Selasa, 17 September 2019

Before 30

Postingan honeymoon mandek di draft hahaha payah πŸ˜… Banyak banget yang terjadi dalam beberapa bulan ini dan semuanya bener - bener menyita waktu, plus semua foto adanya di hard disk dan males banget rasanya pilah foto untuk mindahin ke laptop. Ngga kerasa umur saya udah 26 tahun (sudah 1 tahun lebih sebagai istri) dan tahun 2020 akan datang kurang dari 5 bulan lagi.

Tahun ini tahun yang cukup berat untuk kami (saya dan Bangkit), kami seperti dipaksa mengikuti ritme yang cepat dan penuh perubahan. Tahun ini sangat menguras hati, energi, dan dompet kami. Banyak hal yang terjadi tidak sesuai rencana, banyak kabar yang tidak sesuai harapan. Apalagi saya kayak baru ngerasain life quarter crisis, jadi sering mempertanyakan hal - hal yang terjadi di hidup saya, pusing dan bingung sendiri. 

Nah biar semangat saya mau buat  Before 30, ya intinya cuma bucket list sebelum mencapai umur 30 tahun. Tapi yang mau saya buat yang ngga terlalu serius kok wong tujuannya buat menghibur diri sendiri. Oh ya lucunya, kalau saya lagi berharap sesuatu dan saya tulis, itu hampir pasti terkabul dengan caranya masing - masing loh. Makanya kita tulis di sini ya.
 
Oh ya karena 30 kebanyakan dan takutnya malah ngga fokus, kita buat jadi 10 aja yak 😝

  1. Kuliah lagi, ini pengaruh baik dari Bangkit sih. Padahal setelah lulus kuliah S1 saya udah nyumpah nyumpah ngga akan mau S2 tapi sekarang jadi kepingin supaya bisa lebih bermanfaat πŸ˜—
  2. Lancar mengaji, okay please dot judge me. Saya emang on off belajarnya dan saya tau itu salah 😭 makanya udah niat banget pengen intens biar lancar
  3. Operasi mata. Bukan lasik untuk ngilangin minus mata kok tapi operasi trikiasis (kondisi di mata bulu mata tumbuh ke arah mata). Efek jangka panjangnya bisa melukai mata, mestinya saya prioritaskan emang, tapi takuuutt πŸ˜–
  4. Fat mass less than 23%, hahaha ngga muluk - muluk. Jujur ya fat mass saya 30% sekarang  dan saya sadar itu karena pola makan tidak sehat dan jarang olahraga. Jadinya walau berat badan saya masih termasuk ideal, bentuknya ngga ideal banget zzzz 😞
  5. IELTS score 7.5, saya udah pernah ambil dan baru dapet score 6.5. Saya sadar sih saya kurangnya di mana, semoga semakin semangat soalnya kan banyak tujuan saya yang butuh score ini πŸ˜‚
  6. Baca buku, dulu saya tiap bulan pasti ada jatah jajan buku tapi sekarang boro - boro. Ada buku yang udah dibeli bahkan belom sempet dibaca. Tapi setelah ke Kinokuniya di Bangkok yang gila sih udah kayak surga, jadi semangat lagi deh
  7. Punya income pasif, saat ini alhamdullilah udah ada 1 income pasif. Targetnya 3 hiihihi Aaamiin
  8. Aktif di IG khusus baking saya yang udah saya buat lama tapi kagak aktif aktif, hadeuh
  9. Rajin berkebun. Saat ini saya udah tuh nyemai benih macem - macem, eh karena satu dan lain hal bayi - bayi saya mati semua. Padahal udah ada cilantro, mint, rosemary, lavender, tomat, kacang panjang, bayam, kangkung, cabe. Sedih mati semua, makanya sekarang harus mulai lagi..
  10. ICELAND, hoaaaaa salah satu destinasi impian saya. Iceland sama Faroe Island sih lebih tepatnya. Tapi Iceland dulu aja. Saya kepengen banget roadtrip gitu selepas - lepasnya di sana. Yang ini udah didiskusiin sih sama Bangkit dan sadar agak sulit karena kami udah punya agenda lain, tapi ya siapa tau kan 😝
Godspeed!

Senin, 04 Februari 2019

Honeymoon yang Tertunda

Holaaaa siap untuk cerita Jepang lagi ngga ? πŸ˜‚ lha Jepang lagi ? Iya, gimana dong nagih 😝 Oke sebelumnya saya mau cerita dulu ya mengenai rencana honeymoon kami. Saya dan Bangkit kan demen jalan - jalan ya, jadi begitu tanggal pernikahan sudah ada, kami mulai grasa grusu, bukan buat nyiapin nikahan tapi untuk nyari tujuan honeymoon! Karena kami habis dari Jepang di Maret 2018 ditambah pengeluaran kami lagi besar banget karena persiapan pernikahan, tujuan honeymoon kami udah pasti yang deket - deket aja. Tadinya kami mau ke Bali aja, honeymoon mainstream, santai - santai di villa.

Tapi kenapa ujung - ujungnya Jepang lagi ? Saya dan Bangkit sama sekali belum move on dari Jepang. Secinta itu πŸ’•. Apalagi trip pertama kami kan hanya explore di sekitar Kansai. Sementara Jepang gede banget, kalau diturutin terus juga ngga kelar - kelar explorenya. Akhirnya Bangkit nawarin ke saya, mau ngga ke Jepang aja tapi honeymoonnya ngga langsung setelah menikah tapi beberapa bulan setelahnya supaya di Jepangnya pas winter. Lha, ngga pakai pikir panjang dong, saya mau! 😍

Akhirnya langsung deh hunting tiket, karena ngga sabaran dan kebetulan saat itu Air4514 (tau kan, disamarin nih) baru buka penerbangan baru direct dari Jakarta ke Tokyo, kami langsung beli aja tiket untuk bulan Desember. Keputusan yang kami sesali hingga saat ini 😣. Tiket yang kami beli bukan tiket promo yang murah banget, harganya jadi sama apabila kami beli tiket full service di saat promo karena kami pilih seat yang premium dan juga kami pesan meal on flight juga. Eh tau - tau, bulan September, kami dapat info penerbangan kami dicancel 😑. Jujur saat itu kami sedikit lega sih ngga harus terbang dengan mereka di medium haul flight, apalagi saat itu lagi ada promo Singapore Airline. Akhirnya dengan senang hati kami pilih full refund. Tapi ya bahkan sampai sekarang saya udah pulang dari Jepang, refundnya ngga masuk - masuk ke rekening kami dong 😑 Jadi cukup deh, kapok kita dan ngga akan terbang dengan mereka lagi.

*Update April 2019 Air4514 sudah mengembalikan uang kami, tapi tidak dalam bentuk cash melainkan menjadi Air4514 poin yang dapat kami belanjakan tiket pesawat dan sebagai kompensasi kami diberikan Air4514 point 150% dari total nominal yang kami keluarkan untuk tiket Jepang

Setelah penerbangan kami dicancel, saat itu juga kami beli tiket baru menggunakan Singapore Airline. Harganya ngga beda jauh dengan tiket kami di bulan Maret kemarin dengan Garuda Indonesia, tapi kami memindahkan trip kami ke awal Januari, tidak sesuai rencana awal di bulan Desember. Kekurangannya, penerbangannya ngga direct. Tapi kami sengaja sih karena kepingin nyobain SQ (norak 😝) dan transitnya juga cuma 3 jam di Changi. Ngga masalah sama sekali, malah kepinginnya lebih lama supaya bisa makan Tian Tian Chicken Rice dulu hahaha πŸ˜‹

Yang berbeda lagi, trip kali ini kita beli JR Pass yang full bukan yang Kansai Hokuriku Area Pass lagi karena itinerary kami kali ini beda jauh dari trip pertama. Tapi tetep dong JR kami balik modal, malah untung besar πŸ˜„ Kemana aja emangnya, nah ini ya itinerary kami.

Hari 1 (Minggu, 5 Januari 2019)
Shibuya, Ueno

Hari 2 (Senin, 5 Januari 2019)
Hakodate

Hari 3 (Selasa, 5 Januari 2019)
Sapporo, Otaru

Hari 4 (Rabu, 5 Januari 2019)
Sapporo

Hari 5 (Kamis, 5 Januari 2019)
Kyoto (Kiyomizudera Temple, Gion)

Hari 6 (Jumat, 5 Januari 2019)
Nara

Hari 7 (Sabtu, 5 Januari 2019)
Asakusa

Hari 8 (Sabtu, 5 Januari 2019)
Pulang 😭😭😭😭😭😭😭😭😭

Iyaaak, kami ke Hokkaido, bucket list kami dari dulu 😊. Lho, tapi balik lagi ke Kyoto dan Nara ? Iya, mon maap ya, kami cinta banget Kyoto dan Nara 😍. Itu juga last minute ganti kok karena semestinya tujuan kami itu ke Nikko hehehe. Kami ngga bisa melewatkan kesempatan revisit Kyoto, apalagi JR Pass juga cover sampai sana.

Inget kan di trip pertama saya ngga bisa nyobain Arabica karena ngantrenya kayak gini, nah akhirnya saya kesampean juga nyoba Arabica di trip kedua!

Karena kali ini banyak pindah - pindah kota, penginapan nanti saya bahas per hari aja ya, see you πŸ’œ

Minggu, 03 Februari 2019

Thank You Vendors ! #2

Nah kita lanjut ya reviewnya..

7. Attire Akad Nikah : Ani Djoko Rumah Jahit

Setelah sukses bikin kebaya lamaran, kami memutuskan untuk mempercayakan kebaya dan beskap akad nikah kami ke Tante Ani 😁 ! Sebenarnya, karena calon manten ini ngga mau ribet, tadinya attire akad nikah dan resepsi mau satu aja dengan tema international. Simple gitu rasanya tinggal sewa wedding dress dan Bangkit tinggal jahit jas aja. Tapi kok semakin ke sini semakin mikir apa mau bikin kebaya lagi aja, itung - itung biar ada kenangan. Akhirnya bulet deh mau bikin kebaya aja. Tapi berbeda dengan kebaya lamaran di mana saya hunting brokat dan kain batik sendiri, kali ini semuanya saya serahkan ke Tante Ani. Takut aja gitu salah pilih brokat hahaha πŸ’€

Seperti biasa, simple banget jahit di sini tuh, ngga pake drama segala macem. Pertemuan pertama, buat ngukur dan ngobrolin mau kayak apa kebaya dan beskapnya. Terus pertemuan kedua, fitting kebaya saya yang udah dicutting, di sini belum keliatan bentukan kebayanya, baru keliatan potongannya aja. Terus pertemuan ketiga, udah jadi aja dong, udah bersih dilaundry sama Tante Ani tinggal pake πŸ’ž . Model kebayanya sengaja saya pilih yang  ngga terlalu tradisional, takut aja itu ngga cocok sama muka hihihi

Ketika menjahitkan kebaya saya ini, Tante Ani padahal juga lagi mempersiapkan nikahan anaknya loh yang tentu aja semua attire dihandle Tante Ani hahaha, syukurlah pernikahan kami dan pernikahan anaknya Tante Ani lancar. Yang mau ngintip hasil karya Tante Ani silakan mampir ke IG-nya di @Anidjokorumahjahit. Selain kebaya, Tante Ani jago bikin dress juga.
Beskap modern tapi tetep dong pake blangkon


Cinta banget sama kebayanya
Overall look, nah kebayanya ngga melekat gitu bawahnya, ngga ngerti deh namanya apa hahaha untuk Tante Ani mudeng pas dijelasin πŸ˜‹
8. Attire Resepsi : Annare Bride dan Cindar Tailor

Untuk Bangkit karena hanya mengenakan jas hitam, kita sengaja hunting sendiri di Jogja bahannya dan jahit di Cindar. Cindar ini ya walaupun tempatnya kecil beuh hasil jahitannya udah dipake pejabat - pejabat terutama kemeja batiknya. Jahit di sini juga ngga ribet, cuma ukur sekali terus jadi deh dan langsung ngepas begitu aja tanpa permak permak lagi.

Nah kalau wedding dress saya, saya dari dulu udah naksir banget sama Annare Bride, dan setelah tanya - tanya ternyata gaunnya yang cantik - cantik itu bisa disewa. Langsung deh bikin appointment dengan Ci Anna. Orangnya ramah banget, cantik, dan hasil karyanya romantis 😍

Di hari H, Ci Anna turun tangan langsung plus bawain manekin buat properti foto foto. Gaunnya sendiri ngga ada celanya, cinta banget. Oh ya, saya juga boleh loh pake gaunnya untuk foto prewedding. Akhirnya beneran sih dipake foto prewed studio ala ala hahaha

πŸ’•


Closer look, dasi Bangkit pake punya Bapak hihihi
9. Florist : Hanabira Attelier

Urusan bouquet dan boutonniere sebenarnya kalau ngga mau ribet, udah dapet sih dari Royal Kinanthi dan bahkan Ci Anna bonusin bouquet juga. Tapiiii, saya tetep pesen sendiri biar bisa request menggunakan bunga kesukaan saya, Lily πŸ’•

Di awal ada 2 florist yang saya jajaki, tapi florist satunya mahal banget hahaha harga 1 bouquetnya bisa dapet 2 bouquet dan 10 boutonniere di Hanabira. Akhirnya fix deh pake Hanabira. Di Hanabira saya juga pesen bunga buat hairpiece. Di sini ada sedikit masalah sih, saya kan pesen anggrek bulan udah jauh - jauh hari buat hairpiece akad nikah, biar beda gitu sama resepsi masa pakai baby breath terus yakan. Tapi entah bagaimana, di pagi hari H, Hanabira WA bahwa anggrek bulannya sudah agak layu dan ditawarkan gratis aja. Ya udah saya pikir masih ada lah 1 - 2 bunga yang bisa dipakai. Eh begitu dateng, hair stylist saya sampe cengo, lho kok yang dateng anggrek bulan sepot - potnya πŸ˜‚hahaha dan ngga ada satupun anggreknya yang bisa dipakai πŸ’† . Ends up, hair piece akad dan resepsi saya pake baby breath yang untungnya hair stylist saya jago bisa bikin 2 look rambut yang beda banget (Thanks Mba Vero 😍)

Tapi selain itu semua bunganya fresh dan sesuai request. Bunganya dianterin langsung di pagi hari H ke venue pakai grab car dan diterima langsung sama Patron yang lincah dan gesit. 

Bouquet Akad Nikah

Bouquet Resepsi
10. Printilan Ring Box dan Mahar : Artpress Lasercut dan Attelier Priscanara

Thanks to Instagram ngga usah repot -repot hunting printilan begini deh, tinggal pesen online aja. Di Artpress Lasercut kami pesen ringbox dan hanger sedangankan di Attelier Priscanara (ini Bangkit yang nemu) kami pesan pajangan mahar.

Dan printilan kami ini banyak menuai pujian loh, katanya unik dan jarang ada yang seperti ini. Desainnya masuk banget dengan tema keseluruhan kami. Coba ditengok - tengok portofolio mereka di instagram, siapa tau ada yang cocok πŸ˜™

Ring box, kalau ditutup ada ukirannya Bangkit dan Feli. Sayangnya di tengah keriuhan acara, rusak tutupnya hahaha πŸ’’

Sekarang masih dipajang di kamar Jogja hehehe
11. Entertainment : Paksi Band

Kalau yang ini thanks to youtube, jadi tinggal dengerin demo mereka di youtube dan minta tolong Patron untuk book, selesai deh. Kami memberikan list lagu yang kami suka dan tidak kami suka dan Paksi sangat kooperatif, jadi semua lagi di hari itu adalah lagu - lagu yang emang sudah kami pilih. Plus pointnya lagi, ngga open mic hahaha πŸ‘Ή

Seragamnya juga kita bisa request. Aduh, ini saya lumayan concern karena sebelumnya pernah kondangan dan baju entertainernya terbuka sana sini macam kekurangan bahan, bukan apa apa sih takutnya kan calon mantennya kalah pamor hehehe πŸ’₯
Monmaap ini pas lagi sore kesian deh mataharinya gres banget jadi pada kesilauan

Nah sudah, di atas itu adalah vendo - vendor yang kualitas dan servicenya melebihi ekspektasi kami. ada satu lagi yang major juga sih, souvenir. Tapi ngga deh, saya ngga akan merekomendasikan vendor itu ke siapa - siapa karena servicenya ngga profesional banget. 

Semoga membantu teman - teman ya, kalau ada yang mau ditanyakan boleh email ke yohana.felisia@gmail.com, insyaallah akan dbantu jawab πŸ’•

Sabtu, 02 Februari 2019

Thank You Vendors ! #1

Nah akhirnya postingan Jepang selesai, dan sekarang saat yang ditunggu - tunggu, yaitu review vendor pernikahan hihihi kayak ada yang nunggu aja. Tapi ya, untuk saya pribadi, review orang di blog untuk vendor pernikahan sangat membantu saya, apalagi di Jogja ini masih sedikit sekali yang review, bisa diitung jari. Jadi semoga review ini nanti bisa membantu teman - teman yang sedang merencanakan pernikahan di Jogja..

Sedikit catatan, konsep pernikahan saya itu garden party outdoor ya, akad nikah dilakukan siang hari selepas Dzuhur dilanjutkan resepsi di sore hari hingga sunset (sekitar pukul 4 sampai pukul 6 sore).

1. Venue : Ndalem Notorahardjan

Ini nih, venue yang selalu saya bilang ngga mau pokoknya nikah di situ, padahal liat aja belom. Sok tau banget udah memutuskan ngga akan nikah di sana hehehe 😣 Sebenernya walau saya punya wedding dream dari kecil untuk nikah outdoor, tapi ketika merencakan pernikahan saya dan Bangkit udah sepakat mau cari gedung aja. Takut ujan, takut panas, takut banyak nyamuk, takut tamu ngga nyaman pokoknya nikah di outdoor banyak takutnya 😭. Survei pun selalu ke gedung atau hotel. Sampai akhirnya kami nyerah karena ngga ada gedung dan hotel yang sesuai, entah spesifikasi gedung atau tanggalnya udah dibook calon pengantin lain yang pada gercep 😭. Akhirnya tanpa survei, saya dan Bangkit sepakat di Ndalem Notorahadjan aja. Seperti udah jodoh, Ndalem Notorahrdjan masih kosong di tanggal yang kami inginkan. Sedikit info, Ndalem Notorahardjan hanya menerima satu acara pada satu minggu. Jadi ngga ada tuh dalam satu minggu ada beberapa acara, ngga mungkin juga dalam satu hari ada 2 acara kayak di gedung - gedung Jakarta yang bisa dipakai siang sama si A eh malem udah dipake si B. Pokoknya untuk satu minggu, Ndalem Notorahardjan itu punya kita hehehe.

Setelah book, baru beberapa bulan kemudian bisa liat langsung. Eh begitu liat langsung jatuh cinta 😻.  Ndalem Notorahardjan ini Feli banget hahaha Kenapa kok dulu kekeuh ngga mau di sini aja jadi ngga usah cape cape survey gedung sana sini. Venue ini juga lah vendor pertama kami ketika vendor yang lain masih ngawang - ngawang.

Ndalem Notorahardjan ini luas sekali, ada beberapa pendopo yang bisa dipakai untuk menginap. Saya pada akhirnya menggunakan 1 pendopo untuk menginap keluarga dan make up. Tapi selain itu, Ndalem Notorahardjan juga menyediakan ruangan luas untuk make up biasanya untuk make up among tamu atau keluarga besar. Parkiran cukup luas, dan kata tamu - tamu yang dateng kemarin sih ngga kesulitan nyari parkir. Selain parkiran utama, mereka juga ada lahan parkir di seberang jalan yang luas. Begitu masuk, gerbangnya mewah, ada air mancur dan ada joglo dengan gamelan lengkap. Setiap pagi, para abdi dalem masih memainkan gamelannya. Syahdu banget πŸ˜—

Halaman outdoornya luas, di tengah ada beringin besar yang langsung saya tetapkan sebagai tempat akad nikah. Selain itu ada joglo kecil juga yang pada akhirnya digunakan sebagai tempat VIP pada saat resepsi. Kekurangannya ? Apa ya, hahaha.. Saya udah jatuh cinta jadi menurut saya ngga ada kekurangannya. Oh, kekurangannya mungkin di harga sewa. Untuk ukuran venue outdoor menurut saya harga sewanya cukup mahal 😫 Harganya sudah naik jauh dari tahun - tahun sebelumnya. Tapi harganya sesuai dengan kecantikan dan servicenya. Loading dekorasi bisa dilakukan sehari sebelumnya, dan tidak ada sistem rekanan vendor. Jadi bebas mau pake apa juga. Kekurangan lainnya, ngga boleh pake kembang api hihihi tapi itu minor yaaa..

Walaupun acara saya siang, tapi karena Ndalem Notorahardjan ini rimbun dan teduh dengan pohon - pohon besar jadinya ngga kerasa panas sama sekali. Tadinya saya udah mau nambah blower atau standing AC tapi bersyukur sekali punya WO yang bantu filter semua keinginan, jadinya ngga perlu nambah sesuatu yang ngga penting deh. Terbukti sampai acara selesai, ngga ada yang kepanasan atau kipas - kipas, ngga ada tamu atau keluarga yang ngeluh panas. Malah yang ada banjir pujian venuenya. Jadi Ndalem Notorahardjan ini sangat recommended 😻

Untuk kapasitas sendiri saya rasa cukup besar, kemarin sih hitungan kasar tamu undangan yang hadir di resepsi kami sekitar 1000 tamu, dan itu ngga kerasa sesak sama sekali, tapi juga ngga terkesan kosong melompong. Ini juga perlu seni dari vendor dekorasi sih, supaya gimana caranya tamu - tamu undangan itu terdistribusi merata di seluruh area resepsi, jadi kemarin itu diakali dengan penempatan pelaminan, panggung entertainment, dan catering yang tidak terpusat. Jadi terbagi tuh antara tamu yang mau makan berat, atau cemilan aja, beda lagi dengan tamu yang antre memberi selamat dan foto, sama tamu yang menikmati entertainment, bahkan ada juga tamu - tamu yang hunting foto - foto di sudut - sudut area yang sengaja dibuat instagramable sama vendor dekorasi.

Karena ngga ada foto pas belum didekor, jadinya saya post foto pada saat acara saya aja ya..

Area Pelaminan

Ini Pintu Masuknya, kalau pintu keluar beda lagi ya, jadi ngga ada penumpukan tamu



Kanopi menuju pelaminan

Salah satu sudut area catering, yang lain menyebar


Ini loh area akad yang teduh karena ada di bawah pohon beringin

2. Catering : Karunia Catering
Selain venue, ngga ada vendor lain yang pake survey dan ketemuan segala. Semuanya tau di internet aja termasuk catering. Catering ini dari awal Ibu Mertua udah ngejagoin Sirikit Catering. Tanya - tanya di mana - mana emang Sirikit Catering ini sih yang namanya keluar terus. Tapi kok saya ngga sreg ya, ngga ada masalah apa apa sih tapi ngga sreg aja. Terus cari - cari sendiri akhirnya ketemu Karunia Catering. Ternyata dulu Karunia Catering ini termasuk catering papan atasnya Jogja, tapi semenjak diambil alih sama anaknya, katanya sih kualitasnya menurun. Tapi saya udah sreg banget (walau sambil deg degan juga) sama Karunia, walaupun masih kurang disetujui.

Begitu liat menunya juga saya suka, variasi makanannya banyak mulai dari tradisional Jogja, chinese food, sampai western food. Marketingnya dengan Mba Arsy yang ternyata udah kenal sama Bapak dan Ibu karena sering dipakai untuk acara kantor. Di Karunia ini enak deh, marketingnya ngga asal jualan, ngga dipaksa - paksa nambah porsian, pokoknya dibantu banget pas nentuin menu, nentuin porsi, juga dekorasi. Oh ya enaknya lagi, Karunia sama vendor dekorasi saya udah biasa kerja bareng jadi saling tau apa yang dibutuhkan masing - masing pihak buat menghasilkan yang terbaik. Kurangnya, ngga bisa test food aja sih, jadi ngawang banget ngga tau nanti makanan di hari H rasanya kayak apa hehehe

Verdictnya gimana ? Di hari H, semua muji makanannya enak. Keponakan saya yang picky eater aja abis makan 6 mangkok Zuppa Soup hahaha πŸ˜‚. Di akhir resepsi saya sempet icip Zuppa Soupnya dan emang enak. Beda sama yang di katering katering nikahan lain. Semua makanan laris dan alhamdullilah porsinya pas bahkan ada yang bisa dibagi - bagi ke tetangga dan among tamu yang dengan senang hati bungkusin makanannya karena emang seenak itu πŸ˜‹

Concern saya tentang katering itu selain makanan tentu aja kebersihannya. Piring dan peralatan makan dari Karunia itu pake vendor lain, jadi bukan milik sendiri. Kita sempet kuatir sih takutnya kotor, berdebu dan sebagainya. Tapi ternyata ngga, bersih semua. Waitressnya juga berseragam rapi dan profesional. Dekorasinya diambil alih sama vendor dekorasi saya jadi seragam semua dan nyambung dengan dekorasi utama.

Lucu ya signboardnya

Special request saya, bebek peking !

Area VIP, suka banget πŸ’•
Selat Solo deh kayaknya hahaha, ngga sempet nyoba 😭
3. Dekorasi : Royal Kinanthi

Ini kayaknya the real MVP dari nikahan saya ya hehehe Semua muja muji hasil dekorasinya yang emang bagus banget sih. Urusan dekorasi kami sepakat cuma mau Royal Kinanthi. WO sempet ajuin beberapa nama lain, tapi kami kekeuh maunya Royal Kinanthi hahaha

Kami ngga request banyak sih, pokoknya maunya senatural mungkin dan konsep mereka memang udah kayak gitu jadi nyambung sama keinginan kami. Kurangnya cuma satu, slow respond πŸ˜‚ Duh ini lumayan bikin deg degan sampai saya dan Bangkit pernah bercanda "Semoga Royal Kinanthi ngga lupa ya nge-dekor kawinan kita" hahaha πŸ˜‚ Untungnya kita dijembatani sama WO, jadi beres semua. WO juga udah wanti - wanti pokoknya sama Royal Kinanthi tinggal tutup mata, terima beres ngga usah kuatir. Oke deh siap.

Hasilnya ? Nih liat fotonya aja

Meja akad, simple tapi manis

Duh jadi mau nangis lagi

Nah, Royal Kinanthi tuh royal banget sama printilan manis kayak gini, setiap sudut ada aja detailnya

Kayak gini juga, laris dipakai foto foto padahal bukan photo booth khusus hehehe

Spot buat majang foto - foto


Panggung aja jadi lucuu
Simpulannya, udah bener deh tinggal tutup mata tau - tau venue yang kosong melompong jadi secakep itu. Kekurangannya, slow respond tapi dimaklumi sih karena Royal Kinanthi ini laris manis banget dan semua event dihandle langsung sama Mba Puspa sendiri. Harganya sendiri memang di atas rata - rata harga di Jogja sih (WO yang bilang) tapi worth every penny 😍

4. WO : Patron Organizer

Ini juga T.O.P banget hahaha Selalu bisa bikin tenang, selalu filter yang penting dan ngga penting, pokoknya calon manten terima beres. Bakan detail kecil aja diperhatiin, contohnya KUA di Depok Sleman ini mengharuskan pada saat akad itu pengantin menyerahkan bibit pohon, nah bibit pohon ini udah disiapin sama Patron tanpa kami minta. Teamnya super semua, asisten yang nemenin saya seharian selalu siap bahkan bisa maksa - maksa saya makan hahaha

Ngga pernah slow respond, ngga pernah ngilang, ngga pernah gangguin calon manten. Beneran, saya rasa saya ngga pusing dan stress karena nyiapin nikahan ini karena Patron. Jadi, thumbs up buat Patron terutama Mba Yuna πŸ™πŸ’•

Oh ya selain Patron, kami tadinya ada loh calon WO lain, tapi dari awal aja udah kalah deh responnya sama Patron. Di-WA balesnya lama, janji mau ngabarin tapi ngga dikabar - kabarin, jadi ya udah lah bye πŸ‘‹
Team hore lengkap

5. Dokumentasi : Askara Photography dan Line Pictures

Semua foto di atas hasilnya Askara, kalau Line Pictures itu khusus untuk videonya (yang bagus banget mau nangis liatnya 😭)

Askara ini saya emang udah suka portfolionya, jadi ngga pake mempertimbangkan vendor lain langsung aja deh. Kelebihannya, saya suka karena mereka suka ngambil moment candid. Saya dan Bangkit ngga jago foto, ngga fotogenic, kaku jadi mereka harus pinter - pinter deh ngakalinnya hahaha dan mereka berhasil 😍

Album fotonya juga bagus. Oh ya yang saya suka, mereka tuh inisiatif banget foto - fotoin printilan jadi dokumentasi hari H lengkap banget deh. Hasil foto mereka itu udah bagus tanpa editan, another plus point.

6. MUA : Eva Laurina dan Team

Ini nih yang bikin deg degan, ya ampun kenapa sih calon manten itu gercep - gercep. Saya kan nikah Agustus, tapi dari bulan Januari itu rata - rata MUA yang saya hubungin udah booked dong. Tapi untung saya ketemu Ci Eva, rekomendasinya owner Kencana. Saya liat portfolionya, eh kok bagus, flawless semua dan terutama bisa bikin mata terlihat lebih hidup secara kan mata saya sipit hehehe

Setelah booked, saya sempet test make up dan suka banget hasilnya. Di hari H kerjanya cepet dan detail, rinci banget. Make upnya bukan yang tuebel banget sampai manglingi gitu, tapi karena itu lah saya mantep banget pilih Ci Eva.

 Setelah dimake up seharian, kulit saya juga ngga ada masalah, ngga jerawatan, pokoknya ku senang sekali.

Upik abu

Ngga manglingi, sesuai request

6. Undangan : Gracia Invitation

Biru
Ini juga vendor ngga pake drama, sekali ketemu buat cerita mau seperti apa undangannya, tau tau udah dikirimin design dan abis revisi minor langsung naik cetak. Undangannya bagus banget (eh subyektif ya hahaha) Simple dan manis. Semua yang saya kasih undangan ini rata - rata muji karena kualitasnya bagus. Bahannya tebal, packingnya rapi, warnanya bagus, tinta timbulnya elegan. Pokoknya ini sesuai banget dengan keinginan kami. Karena kami anaknya ngga kreatif, Gracia bahkan inisiatif masukin puisi di undangan yang sukses bikin orang penasaran hahaha

Setelahnya kami baru tau sih kalau Gracia ini emang vendor undangan ter-oke di Jogja. Memang harganya di atas rata - rata, tapi sebanding dengan kualitas dan servicenya.

Nah sampai undangan dulu yaa, kita lanjut ke postingan berikutnya karena udah kepanjangan banget hahaha πŸ’•




















Rabu, 14 November 2018

Japan Day #6, #7, dan #8 : Kanazawa dan Pulang..

Japan Day #3 : Universal Studio Osaka dan Makan Ramen Ichiran!
Japan Day #4 : Foto Prewedding di Jepang 
Japan Day #5 :  Kyoto dan Nara

3 hari digabung menjadi satu sajaa hehehe karena isinya ngga bakalan banyak sih, bukan, bukan karena Kanazawa ini kurang menarik malah sejujurnya saya bersyukur sekali meluangkan waktu ke Kanazawa. Kanazawa ini kota yang tenang dan cantik sekali. Banyak hidden gem di Kanazawa ini dan masih less touristy.

Tapi sayangnya cuaca ketika kami di Kanazawa ini selalu mendung atau gerimis kecil, akhirnya kami kesulitan mengeluarkan kamera sampai akhirnya kami memutuskan di Kanazawa ini kami benar - benar mau menikmati kotanya tanpa foto foto hihihi

Kami berangkat dari Imamiya Station ke Osaka Station, dari situ kami menggunakan Limited Express Thunderbird ke Kanazawa, perjalanan sekitar 3 jam. Kami sudah beli perbekalan dulu sebelumnya di kombini, jadi kami bisa makan di kereta. Oh ya hal paling menyenangkan di Jepang saat musim dingin adalah, mesin penjual otomatis minumannya ada yang hangat juga, hihihi seneng banget dingin dingin bisa minum teh panas 😚

Pemandangan sepanjang jalan sebenernya indah banget, masih banyak salju di kanan kiri, tapi karena udah hari - hari terakhir di Jepang, cape saya udah numpuk, jadinya saya tidur sepanjang jalan 😜

Begitu sampai di Kanazawa, kami kagum banget sama stasiunnya. Arsitekturnya bagus banget, udah kayak bandara dan menyatu dengan pusat perbelanjaan Forus Mall. Nah, di Kanazawa ini kami akan menginap semalam, dan kami bener - bener save the best for the last, jadi kami pilih hotel yang lumayan di sini hehehe. Kami pilih Nikko Hotel Kanazawa karena dekat dengan stasiun, ratingnya tinggi, dan waktu itu kami mendapatkan rate yang affordable.

Tapi karena masih belum jam check in, kami memutuskan keliling kota Kanazawa dahulu. Rencana kami sih sebenernya akan menyewa sepeda, tapi karena hujan akhirnya kami berkeliling menggunakan bus. Lumayan, ada bus yang dioperasikan JR jadi karena kami pemegang JR Pass kami bisa naik bus itu 'gratis' deh.

Tujuan pertama kami hari itu adalah Kanazawa Castle, posisinya persis di seberang main attraction di Kanazawa yaitu Kenrokuen Garden. Tidak ada admission fee ya jadi gratis. Castlenya sendiri cantik sekali, kami sempat mampir ke coffee shop di dalam tamannya dan memesan teh sebelum berkeliling di area Kanazawa Castle.

Setelah puas berkeliling, kami memutuskan menyebrang untuk menikmati keindahan Kenrokuen Garden. Kenrokuen Garden ini masuk ke dalam 3 besar taman terindah di Jepang. Keindahannya dapat dilihat pada keempat musim, tapi favorit saya tentu saja pada saat musim dingin.

Gambar pinjem dari https://www.tripadvisor.com/LocationPhotoDirectLink-g298115-d321201-i37666387-Kenrokuen_Garden-Kanazawa_Ishikawa_Prefecture_Hokuriku_Chubu.html
Nah ketika saya berkunjung ke sana, karena sudah early spring, jadi saljunya tinggal sisa sisa aja sementara bunganya belum bermekaran hehehe tapi segitu aja tamannya masih cantik banget. Kalau mau kelilingin semua jengkal tamannya kayaknya perlu seharian deh karena tamannya luas banget. Kami hanya menghabiskan sore di sini sebelum kembali ke Kanazawa Station.

Loh kok balik ke Kanazawa Station, katanya nginep ? Iyaaa, kami ke sini cuma buat cari makan di Forus Mall. Nah rata - rata mall atau pusat perbelanjaan di Jepang itu, tempat makannya terletak di lantai paling atas, begitu juga dengan di Forus Mall. Kami muter - muter lama banget karena bingung mau makan apa. Tau sendiri kan restoran di Jepang hampir pasti majang tiruan makanan yang dijual di depan restonya, dan semua keliatan enak - enak tapi akhirnya Bangkit milih satu resto yang khusus menjual katsu. Tadinya kami ngga tau namanya apa karena tulisannya pake kanji, tapi akhirnya kita cari tau ternyata namanya Tomikinton.

Spesialisasinya tentu saja tonkatsu (pork katsu) tapi selain itu mereka juga jual beef katsu, chicken katsu, dan ada shrimp katsu juga. Kami pilih beef katsu, per set sudah termasuk nasi, sup, salad kol dan ada kuning telur plus soy sauce. Beef katsunya digoreng perfect menurut saya, ngga overcooked, masih ada pinkishnya mungkin medium kalau di steak. Renyah tapi di dalemnya incredibly juicy. Nasi, sup, dan salad kol free refill. Mayo wasabinya enakkkk banget OMG! Overall, enak bangettt. Makanan di Jepang cuma ada enak sama enak banget deh kayaknya.

Foto seadanya dengan kamera hp 😝


Selesai makan, kami mampir dulu ke Starbucks. Biasa, beli tumbler hehehe mainstream banget ya. Setelah beli tumbler (yang ternyata ngga dapet free one beverage padahal udah ngarep) dan nyobain matcha pudding (yang ena banget kenapa ngga masuk Indonesia sih 😑) baru deh kami kembali ke hotel dan ngga keluar lagi sampai waktu breakfast keesokan harinya hahaha. Kecapean plus di luar masih hujan plus kasur empuk, kamar hangat, pemandangan bagus. Lengkap banget deh.

Ini loh, enaaaaa banget

View from my room at Nikko Kanazawa

Breakfastnya ngga sempet saya foto tapi enakkkk banget, semenjak breakfast buffet di sini, penilaian saya ke breakfast hotel lain jadi agak gimana gitu 😝 Pilihannya ada western dan japanese. Pastrynya fresh dan enak semua (croissantnya enakkk), buffet japanesenya ada sashimi udang dengan telur udang yang manisnya ya ampun. Pokoknya enak semua ..

Setelah sarapan kami langsung check out karena hari ini ada 2 tujuan utama kami yaitu 21st Century Contemporer Museum dan Omicho Market. Hari masih sendu hujan gerimis. Untuk menuju ke museum kami harus naik bus. Udah gitu sempet salah naik bus lagi hahaha, tapi ngga apa apa, ngga nyasar pas travelling itu seperti sayur tanpa garam ya πŸ˜‹

Sesampai di museum, ternyata sudah antre aja. Banyak juga peminatnya ya, saya ngga nyangka. Tapi antre tiketnya ngga terlalu lama kok, setelah beli tiket, kita harus cari loker kosong untuk taruh semua barang bawaan. Sebenernya di dalem ngga boleh foto - foto kecuali di area The Swimming Pool, tapi kamera ngga dilarang dibawa masuk jadi kami tetep bawa.

Museumnya sendiri bagus, enjoyable. Saya bukan penikmat seni yang ngerti seni kontemporer itu harus gimana sih sebenernya hahaha Tapi walau ngga ngerti, saya seneng liat - liat karya seni. Sering mikir ini senimannya bikin begini inspirasinya dari mana hehehe

Tepat makan siang, kami sudah rampung keliling museum. Laper dan kedinginan, kami sepakat cari ramen. Ada ramen shop terkenal di Kanazawa dan kebetulan sudah buka cabang di Jakarta, yaitu Ippudo. Karena sepertinya ngga jauh, kami jalan kaki aja deh. Modalnya cuma google maps dan ngga susah kok nemuinnya.

Ippudo di sini ada english menu (rata - rata resto di Jepang menyediakan english menu kok, jadi tinggal minta ke waitressnya aja). Lupaa makan apa di sini, tapi ramennya ngga memorable sih, yang enak banget malah gyozanya. Gyozanya luar biasa enaknya, haduh jadi kepengen lagi..

Setelah makan, kami lanjut jalan lagi ke Omicho Market. Omicho ini pasar segar, dan karena Kanazawa itu dekat laut jadi banyak hasil lautnya. Yang terkenal banget sih udangnya. Seneng deh jalan - jalan ke pasar, rasanya pengen beli seafoodnya yang seger - seger itu. Tapi ujung - ujungnya cuma beli teh hijau sama jajan soft serve ice cream.

Fresh Oyster

Alaskan King Crab di mana manaaa
Itu di seberang pintu masuk ke Omicho Marketnya

Soft serve ice cream di Kanazawa ini unik loh, karena disajikan dengan gold leaf alias lembaran emas. Harganya lupa kayaknya sekitar 500 yen deh. Rasanya gimana ? Ice creamnya enak, tapi sejujurnya gold leafnya ngga ada rasanya sih hehehe Tapi wajib coba ya kalau udah di Kanzawa.

Es krim emas emas 😝😝

Setelah puas keliling pasar, kami naik bus lagi menuju stasiun untuk kembali ke Osaka. Yahhh sudah habis liburannya sediiiih 😭😭. 

Walaupun badan udan rontok banget rasanya, kami tetap memutuskan menghabiskan malam terkahir ini di Dotonbori baru setelah itu packing dan keesokan paginya kembali ke Jakarta.

Last dinner di Dotonburi πŸ˜–πŸ˜­

Enyakkk

Ini juga enaa tapi lebih ena yang di Kyoto


Ahh, see you very soon Jepang



Rabu, 26 September 2018

Japan Day #5 : Kyoto dan Nara

Japan Day #4 : Foto Prewedding di Jepang

Hari ini jadwal kami bakalan lumayan padet, rencananya sih banyak banget destinasi karena seriusan Kyoto punya banyak tujuan menyenangkan. Selain Kyoto kami juga bakalan ke Nara hari ini..

Itinerary kami hari ini ada Fushimi Inari, Kiyomizu-dera Temple, Arashiyama Bamboo Forest terus mau beli Arabica% karena masih penasaran banget. Terus baru deh pindah ke Nara. Tapi kami terpaksa mencoret Kiyomizu-dera karena ternyata prakteknya, mepet bok 😝. Sebenernya sih bisa - bisa aja, tapi saya paling ngga bisa nyampe suatu tempat bagus terus harus terburu - buru pindah ke tempat lain. Menurut saya, jadi ngga ada esensinya. Jadi mendingan sedikit destinasi tapi puas ngubek ngubeknya. Apalagi semua tempat yang dikunjungi hari ini itu tourist spot, pasti bakalan rame banget.

Kami bangun agak santai hari ini, cape juga abis dari USS terus foto - foto. Tapi kami memastikan ngga kesiangan karena Fushimi Inari ini dijamin bakalan rame banget. Dari Immamiya Satation kami harus ke ShinOsaka Station lalu menyambung ke Kyoto Station dan harus transit lagi untuk ke JR Inari Station. Kami sampai sekitar jam 8 pagi, dan sudah ramai! πŸ˜› Enaknya, Fushimi Inari Taisha ini lokasinya persis di seberang JR Inari Station.

Setelah mencuci tangan (tradisi sebelum memasuki shrine di Jepang), kami mulai berjalan kaki menyusuri sederetan Torii (gerbang berwarna merah) yang merupakan main attraction di Fushimi Inari ini. Nah kalau diperhatikan, setiap Torii ini pasti ada tulisan - tulisannya, itu adalah nama perusahaan yang menyumbang Torii untuk dipasang di Fushimi Inari. Di sini, jalurnya sendiri dibagi 2, jadi ngga bakalan tabrakan karena jalur masuk akan berbeda dengan alur keluar.

Nah liat kan di setiap Torii ada tulisannya

Ini diambil dari arah berlawanan makanya tulisannya ngga keliatan hehehe


Karena ramai, tentu saja susaaaaah buat dapet foto berlatar belakang Torii Seibu (Torii yang berderet rapat) tanpa banyak orang kan. Nah sedikit tips adalah, datanglah pagi - pagi karena semakin siang akan semakin ramai. Lalu, jangan foto - foto di awal, karena semakin kita berjalan masuk maka akan semakin sepi jadi kesempatannya pun semakin bagus buat dapetin foto tanpa interupsi πŸ˜„ Kami sendiri berhasil dengan cara ini.

Fushimi Inari ini bagus banget, sayangnya kami ngga bisa berjalan sampai ke puncak. Padahal pasti bagus banget. Jadi setelah puas menikmati keindahan Fushimi Inari, kami pun memutuskan berbalik arah.

Nah serunya, di bagian luar buanyak banget tenant - tenant kaki lima street food, semua makanannya keliatan enak dan wangi. Karena belum sarapan akhirnya kami kalap di sini 😝

Selain ini masih makan mie goreng, orange juice sama yakitori hahaha

Setelah makan, sekitar pukul 10 pagi, kami menuju ke Arashiyama Bamboo Forest. Lucunya, di kereta menuju Arashiyama Bamboo Forest, kami ketemu satu keluarga besar dari Indonesia dan akhirnya kami ngobrol -ngobrol. Ternyata tujuan kami sama hehehe Keluarga itu bawa anak perempuannya yang kayaknya masih 2 -3 tahun umurnya, dan sepanjang perjalanan anak lucu itu nyanyi terus tanpa non stop hahaha gemasshhh Kalau satu lagu abis dia akan nanya ke semua orang "Nyanyi lagu apa lagi ?" dan hebatnya banyak loh lagu yang dihapal sama anak itu. Satu gerbong jadi terhibur deh walaupun yang orang Jepang mah ngga ngerti anaknya nyanyi apa secara anaknya nyanyi pake Bahasa Indonesia hihihi 😁

Begitu sampai, setelah pamit dengan keluarga itu, kami bergegas berjalan keluar stasiun menuju Arashiyama Bamboo Forest, dan udah rame juga aja dong hehehe Kami cuma jalan - jalan aja di sana dari ujung ke ujung, di sana ketemu orang yang lagi mainin alat musik tapi saya ngga tau namanya apa, tapi suara yang keluar dari alat musik itu bagussss banget dan cocok banget sama suasana Bamboo Forest. Kayaknya sih dia ini seniman lokal gitu deh, karena dia di sana juga jualan CD berisi lagu - lagu yang tampaknya hasil aransemen dia sendiri dengan alat musik itu. Jadi nyesel ngga beli CD-nya 😦

Bosen ngga liat foto gayanya gini terus

Ini alat musik apa sih, bagus suaranyaaa..

Nah abis dari Bamboo Forest ini, kami berjalan menuju tempat kopi yang sudah membuat saya penasaran dari kemarin yaitu Arabica%. Di deket sini ada juga storenya selain yang di Gion kemarin makanya sudah kami agendakan akan ke sana dan karena di sepanjang jalan banyak banget yang pegang cup Arabica% saya sukses tambah penasaran dong. Taunya, begitu sampai storenya ya ampun antrenya πŸ˜‚ Kalau saya maksain ngantri, bakalan kesiangan banget ke Nara, akhirnya saya mengurungkan niat deh huhuhu next time ya..

Seramai ini dong huhuhu

Kecewa ngga nyobain kopi enak, saya beralih jajan es krim. Di Jepang ini kayak wajib gitu makan soft ice creamnya karena enak -enak deh. Makan es krim padahal cuaca lagi dingin emang enak ? ENAK BANGET hahaha.. Seriusan enak banget, di sini saya beli es krim rasa sakura! Karena sebentar lagi musim semi jadi udah banyak banget nuansa sakura di mana - mana, termasuk es krim rasa sakura ini. Rasanya ? enakkkk susah deskripsinnya deh 😜

Yummmmm
Setelah itu, kami langsung menuju Nara, dari Saga-arashiyama kita menuju ke Kyoto Station dari situ baru ganti kereta menuju Nara. Sekitar sejam total perjalanannya.

Harapannya begitu keluar stasiun udah disambut sama rusa - rusa Nara, ternyata ngga ada hahaha Kita harus jalan dulu ke arah Nara Park. Tapi karena lapar, kita cari makan dulu deh. Eh, ngga jalan jauh dari stasiun tau - tau ketemu Coco Curry lagi! Bangkit langsung semangat ngajak makan di situ😝

Baru setelah makan, kita lanjut lagi jalan kaki ke Nara Park. Bahkan sebelum sampai Nara Park, udah banyak rusa berkeliaran. Aduh lucunya. Tapi salut deh, masa dengan rusa sebanyak itu ngga keliatan kotor atau bau loh. Ngga ada poop rusa berserakan gitu. Ih hebat banget pokoknya.

Nah di sini, saya kepengen banget ngasih makan rusa, karena rusa di Nara ini sudah 'terlatih' untuk membungkuk apabila kita juga membungkukkan badan. Kami keliling keliling cari penjual biskuit rusa dan beli beberapa pack. Rusanya pinter deh, tau aja kita udah pegang biskuit, langsung diikutin aja dong. Kalau kita ngga ngasih, langsung disenggol - senggol pake kepalanya (tanduknya rata - rata udah dipotong gitu jadi masih relatif aman). Kalau ngga dikasih juga, jaket kita yang dikunyah kunyah πŸ˜“

Rusanya diajak hormat malah melengos, tau aja belom beli biskuitnya 😭

Di Nara juga ketemu early blooms, kali ini diikutin rusa terus karena masih nyimpen beberapa keping biskuit di kantong wkwkwk

Di Nara ini juga sebenernya kami kurang puas explore karena cuma setengah hari. Nara ini masih luassss, jadi better mengaloaksikan satu hari seharian di sini. Kotanya lebih tenang daripada Kyoto, pokoknya enak banget deh. Mungkin ini pertanda harus kembali lagi ke Jepang hehehe

Selain rusa, tentu aja banyak banget yang bisa dikunjungi di Nara, ada beberapa temple yang bisa dieksplor. Kami sendiri hanya sempat mengunjungi satu temple yaitu Todai-ji Temple, itu pun ngga sempat masuk ke dalam karena keterbatasan waktu πŸ˜”

Nah besok, kami akan pergi ke kota yang masih jarang dikunjungi turis terutama dari Indonesia, tunggu ceritanya ya 😁