πŸ˜€ Jalan kaki dari Daruma deket banget, itung - itung sekalian turunin makanan ya. Pas kita sampai sana kebetulan ngga terlalu rame tapi tetep sih tempat duduk penuh semua dan ngga lama kita antre kita udah bisa pesen deh. Di sini oysternya bisa dimakan raw atau bisa di-grill, kita pilih di-grill semua. Harganya jeng jeng jeng ¥150 aja satunya. Murah banget kan. Selain oyster di sini juga ada scallop tapi sayangnya pas kita ke sana scallopnya lagi ngga ada.

Begini aja kiosnya, kecil simple

yummness

Oh my, oysternya super fresh ngga ada amis sama sekali. Duh jadi kepengen lagi πŸ˜†

Seru deh di Susukino ini, banyak karyawan lengkap dengan jas kerja yang kayaknya baru pulang ngantor terus nongkrong - nongkrong rame gitu di izakaya atau digodain cewek karaoke hahaha Hebat ya mereka tuh, malam hari kerja bisa minum besok paginya udah on point lagi buat ngantor πŸ’ͺ

Sisa malam itu kita istirahat deh, besok kita bakal balik lagi ke Tokyo tapi sebelumnya kita mau keliling Sapporo dulu. Ngga terlalu lama sih kita city strollingnya soalnya kita ngepasin jadwal dengan kereta juga kan, rutenya dari hotel kita bakal nyusurin Odori Park. Odori Park ini terkenal banget dengan Yuki Matsuri atau winter festivalnya, kalau pas lagi festival taman ini penuh dengan patung - patung es dan pastinya dengan winter illumination tapi karena kami di sana baru awal Januari jadi belum ada apa - apa, biasanya festivalnya di awal bulan Februari. Lalu dari Odori Park kami akan sampai di (former) Hokkaido Government Office yang cantik banget.

Strolling around...


Hokkaido Government Office, dulunya..

Setelahnya kita tinggal jalan kaki menuju Sapporo Station dan duduk manis di kereta aja sampai Tokyo, perjalanan bakal lumayan panjang jadi kami belanja dulu di konbini. Singkatnya kami tiba di Tokyo Station, setelah ambil koper yang dititipin sebelumnya, kami naik JR lagi menuju AirBnB selama di Tokyo ini di daerah Matsudo. Sebenernya agak jauh sih dari touristy places macem Harajuku, Shibuya, Shinjuku, tapi unitnya luas (ini penting karena di Tokyo rata - rata unitnya kecil - kecil banget), reviewnya bagus, dekat konbini, dekat stasiun, banyak makanan di sekitar unit jadi ya sudah kita pilih itu.

Apartemennya ngga susah dicari, seperti biasa apartemennya tidak ada lift hehehe untung unitnya cuma di lantai 2. Sampai unit kita cuma taruh koper aja lalu cari makan malam deh. Kali ini kita pilih yang deket unit aja dan ini dia makan malamku



Kami makan di Ootoya malam itu, padahal Ootoya ada di Jakarta ya hehehe tapi malah ngga pernah makan yang di Jakarta. Menu di sini udah set menu gitu, jadi tinggal pilih aja. Nah lucunya pas saya pilih set menu soba ini karena tergiur fotonya, malam dingin makan soba panas kan enak banget yaa, terus pake tuna sashimi, yumm. Tapi ternyata bukan tuna sashimi hahaha itu di bawah tuna ada nasinya, jadi kayak 2 porsi makanan. Padahal murah loh harganya seinget saya ngga sampai ¥1000 tapi ngga apa, karena ku lapar sekali malam itu jadi ludes semuaa 😁

Malam itu kami juga diskusi mau lanjut ke mana lagi besok, sebenarnya udah ngeplan ke Kyoto tapi PP, tapi dipikir - pikir lagi Kyoto itu kota favorit kami banget dari trip selanjutnya, sayang banget kalau PP walaupun ya do-able. Akhirnya iseng cek bookin9.com buat cari penginapan di Kyoto, ngga expect apa - apa sih secara dadakn cari hotel di H-1 kan susah ya, jadi mikirnya kalau dapet ya nginep kalau ngga dapet ya udah kita PP aja. Tapi ternyata kita berjodoh banget sama Kyoto, kami dapet penginapan yang whole house kayak AirBnB gitu dan harganya ngga sampai 900ribu per malam untuk satu rumah itu. Reviewnya juga bagus, lokasinya ngga jauh dari Kyoto Station, ya akhirnya kita book aja.

Malam itu kami packing supaya light travel aja ke Kyotonya, enaknya akomodasi di sini rata rata amenities udah lengkap ya, sabun sampo pun bukan yang kaleng kaleng jadi kami ngga usah packing toiletries, handuk dan hairdryer juga rata - rata sudah tersedia, jadi satu orang cuma bawa ransel kecil aja ke Kyotonya hehehe

Baiklah, kami istirahat dulu, see you di Kyoto πŸ’œ

Japan Day #2 Hakodate

Gini nih kalau udah kelamaan, udah lupa detail - detailnya 😭 Baiklah kita coba lanjutin aja ya. Hari kedua ini kita harus pagi - pagi ke Tokyo Station karena harus naik shinkansen ke Hakodate, sesuai jadwal shinkansen ke Hakodate baru ada pukul 8:20 waktu setempat yang artinya Tokyo Station rush hour! hehehe 😎

Setelah check out hotel yang sangat convenience karena tinggal drop kartu kamar ke kotak yang udah disediakan, kita langsung naik Metro dari Asakusa ke Ueno, lalu dari Ueno baru kita naik JR Ueno Tokyo Line menuju Tokyo Station. Di Tokyo Station kami cari penitipan koper dulu karena kita mau light travel aja ke Hokkaidonya, toh nanti kita balik lagi ke Tokyo. Gampang banget kok cari penitipan koper di Tokyo Station, hampir di setiap sudut ada.
Titip koper duluuu

Setelah urusan titip koper selesai, saya dan Bangkit lalu ke JR Office buat reserve tempat di gerbong reserved seat. Reserve seat ini gratis selama kita udah punya JR Pass ya dan ini memastikan kita akan dapet tempat duduk di tempat yang kita pengen apalagi karena kita berlima jadi bisa duduk deketan. Setelah itu kita beli perbekalan untuk di kereta karena perjalanan kali ini bakal lumayan lama sekitar 4  jam di Bento Store yang gede banget dan banyak banget pilihannya, sampe bingung pilih yang mana 😝 Sayang lupa difoto - foto huhuhu

Baru lah kita masuk ke peron buat nunggu shinkansen. Shinkansen ke Hakodate namanya Hayabusa dan ini nih yang bikin menarik, Tokyo dan Hakodate itu kan berbeda pulau, Tokyo ada di pulau terbesar di Jepang yaitu Honshu dan Hakodate ada di pulau Hokkaido. Hayabusa ini akan masuk sea tunnel yang menghubungkan Aomori di Honshu dan Hakodate di Hokkaido. Ya ngga keliatan apa - apa sih, item gelap aja gitu hehehe 😁 Nah kalau dari Hakodate mau ke Sapporo harus naik kereta lagi sekitar 3 1/2 jam. Makanya rencananya di Hakodate kita akan nginep sehari baru lanjut lagi ke Sapporo. Oh ya rencananya di tahun 2030 akan ada rute baru Tokyo - Sapporo yang akan bisa ditempuh hanya dalam waktu 5 jam saja! Jepang never stop impressed me 😌

Perjalanan di shinkasen menarik banget, bahkan kita sempet liat Mt. Fuji dari jendela. 4 jam di kereta kan lumayan lama, kenapa sih ke Hokkaidonya ngga naik pesawat aja ? Sebenernya opsi itu kepikiran sih, jadi rencana awal itu berangkatnya tetep naik shinkansen (karena kalau naik pesawat bandara di Hokkaido itu adanya di Sapporo, nah kalau mau ke Hakodate harus naik kereta lagi kan, jadi bakalan bolak - balik) baru dari Hakodate lanjut lagi naik kereta ke Sapporo, nah terus balik ke Tokyonya naik pesawat. Tapi setelah dipikir - pikir, agak males dan ribet ya. Ke bandara harus itung waktu banget, belum pemeriksaan ini itu yang ujung - ujungnya mungkin waktu tempuh sampai Tokyo Stationnya bakal beda tipis aja. Plus ngga mau rugi sih udah beli JR Pass hahaha πŸ˜†

Singkat cerita, sampailah kami di Hakodate, dari kereta aja salju udah keliatan. Ini bakal jadi pengalaman salju pertama saya huahaha norak πŸ˜’ Turun di Shin Hakodate Station, kami harus naik kereta lagi untuk sampai di Hakodate Station, dari situ ke hotel kami tinggal jalan kaki. Jalan kakinya lumayan sih, tapi enaknya di Hakodate tuh ada trem. Hakodate Station besar dan cantik banget, gila (udah berapa kali ngomong gila ya hahaha πŸ˜“) keluar station lebih gila lagi, all white! Terus ada trem lewat, aduh cantiknya kebangetan Hakodate ini πŸ’œ

Kami memutuskan jalan kaki ke hotelnya, sekalian sightseeing. Di Hakodate ini tourist destinationnya kayaknya distance walking semua. Ya ngga deket - deket amat, tapi toh kotanya cantik banget jadi ngga kerasa capeknya. Hotel kami kali ini di Share Hotels Hakoba Hakodate, kami pilih hotel ini karena ada family room di mana kami berlima bisa masuk dalam satu kamar, seru kan. Toilet dan kamar mandinya sharing sih, tapi bersih banget dan banyak jadi ngga antre sama sekali. Bahkan seringkali saya sendirian tuh sampe kalau mau mandi atau toilet minta ditemeni. Padahal hotelnya mah rame. Hotel ini juga letaknya strategis banget, minimarket ada tinggal jalan. Deket banget juga sama resto yang mau kita coba dan starbucks coffee hakodate bayside! 😜

Karena baru jam 1, belum bisa masuk kamar tapi udah bisa proses check in jadilah kami selesaikan pembayaran sekalian titip tas lalu keluar lagi untuk jalan - jalan. Oh ya staffnya fasih bahasa inggris dan ramah banget. Tujuan pertama di Hakodate yaitu Kanemori Red Brick Warehouse yang berada tepat di Hakodate Bay. Hakodate ini kota pelabuhan dan Kanemori Red Brick Warehouse ini commercial warehouse pertama di Hakodate. Kalau sekarang warehousenya semua sudah direnovasi dan jadi commercial complex tempat belanja dan restoran.

Excited di mana mana salju
Puas sightseeing, akhirnya kita muterin commercial complexnya buat cari makan siang. Kali ini pilihannya ramen. Fun facts, setiap daerah di Jepang punya ciri khas pada ramennya masing - masing. Nah kalau di sini ciri khasnya shio ramen yaitu mie dengan clear salt broth (shio = garam, cmiiw) dan yang paling terkenal adalah Menchubo Ajisai yang kebetulan ada cabangnya di deket - deket sini.

Begitu masuk kita pilih dan bayar ramennya di vending machine, selain ramen kita pesen gyozanya juga. Kalau minum sih udah pasti disediain gratis. Duh enaknya dingin dingin nyeruput yang panas, sejujurnya udah lupa sih rasa ramennya gimana hahaha saking kelamaannya tapi seinget saya semua menikmati kok sampai habis Enaknya restonya ngga hanya ada bar counter tapi ada meja juga, dan kebetulan karena udah late lunch ngga terlalu rame jadi bisa duduk - duduk bentar ngga diburu - buru orang yang antre.

Setelah badan hangat dan kenyang, kita jalan lagi ke tujuan selanjutnya yaitu Mt. Hakodate summit. Saya masih terpukau banget sama trip Jepang sebelumnya ketika ke Amanohashidate di Kyoto yang masuk ke Japan's three most scenic views dan jadi agak obsessed dengan scenic views lainnya. Nah Mt. Hakodate ini masuk ke top 3 Japan's best night view bersama dengan Inasayama Observatory Park di Nagasaki dan Roppongi Hills di Tokyo. Ekspektasi saya suasananya di Mt. Hakodate akan sama seperti Amanohashidate yang tenang, sepi, serene banget deh dan akan ngecharge jiwa introvert dan hopelessly romantic saya hahaha tapi akankah sesuai ekspektasi ?

Untuk ke Mt. Hakodate sebenernya banyak cara sih bisa naik bus (tapi kalau ngga salah bus umum ngga beroperasi pas winter) dan taksi, tapi kita pilih jalan kaki sampai ropeway station dan untuk summitnya kita naik ropewaynya. Kita pernah searching untuk opsi jalan kaki sampai summit dan emang ada path yang dimaintain untuk yang mau hiking sampe summit, kabarnya sih cuma 1 jam.

Kita ke ropeway station jalan lewat kaki gunung Mt. Hakodate yaitu Motomachi, dimulai dari tanjakan Hachiman-Zaka yang populer banget buat foto - foto kayak gini ni


Di motomachi sendiri ada 19 tanjakan (slope) yang pemandangannya bagus - bagus semua. Lalu di Motomachi ini banyak juga bangunan bersejarah yang cantik seperti kantor konsulat Inggris, terus ada beberapa gereja juga yang bangunannya khas eropa banget. Jalanannya sepi banget jadi ekspektasi tenang yang saya harapkan melambung tinggi. Pokoknya ngga kerasa jalan tau - tau udah sampai di ropeway station dan ternyata ruamenya ngga kira - kira. Bener - bener rame dengan turis Tiongkok yang dateng rombongan menggunakan bus. Parkirannya aja penuh dengan bus. Pupus deh ketenangan yang saya harapkan hahaha

Kita masuk lalu beli tiket untuk ropewaynya, tersedia yang one trip dan round trip, kita pilih yang round trip. Harganya per orang  ¥1500, lumayan pricey tapi ini udah dianggarin di awal sih dan kita udah research sebelumnya jadi ngga kaget. Ropewaynya itu dasarnya ya gondola, tapi kapasitasnya besar banget mungkin 50- an orang bisa masuk. Di dalamnya ngga ada tempat duduk dan sekelilingnya kaca, kalau bisa sih pilih tempat berdirinya di pinggir gitu jadi bisa bebas foto - foto pemandangannya. Perjalanan ke puncaknya sendiri cuma 3 menit. Apakah harga segitu worth it ? Oh ya jelas worth it banget, pemandangannya luar biasa bagus. Kita udah bikin timing yang pas supaya pas kita di atas kita bisa nikmatin sunset dan nikmatin saat - saat dari terang lalu mulai gelap dan lampu - lampu kota mulai nyala.

Yak sampai di obervatory dan tentunya rame banget, di observatory ini ada beberapa bagian, bahkan ada bagian restoran dan tempat jual souvernir juga. Yang paling rame sih observatory deck yang udah rame juga. Kita akhirnya pilih tempat di dalem, kebetulan dapet tempat duduk menghadap kaca yang menghadap kota dan teluk. Kita lalu beli minuman panas di vending machine dan duduk duduk sambil nikmatin pemandangan. Walaupun ngga setenang Amanohashidate, tapi pemandangannya sebagus itu.

Menjelang sunset
Huaaaa

Setelah sunset dan puas nikmatin pemandangan, kita memutuskan segera turun. Takutnya nanti barengan sama rombongan turis lainnya bisa antre banget. Bener aja, udah lumayan antre untuk naik gondolanya. Untungnya begitu giliran kami, kami dapet gondola baru jadi kami masuk pertama dan bisa pilih spot yang bagus. Pemandangan turunya lebih bagus lagi soalnya hehehe

Nah, untuk turun ke kaki gunung, kita balik lagi ke rute yang awal, karena ini

Fun fact, pas mau ambil gambar ini saya sok sokan jalan ke tengah, ternyata jalannya itu beku dan super licin, dan saya sukses jatuh kepeleset hahaha

Bagus yaaa, jadi setiap winter Hachiman-Zaka itu ada winter illumination. Setiap pohon di samping kanan kiri dipasangin lampu dan dinyalain. Dreamy banget.

Sebenernya begitu sampai di bawah tanjakan, hotel kita tuh udah tinggal selemparan batu aja, tapi kita mau sekalian dinner dulu. Jadi balik lagi ke bayside area yang juga tinggal selemparan batu dari hotel juga karena kita mau makan malam di Lucky Pierrot Hakodate. Resto ini lucu banget, local chain burger restaurant yang cabangnya ada di mana - mana di Hakodate ini. Kabarnya sih setiap cabang mengusung tema yang berbeda, tapi basicnya retro vibes gitu. Asik banget suasananya dan yang terpenting burgernya enak banget banget banget dengan harga yang relatif murah untuk ukuran makan di Jepang. Ini dinner terkenyang dan termurah di Jepang kayaknya deh hahaha Sebenernya deket hotel aja ada dua cabang, tapi kita pilih yang di Bay Area karena restonya lebih besar. Tema di cabang yang ini adalah Merry Go Round Forest dengan ciri khasnya ada beberapa meja yang kursinya pake ayunan dan cuma ada di cabang ini aja hehehe

Enak, murah, ngenyagin. Yang hijau itu melon soda, ena sekalii

Must order di sini ada Chinese Chicken Burger jangan lupa original lucky potatonya. Ada english menu kok jadi gampang ordernya. Eh begitu selesai makan dan keluar resto ternyata lagi turun salju. Duh seneng banget.


Setelah puas mainan salju sampai kedinginan baru deh kembali ke hotel, karena udah check in di awal jadi tinggal ambil kunci dan tas lalu masuk kamar deh. Kamarnya besar banget, ada tempat tidur dan wastafel tapi kalau toilet dan kamar mandi adanya di luar.

Selesai hari pertama di Hakodate, sampai ketemu besok di Otaru!





Sabtu, 02 November 2019

Japan Day #1 : Mendarat Tengah Malam di Haneda Airport

Ketika akan membeli tiket, pilihan kami membeli SQ yang saat itu sedang ada promo. Kekurangannya hanya satu yaitu kami akan tiba Minggu dini hari di Tokyo sekitar pukul 1 dinihari kalo ngga salah. Sebenarnya kita sih ngga ada masalah karena planning awal kami, kami akan nunggu aja di bandara sampai kantor JR Pass buka, abis tuker tiket langsung deh naik shinkansen ke Hakodate. Tapi di tengah jalan ada perubahan rencana, pergi ke Jepangnya jadi rame - rame bareng Bapak, Ibu dan adiknya Bangkit hehehe dan karena beli tiketnya ngga barengan , alhasil susah banget nyamain arrival timenya πŸ˜“

Akhirnya dapet juga tiket untuk mereka, beda maskapai tapi arrival timenya paling deket yaitu JAL dan nyampenya sekitar pukul 5 sore waktu sana. Yah lumayan lah. Tapi artinya kita ngga bisa langsung ke Hakodate, harus nginep sehari dulu di Tokyo baru Seninnya kita bisa ke Hakodate.

Nah selanjutnya berarti kita harus mikirin abis landing jam 1 itu kita mau ngapain. Kita browsing - browsing, sebenernya ada Limousine Bus dari Haneda ke pusat kota Tokyo, maksimal jam 2 dini hari. Tapi kita ngga yakin banget kalau akan kekejer dari landing jam 1 dinihari, belom antre imigrasi, lalu antre bagasi, lalu beli tiket busnya, dan harus ke meeting point bus tersebut. Back up plannya, ya tidur di Haneda dulu sampai kereta pertama beroperasi aja baru abis itu ke hotel πŸ’ͺ

Hotel juga berarti khusus saya dan Bangkit harus book 2 malam supaya begitu sampai hotel bisa langsung check in (rata - rata check in hotel di Jepang itu jam 3 sore). Akirnya kami memutuskan untuk book hotel di daerah Asakusa yaitu APA Hotel Asakusa Tawaramachi Ekimae. Pertimbangannya dekat dengan stasiun dan Senso-ji Temple. Tapi begitu baca detail descriptionnya, APA Hotel ini menerapkan maksimum check in jam 11 malam. Kita coba e-mail menerangkan kapan kita landing dan perkiraan kita akan sampai hotel dengan harapan kita bisa check in lewat dari jam 11 malam. Syukur syukur bisa kekejer Limousine Bus yang jam 2 dinihari jadi sekitar jam 3 kita bisa sampai hotel. Tapi kalau ngga ya nunggu kereta pagi sekitar jam 5 pagi baru ke hotel. Syukurlah staffnya meng-iyakan request kami tersebut πŸ˜† Oh ya satu lagi yang menarik, APA Hotel yang ini ada pemandian air panas umumnya alias onsen hahaha dari awal saya udah penasaran banget pengen coba onsen, jadi pas deh πŸ’œ..

Singkat cerita penerbangan kami lancar, seperti biasa saya pasti tidur di pesawat πŸ’€ sementara Bangkit menghabiskan waktu dengan main games dan nonton film. In flight mealnya oke, biasanya saya ngga suka makan di pesawat tapi yang ini saya bisa makan. Sekitar pukul 1 kurang kita sudah landing dan langsung antre untuk imigrasi. Mungkin karena tengah malam jadi imigrasinya sepi dan cukup cepat. Yang saya suka dari Jepang, semua serba cepat dan efisien. Tidak lama keluar dari imigrasi, kami menuju pengambilan bagasi dan tidak lama kemudian bagasi kami muncul.

Syukurlah semua selesai cepat sekitar pukul 1 lewat 15 pagi, artinya kami bisa mengejar jadwal aiport limousine ke Asakusa. Tinggal mengikuti petunjuk di airport, kami menemukan self ticketing machine dan membeli 2 tiket lalu segera menuju limousine bus stop. Petunjuknya jelas kok ada di web mereka di sini dan untuk jadwalnya juga lengkap dan pasti on time. Oh ya, bus stopnya ada di luar bandara dan saat itu di bulan Januari lagi winter jadi lumayan kedinginan hahaha tapi tenang aja, ada ruang menunggunya lengkap dengan heater dan tentu saja vending machine 😍

Bus yang ditunggu datang juga akhirnya kita berangkat menuju Asakusa. Kami sudah cek jarak antara bus stop kami di Asakusa dengan hotel kami dan syukurlah cukup dekat. Kami sampai di bus stop kami di Asakusa View Hotel sekitar pukul 3 dan segera menyalakan google maps menuju hotel kami. Gini nih kalau jalan di Jepang, jam 3 pagi sepi aja berasanya aman dan ngga waswas sama sekali. Tidak lama kami sampai hotel dan proses check in yang syukurlah lancar. Yeaayyy ketemu kasur beneran hehehe πŸ˜‚

Oh ya saya merekomendasikan hotel saya ini untuk yang salah satu tujuannya adalah Asakusa dan Senso - ji Temple karena bener - bener walking distance dari hotel. Tapiiii kalau mau di pusat keramaian mungkin lebih cocok di Shinjuku ya. Kamarnya sendiri kecil sekali tapi compact dan nyaman. Kami langsung mandi dan tidur.

Pagi harinya sekitar pukul 9 kami baru siap dan tujuan pertama kami adalah ketemu Hachiko di Shibuya hahaha Sebenernya tujuan utamanya ngopi di Bear Pond.

Tumben ya sekelilingnya sepi, padahal itu di belakangnya kan kursi dan selalu rame karena Hachiko ini emang terkenal buat jadi meeting point gitu

Foto sama idola

Foto sama panutan Uut 


Setelah foto - foto dengan Hachiko, kami berjalan -jalan sambil mencari makanan yang menarik. Sempet jajan street food juga karena sebenernya udah laper banget, diinget - inget terakhir makan kan di pesawat ya pantes aja laper.

Lagi heits di Jepang kala itu

Akhirnya memutuskan makan di.... Coco Curry hahaha ya ampun ngulang trip pertama makanan pertama di Jepangnya makan Coco Curry. Tapi gimana ya, rasanya emang beda sih sama yang di sini πŸ˜‹

Foto sama cinta sejatinya

Perut aman, hati senang kita lanjut jalan - jalan deh di sekitar Shibuya. Tapi memang sengaja jalan ke arah Bear Pond sih. Pas akhirnya ketemu Bear Pond langsung sumringah, lucu deh tempatnya..

Di Bear Pond pesen 2 latte dan ya ampun kok bisa sih kopi tapi creamy dan ada hint manisnya begitu. Terus ngga asam di lambung pula, pokoknya suka banget πŸ’œ

Enaaaaaa

Happy face

Nah kita di sini lumayan lama, ngopi sambil ngobrol - ngobrol sambil people watching. Duh saya suka banget suasananya jadi betah. Tapi karena Bangkit harus jemput Bapak, Ibu, dan Tio di airport akhirnya kami kembali ke subway. Tadinya saya mau ikut jemput ke Narita tapi kata Bangkit mending saya lanjut explore aja sayang waktunya kalau dua - duanya jemput. Baiklah, alhamdullilah dikasih me time, saya memutuskan explore Ueno. Tadinya mau ke Shimokitazawa tapi karena agak jauh dari hotel jadi pilih yang deket aja. Kebetulan Ueno cuma berjarak x stasiun dari hotel plus ada Ameyoko Market yang memang saya incar untuk diexplore.









Dan saya sama sekali tidak menyesal, Ueno menjadi salah satu tempat yang memorable untuk saya. Mungkin karena baru pertama kali berani explore tempat baru sendiri dan saya kan introvert juga jadi dikasih waktu sendirian gini beneran kayak ngecharge energi banget 😌 Di Ueno saya jalan muter - muter aja sambil motret - motret, sebenernya ketemu Ueno Zoo tapi sudah kesorean kalau mau masuk. Terus pas udah kedinginan baru melipir ke Ameyoko Market. Saya baru balik ke hotel setelah gelap dan tidak lama kemudian Bangkit dan keluarga sampai.

Setelah Bapak, Ibu dan Tio istirahat sejenak, barulah kami keluar lagi. Kali ini tujuannya Senso - ji Temple hehehe sekalian cari makan malam. Ketika di jalan kami menemukan Matsuya tanpa pikir panjang kami langsung masuk. Matsuya ini kayak Yoshinoya, sama sama gyudon chain terkenal di Jepang. IMO, Matsuya ini lebih enak dari Yoshinoya dan Sukiya πŸ‘Œ Oh ya di Matsuya ini mereka pake ticket vending machine. Syukurlah semua cocok sama rasanya.

Baru lah setelah itu kami jalan - jalan keliling temple sampai sekitar pukul 10 malam dan sebelum kembali ke hotel tentu aja harus mampir ke minimart yaaaa hehehe ya ampun saya mah masuk minimart aja udah seneng banget.

Sampai hotel saya ngajakin pada ke onsen, tapi pada malu setelah saya kasih tau bahwa di onsen ngga boleh pakai apa - apa hahaha πŸ˜‚  Pada risih ternyata. Saya sendiri sih mikirnya kapan lagi kan nyoba onsen terus kan ngga kenal ini ngapain malu 😎

Dan saya lagi lagi sama sekali ngga nyesel, enak banget ya ampun dingin - dingin terus berendem air panas. Apalagi di APA hotel ada onsen yang semi outdoor juga, uwuuu

Berendam di onsen ngga boleh lama -lama, kalau ngga salah maksimum 15 menit deh. Sebelum berendam harus mandi dulu jadi dijamin bersih kok. Kalau ada kesempatan nyoba onsen jangan ragu yaa, kalau pun malu ada kok pilihan private onsen.

Nah setelah selesai onsen, saatnya buka harta karun yang tadi saya beli di minimart yaituuu

Aaaahhh enak banget pudingnya. Puas banget hari ini. Nah besok pagi - pagi kita bakal perjalanan lumayan jauh ke Hakodate, jadi yuk istirahat lanjut besok πŸ’•









Senin, 04 Februari 2019

Honeymoon yang Tertunda

Holaaaa siap untuk cerita Jepang lagi ngga ? πŸ˜‚ lha Jepang lagi ? Iya, gimana dong nagih 😝 Oke sebelumnya saya mau cerita dulu ya mengenai rencana honeymoon kami. Saya dan Bangkit kan demen jalan - jalan ya, jadi begitu tanggal pernikahan sudah ada, kami mulai grasa grusu, bukan buat nyiapin nikahan tapi untuk nyari tujuan honeymoon! Karena kami habis dari Jepang di Maret 2018 ditambah pengeluaran kami lagi besar banget karena persiapan pernikahan, tujuan honeymoon kami udah pasti yang deket - deket aja. Tadinya kami mau ke Bali aja, honeymoon mainstream, santai - santai di villa.

Tapi kenapa ujung - ujungnya Jepang lagi ? Saya dan Bangkit sama sekali belum move on dari Jepang. Secinta itu πŸ’•. Apalagi trip pertama kami kan hanya explore di sekitar Kansai. Sementara Jepang gede banget, kalau diturutin terus juga ngga kelar - kelar explorenya. Akhirnya Bangkit nawarin ke saya, mau ngga ke Jepang aja tapi honeymoonnya ngga langsung setelah menikah tapi beberapa bulan setelahnya supaya di Jepangnya pas winter. Lha, ngga pakai pikir panjang dong, saya mau! 😍

Akhirnya langsung deh hunting tiket, karena ngga sabaran dan kebetulan saat itu Air4514 (tau kan, disamarin nih) baru buka penerbangan baru direct dari Jakarta ke Tokyo, kami langsung beli aja tiket untuk bulan Desember. Keputusan yang kami sesali hingga saat ini 😣. Tiket yang kami beli bukan tiket promo yang murah banget, harganya jadi sama apabila kami beli tiket full service di saat promo karena kami pilih seat yang premium dan juga kami pesan meal on flight juga. Eh tau - tau, bulan September, kami dapat info penerbangan kami dicancel 😑. Jujur saat itu kami sedikit lega sih ngga harus terbang dengan mereka di medium haul flight, apalagi saat itu lagi ada promo Singapore Airline. Akhirnya dengan senang hati kami pilih full refund. Tapi ya bahkan sampai sekarang saya udah pulang dari Jepang, refundnya ngga masuk - masuk ke rekening kami dong 😑 Jadi cukup deh, kapok kita dan ngga akan terbang dengan mereka lagi.

*Update April 2019 Air4514 sudah mengembalikan uang kami, tapi tidak dalam bentuk cash melainkan menjadi Air4514 poin yang dapat kami belanjakan tiket pesawat dan sebagai kompensasi kami diberikan Air4514 point 150% dari total nominal yang kami keluarkan untuk tiket Jepang

Setelah penerbangan kami dicancel, saat itu juga kami beli tiket baru menggunakan Singapore Airline. Harganya ngga beda jauh dengan tiket kami di bulan Maret kemarin dengan Garuda Indonesia, tapi kami memindahkan trip kami ke awal Januari, tidak sesuai rencana awal di bulan Desember. Kekurangannya, penerbangannya ngga direct. Tapi kami sengaja sih karena kepingin nyobain SQ (norak 😝) dan transitnya juga cuma 3 jam di Changi. Ngga masalah sama sekali, malah kepinginnya lebih lama supaya bisa makan Tian Tian Chicken Rice dulu hahaha πŸ˜‹

Yang berbeda lagi, trip kali ini kita beli JR Pass yang full bukan yang Kansai Hokuriku Area Pass lagi karena itinerary kami kali ini beda jauh dari trip pertama. Tapi tetep dong JR kami balik modal, malah untung besar πŸ˜„ Kemana aja emangnya, nah ini ya itinerary kami.

Hari 1 (Minggu, 5 Januari 2019)
Shibuya, Ueno

Hari 2 (Senin, 5 Januari 2019)
Hakodate

Hari 3 (Selasa, 5 Januari 2019)
Sapporo, Otaru

Hari 4 (Rabu, 5 Januari 2019)
Sapporo

Hari 5 (Kamis, 5 Januari 2019)
Kyoto (Kiyomizudera Temple, Gion)

Hari 6 (Jumat, 5 Januari 2019)
Nara

Hari 7 (Sabtu, 5 Januari 2019)
Asakusa

Hari 8 (Sabtu, 5 Januari 2019)
Pulang 😭😭😭😭😭😭😭😭😭

Iyaaak, kami ke Hokkaido, bucket list kami dari dulu 😊. Lho, tapi balik lagi ke Kyoto dan Nara ? Iya, mon maap ya, kami cinta banget Kyoto dan Nara 😍. Itu juga last minute ganti kok karena semestinya tujuan kami itu ke Nikko hehehe. Kami ngga bisa melewatkan kesempatan revisit Kyoto, apalagi JR Pass juga cover sampai sana.

Inget kan di trip pertama saya ngga bisa nyobain Arabica karena ngantrenya kayak gini, nah akhirnya saya kesampean juga nyoba Arabica di trip kedua!

Karena kali ini banyak pindah - pindah kota, penginapan nanti saya bahas per hari aja ya, see you πŸ’œ

Minggu, 03 Februari 2019

Thank You Vendors ! #2

Nah kita lanjut ya reviewnya..

7. Attire Akad Nikah : Ani Djoko Rumah Jahit

Setelah sukses bikin kebaya lamaran, kami memutuskan untuk mempercayakan kebaya dan beskap akad nikah kami ke Tante Ani 😁 ! Sebenarnya, karena calon manten ini ngga mau ribet, tadinya attire akad nikah dan resepsi mau satu aja dengan tema international. Simple gitu rasanya tinggal sewa wedding dress dan Bangkit tinggal jahit jas aja. Tapi kok semakin ke sini semakin mikir apa mau bikin kebaya lagi aja, itung - itung biar ada kenangan. Akhirnya bulet deh mau bikin kebaya aja. Tapi berbeda dengan kebaya lamaran di mana saya hunting brokat dan kain batik sendiri, kali ini semuanya saya serahkan ke Tante Ani. Takut aja gitu salah pilih brokat hahaha πŸ’€

Seperti biasa, simple banget jahit di sini tuh, ngga pake drama segala macem. Pertemuan pertama, buat ngukur dan ngobrolin mau kayak apa kebaya dan beskapnya. Terus pertemuan kedua, fitting kebaya saya yang udah dicutting, di sini belum keliatan bentukan kebayanya, baru keliatan potongannya aja. Terus pertemuan ketiga, udah jadi aja dong, udah bersih dilaundry sama Tante Ani tinggal pake πŸ’ž . Model kebayanya sengaja saya pilih yang  ngga terlalu tradisional, takut aja itu ngga cocok sama muka hihihi

Ketika menjahitkan kebaya saya ini, Tante Ani padahal juga lagi mempersiapkan nikahan anaknya loh yang tentu aja semua attire dihandle Tante Ani hahaha, syukurlah pernikahan kami dan pernikahan anaknya Tante Ani lancar. Yang mau ngintip hasil karya Tante Ani silakan mampir ke IG-nya di @Anidjokorumahjahit. Selain kebaya, Tante Ani jago bikin dress juga.
Beskap modern tapi tetep dong pake blangkon


Cinta banget sama kebayanya
Overall look, nah kebayanya ngga melekat gitu bawahnya, ngga ngerti deh namanya apa hahaha untuk Tante Ani mudeng pas dijelasin πŸ˜‹
8. Attire Resepsi : Annare Bride dan Cindar Tailor

Untuk Bangkit karena hanya mengenakan jas hitam, kita sengaja hunting sendiri di Jogja bahannya dan jahit di Cindar. Cindar ini ya walaupun tempatnya kecil beuh hasil jahitannya udah dipake pejabat - pejabat terutama kemeja batiknya. Jahit di sini juga ngga ribet, cuma ukur sekali terus jadi deh dan langsung ngepas begitu aja tanpa permak permak lagi.

Nah kalau wedding dress saya, saya dari dulu udah naksir banget sama Annare Bride, dan setelah tanya - tanya ternyata gaunnya yang cantik - cantik itu bisa disewa. Langsung deh bikin appointment dengan Ci Anna. Orangnya ramah banget, cantik, dan hasil karyanya romantis 😍

Di hari H, Ci Anna turun tangan langsung plus bawain manekin buat properti foto foto. Gaunnya sendiri ngga ada celanya, cinta banget. Oh ya, saya juga boleh loh pake gaunnya untuk foto prewedding. Akhirnya beneran sih dipake foto prewed studio ala ala hahaha

πŸ’•


Closer look, dasi Bangkit pake punya Bapak hihihi
9. Florist : Hanabira Attelier

Urusan bouquet dan boutonniere sebenarnya kalau ngga mau ribet, udah dapet sih dari Royal Kinanthi dan bahkan Ci Anna bonusin bouquet juga. Tapiiii, saya tetep pesen sendiri biar bisa request menggunakan bunga kesukaan saya, Lily πŸ’•

Di awal ada 2 florist yang saya jajaki, tapi florist satunya mahal banget hahaha harga 1 bouquetnya bisa dapet 2 bouquet dan 10 boutonniere di Hanabira. Akhirnya fix deh pake Hanabira. Di Hanabira saya juga pesen bunga buat hairpiece. Di sini ada sedikit masalah sih, saya kan pesen anggrek bulan udah jauh - jauh hari buat hairpiece akad nikah, biar beda gitu sama resepsi masa pakai baby breath terus yakan. Tapi entah bagaimana, di pagi hari H, Hanabira WA bahwa anggrek bulannya sudah agak layu dan ditawarkan gratis aja. Ya udah saya pikir masih ada lah 1 - 2 bunga yang bisa dipakai. Eh begitu dateng, hair stylist saya sampe cengo, lho kok yang dateng anggrek bulan sepot - potnya πŸ˜‚hahaha dan ngga ada satupun anggreknya yang bisa dipakai πŸ’† . Ends up, hair piece akad dan resepsi saya pake baby breath yang untungnya hair stylist saya jago bisa bikin 2 look rambut yang beda banget (Thanks Mba Vero 😍)

Tapi selain itu semua bunganya fresh dan sesuai request. Bunganya dianterin langsung di pagi hari H ke venue pakai grab car dan diterima langsung sama Patron yang lincah dan gesit. 

Bouquet Akad Nikah

Bouquet Resepsi
10. Printilan Ring Box dan Mahar : Artpress Lasercut dan Attelier Priscanara

Thanks to Instagram ngga usah repot -repot hunting printilan begini deh, tinggal pesen online aja. Di Artpress Lasercut kami pesen ringbox dan hanger sedangankan di Attelier Priscanara (ini Bangkit yang nemu) kami pesan pajangan mahar.

Dan printilan kami ini banyak menuai pujian loh, katanya unik dan jarang ada yang seperti ini. Desainnya masuk banget dengan tema keseluruhan kami. Coba ditengok - tengok portofolio mereka di instagram, siapa tau ada yang cocok πŸ˜™

Ring box, kalau ditutup ada ukirannya Bangkit dan Feli. Sayangnya di tengah keriuhan acara, rusak tutupnya hahaha πŸ’’

Sekarang masih dipajang di kamar Jogja hehehe
11. Entertainment : Paksi Band

Kalau yang ini thanks to youtube, jadi tinggal dengerin demo mereka di youtube dan minta tolong Patron untuk book, selesai deh. Kami memberikan list lagu yang kami suka dan tidak kami suka dan Paksi sangat kooperatif, jadi semua lagi di hari itu adalah lagu - lagu yang emang sudah kami pilih. Plus pointnya lagi, ngga open mic hahaha πŸ‘Ή

Seragamnya juga kita bisa request. Aduh, ini saya lumayan concern karena sebelumnya pernah kondangan dan baju entertainernya terbuka sana sini macam kekurangan bahan, bukan apa apa sih takutnya kan calon mantennya kalah pamor hehehe πŸ’₯
Monmaap ini pas lagi sore kesian deh mataharinya gres banget jadi pada kesilauan

12. Wedding Cake dan Dessert Table : Dapur Kue Jogjakarta @dapurkuejogja

Dari dulu saya kurang sreg dengan  konsep wedding cake dengan styrofoam lalu dihias sedemikian rupa dan menjulang tinggi. Saya kepinginnya kalau emang harus ada wedding cake itu harus yang bisa dimakan rame - rame dong di resepsi jangan mubazir styrofoam tiruan doang. Intinya kuenya harus full kue beneran. Akhirnya ketemu dengan Mba Dyah dari dapur kue jogja, di IGnya udah bersliweran portfolio Mba Dyah membuat rustic wedding cake yang full kue. Klop banget! πŸ’œ

Pada saat komunikasi pun enak banget, bahkan Mba Dyah dateng pas meeting dengan WO huhuhu terharu akutu. Pada akhirnya aku pesan wedding cake diameter 10 cm dengan 3 susun bertema naked rustic dan dessert table yang isinya mini fruit pie, cake pop, cupcakes, rollcake, klepon, lapis tepung beras, dan kue lumpur. Jadi mix gitu antara kue tradisional dan modern 😊

Hasilnya sangat di luar ekspektasi, apalagi Mba Dyah koordinasi juga dengan Mba Puspa (Royal Kinanthi Dekor) jadinya wedding cake dan desserta table dekorasinya masuk banget dengan dekor utama. Rasanya juga enak, terbukti dengan dessert table ludes tak bersisa sampai mantennya ngga kebagian icip 😜





Nah sudah, di atas itu adalah vendo - vendor yang kualitas dan servicenya melebihi ekspektasi kami. ada satu lagi yang major juga sih, souvenir. Tapi ngga deh, saya ngga akan merekomendasikan vendor itu ke siapa - siapa karena servicenya ngga profesional banget. 

Semoga membantu teman - teman ya, kalau ada yang mau ditanyakan boleh email ke yohana.felisia@gmail.com, insyaallah akan dbantu jawab πŸ’•