Jumat, 21 Juli 2017

Weekend Getaway : Bali,

Saya dulu banget pernah bilang bahwa saya cinta mati Bali dan mau sesering apapun saya ke sana saya ngga akan pernah bosen. Pertama kali ke Bali, saya masih SMP. Dari situ saya udah jatuh cinta sama suasana jalannya yang di mana mana gampang banget nemuin persembahan dan wangi dupa, Seafood Jimbaran yang kerangnya ya ampun mau mati rasanya, jatuh cinta sama Danau Bedugul yang sejuk, cinta mati juga sama mall pinggir pantai Kuta yang dalam pikiran anak SMP saya waktu itu, super COOL ! Karena itu lah ketika kuliah dan saya bisa memilih di mana saya mau magang untuk memenuhi syarat suatu mata kuliah saya memilih Bali. Dan sejak saat ini saya baru ke Bali lagi pas saya kerja Desember 2015. Jadi total saya baru 3X ke Bali. Ish dikit amat ya untuk ukuran orang yang cinta mati 😓

Ketika akhirnya saya punya waktu lagi ke Bali, saya excited banget. Oh ya salah satu pertimbangan kenapa jarang banget ke Bali salah satunya adalah harga tiketnya yang suka keterlaluan mahalnya 😢 Jadi ketika ada tiket murah, langsung deh dihajar 😏 Saya ngga ambi banget di trip ini, karena bener bener cuma pengen menikmati suasana aja. Berangkat Jumat pagi, dan kembali ke Jakarta Minggu sore. Puas ngga ? Ngga hahaha.

Begitu sampai bandara sekitar pukul 08.00 WITA, saya dan Bangkit udah ngga mau pusing naik apa, walaupun tau taksi bandara mahal tapi prinsip kami yang ngga mau ambil resiko selama lagi jalan jalan demi beberapa rupiah itu jadi ya sudahlah. Tapi mahal banget yah diketok aja gitu sampai Kuta aja Rp 150.000 😵 padahal kan tau sendiri betapa dekatnya bandara sama Kuta yekan. Tapi untuk informasi saja, kalau di sekitar bandara atau pusat keramaian turis jangan pake taksi online, karena di Bali masih sangat kental pro dan kontranya. Kalau mau ya jalan sedikit keluar cari tempat yang agak sepi. Saya punya pengalaman menggunakan taksi online di Bali yang akan saya ceritakan detailnya nanti.

Begitu sampai Kuta, saya dan Bangkit cuma titip koper aja ke hotel lalu kita mulai jalan kaki keliling keliling. Tujuan pertama kita tentu aja sarapan dong di Nasi Pedas Ibu Andika. Lumayan jalannya dari hotel ke rumah makan. Tapi karena ini Bali dan saya cinta banget sama jalanan di Bali yang wangi dupa, saya seneng seneng aja 💕

Sayangnya begitu sampai di Nasi Pedas Bu Andika, ngga semua sayur dan lauk udah mateng. Kulit ayam goreng inceranku belum mateng, sedih 😰 Tapi untungnya usus ayam goreng udah matang, ikan yang kering kering itu (ngga tau namanya) juga udah matang, sayurnya apa aja yang penting kuah. Bangkit pilih usus goreng juga, ayam goreng pedas, dan sayur labu. Jangan lupa ambil sambalnya. Enak pedes nagih nyandu, sampai sekarang masih ngidam makan nasi pedas lagi.

Punya Bangkit, sambalnya menggoda banget kan
Setelah kenyang kita langsung pake aplikasi untuk pesen grab car, dan karena bukan daerah ramai, saya ngga bermasalah dengan naik taksi online di sini. Kami langsung dapet grab car dan ngga lama kemudian kita udah menuju destinasi berikutnya, Revolver. Ya ampun, Revolver my love. Kopinya enak banget YA TUHAN. Walaupun katanya kalau ke Bali terus ke Revolver itu so touristy, ngga apa apa, kopinya emang enak kok. Saya pesan Ice Latte dan Bangkit pesan Machiatto. Terus ngemil croissantnya juga, enaakk 😋

Macchiatonya Bangkit, kopinya strong tapi ngga bikin asem di lambung

Ice Late enaaaak
Abis itu, saya dan Bangkit jalan jalan aja di sekitar Seminyak. Keluar masuk beberapa toko, sempet ke Pura Petitenget dan kebetulan lagi ada acara keagamaan. Terus mau mampir Motel Mexicola tapi kok makan terus, masih kenyang. Belom lagi kita masih mau ke Gusto Gelato. Jadinya kita jalan kaki aja ke arah Gusto Gelato. Sampai di Gusto, begini urutannya kita ke kasir dulu pilih mau size apa lalu bayar. Setelah itu baru antre pilih gelatonya, boleh dicoba coba dulu. Saya pesan yang Lemon sama Avocado, heavenly hell. Fun facts, menurut saya lebih enak Gusto Gelato daripada Tempo Gelato di Yogyakarta 😗



Kita di sana lumayan lama, selain tempatnya enak adem adem gitu, kita juga lagi cape banget abis jalan terus seharian kan. Sampai sekitar jam setengah 2, saya baru order taksi online untuk kembali ke hotel. Saya nginep di The Kuta Heritage by Accor dengan pertimbangan lokasinya enak banget, bener bener selemparan batu dari Pantai Kuta dan segala hingar bingarnya. Kamarnya juga nice.

Super comfy bed after a veryyy longgg walkk

Tirai di samping itu belakangnya langsung washtafel. Itu lampu sering banget kejeduk kepala saya 💢

2 washtafel, jadinya ngga kepake satu 😂

Ketika tirai dibuka, kalau saya personally sih suka

Versi ditutup tirainya

Sedikit review tentang hotelnya, saya merekomendasikan hotel ini untuk yang nyari akomodasi di daerah Kuta. Hotelnya bener bener strategis, kamarnya bersih dengan amenities yang relatif oke. Pantai Kuta bener bener tinggal nyebrang jalan aja. Kolam renangnya lucu dan instagramable. Staffnya super ramah dan helpful. Sarapannya juga cukup oke. Overall, suka banget 💜

Di hotel saya cuma istirahat sebentar karena udah janjian sama Bangkit buat ke pantai. Ini anak bener bener rewel nelponin saya mulu supaya cepet cepet ke Kutanya, terakhir sampai ngetok ngetok kamar saya ngga sabaran, saya pake alis aja kaga sempet 😔

Tapi karena laper banget (HAHAHA), kita sempetin lah ke sebelah dulu makan KFC baru ke pantai. Pantai Kuta itu selalu seru ya. Seru banget rasanya padahal cuma duduk duduk, liatin orang tapi kayak menyenangkan gitu buat mental 😌

Selalu ramai

Ketemu buntelan imut di pasir yang mageran kikiki

Pengen bawa pulaaaang


Kita ngga lama lama karena saya pengen berenang di hotel. Kolam renangnya lucu soalnya, bisa sambil ngeliat laut ! Beruntungnya, karena lagi happy hour kita bisa buy 1 get 1 cocktail, asiiik

Asik kan berenang sambil ngeliat sunset dan laut

Mojito for lyfe

Abis berenang, saya balik kamar karena malamnya kita udah planning mau makan seafood di Jimbaran 😝, tapi pas di sana sih saya ngga sempet foto foto, udah laper banget soalnya. Sekarang nyesel kenapa ngga  nyempetin foto huh. Kita memilih makan di Menega Cafe, simply karena semua orang merekomendasikan. Tapi katanya sih ada yang lebih enak. Walaupun menurut saya rasa di sini udah enak banget ya terutama kerang bakarnya. Sistem makan di sini adalah, cari tempat duduk dulu, kalau udah baru balik ke depan untuk milih seafoodnya. Saya bilang saya datang berdua aja jadi mereka bisa mempersiapkan porsinya untuk dua orang. Ikannya juga dipilih yang ukurannya ngga terlalu besar jadi pas banget porsinya. Makan seafood pinggir pantai, duh heavenly hell banget deh..

Oh ya pas makan di sini juga saya ditongkrongin seekor anjing setempat hihihi minta ikan mulu, gemass..

Menega Cafe, katanya sih menang nama aja. Ada yang lebih enak, next time coba yang lain 😀
Nah di sini saya mau cerita soal pengalaman saya naik taksi online, ketika pergi ke Jimbaran dari Kuta sih saya naik taksi konvensional, tapi karena abisnya lumayan banget kita berpikir untuk pulangnya naik taksi online aja. Dicek di aplikasi juga ada kok armadanya. Selesai makan kita coba Uber, langsung dapet dan ngga lama kemudian kita ditelpon sama drivernya. Driver tersebut meminta saya keluar dari area Jimbaran dan jalan ke arah luar. Saya sih manut aja ya (anaknya mure). Akhirnya saya dan Bangkit nunggu di pinggir jalan sekitar 500 M keluar Jimbaran, sekitar 5 menit kemudian baru deh ketemu sama drivernya.

Ketika kita naik mobilnya, baru deh drivernya cerita kenapa harus jalan keluar gitu. Jadi kalau di Bali kan taksi online ini masih pro dan kontra kan jadi kalau nemu taksi online sering ngga boleh naik penumpangnya. Driver taksi online suka diusirin keluar area turis juga. Apalagi daerah bandara. Mereka dimonitoring banget keberadaannya. Jadi kalau mau naik taksi online di Bali, harus mau ya telpon drivernya untuk janjian di tempat 'aman', dan juga jangan kesel kalau tiba tiba dicancel sama drivernya, karena itu artinya situasi kondisi ngga memungkinkan untuk angkut penumpang 😰

Dan itu dia cerita hari pertama di Bali, hari kedua dan ketiga akan diposting terpisah 😀😀😀











Jumat, 24 Februari 2017

#BodyGoals2017

Tubuh saya, sekitar 168 cm dengan berat badan saat ini 56 Kg. Kalau dihitung pake itungan mudah yang tersebar di masyarakat saya masih tergolong ideal, eh malah kekurusan deng

Berat Badan Ideal = Tinggi Badan - 110
                              = 168 - 110 = 58 Kg

Yah andaikan semudah itu ya, tapi nyatanya saya ini tidak ideal 😓 Mungkin kalau orang melihat saya, badan saya lumayan lah ya hahaha nyatanya kadar lemak saya ketinggian 4 -5 % kalau ngga salah, dan berat badan ideal saya 54 - 55 Kg 😁

#BodyGigiHadid on Progress 😂
Saya akui saya ngga pernah olahraga kecuali renang beberapa minggu sekali, pola makan saya ? Hancuuuur. Saya ngga pernah diet apa pun, dan niat mulia saya untuk mendapatkan bentuk tubuh kayak Gigi Hadid itu cuma di mulut aja. SELALU cuma di mulut aja 😶

Pagi pagi saya biasanya makan nasi uduk, atau bubur ayam nitip pramubakti kantor. Dulu sempet bikin Overnight Oat tapi saya sakit ngga lama setelah saya rutin makan overnight oat sama honey lemon shot hahaha terus siang yah lumayan lah saya selalu bawa makanan dari kost masak sendiri, biasanya nasi plus lauk aja (lauknya biasanya .... goreng, titik titinya isi apa aja bisa ayam, nugget, sosis, hahaha) terus saya beli satu jenis sayur di foodcourt. Malamnya ini yang susah kan, yang ada aja dimakan. Kalau lembur dan dipesenin kantor parah banget bisa lah Sate Padang Ajo Ramon, Sate Ayam Lontong Pasar Santa, Yoshinoya Large (plus karaage pula) parah pokoknya 😱

Susah nolaknya kalau ini 😋😋
Belum lagi hobi nyemil saya, parah. Belum lagi sweet tooth saya ini demen banget makanan manis, minuman manis juga. Soda juga. Indomie juga (huhuhu cintaku Indomie). BTW, ada cerita lucu soal Indomie ini, dari dulu saya kebiasaan banget makan Indomie itu 2 bungkus, mau yang goreng atau rebus sama aja, porsinya ya 2 bungkus. Saya ngga pernah sadar kalau itu aneh banget ya untuk ukuran cewek sampai ketika lagi ngobrol di kantor soal gimana cara ngurangin makan malam tanpa harus tengah malem bangun kelaperan bareng temen temen kantor mereka kaget pas saya bilang "Aku susah banget nih ngurangin makan malam, kalau ngurangin makan malam atau mundurin waktunya nanti sampe tengah malem ngga bisa tidur gegara laper, ujung ujungnya bikin indomie 2 bungkus, gimana kaga buncit" DAN mereka kaget 😥 katanya ngga begah kalau makan 2 dst dst Intinya saya sama sekali ngga mengontrol apa yang masuk ke tubuh saya dengan alibi "Kan aku punya maag, kalau ngga makan sakit" 😴😴😴

Tapi demi melihat perut saya kok buncit amat, kaki saya kok gelambiran banget gini, dan jeans saya jaman kuliah kok ngga muat lagi 😧 Akhirnya saya daftar ngegym, kebetulan deket kantor ada fitness club, saya dan Bangkit join. Masalahnya tubuh kita ini katanya 30% diatur workout sisanya dari dapur kita alias apa yang masuk ke perut, ini masih susaaaah banget ngontrolnya. Saya udah mulai sih menjauhi soda, ini bahaya banget bisa bikin gendut plus gulanya parah. Minuman kemasan juga (dadah teh botol 😭) tapi masih sering cheating. Hobi nyemil saya dialihin ke cemilan sehat, saya lagi suka banget makan greek yoghurt pake madu duhh ini Heavenly Blush Greek Yoghurt enak banget sih..

Tujuan ngegym dan makanan sehat ini sebenernya bukan ke body Gigi Hadid sih (tapi tetep mau sih) melainkan SEHAT. Saya dan Bangkit merasa seiring umur, kita makin sering sakit, makin sering aneh aneh, dan demi menghindari masa tua sakit sakitan kita berdua bertekat (tekat itu pake'T' atau 'D' sih ? 😯) untuk investasi ini. Teorinya sih udah banyak lah, tapi prakteknya itu yang susah. Menurut kita, memberanikan diri join fitness club aja udah kemajuan pesat. Apalagi bulanannya kan mahal, kita pasti mikir kalau sering sering ngga pake kan, itu jadi pecutan supaya kita rajin pergi ke fitness clubnya, ogah rugi ! Terus fitness club ini ada di mana mana, jadi tambah ngga ada alasan bolos. Deket kantor ada, di Bogor ada, di Yogyakarta ada hehehe

Blurryyy


Tinggal makanan yang harus diatur, seengganya kita udah menghindari minuman kemasan, banyak mengandung gula,soda, junk food, serem juga ngebayangin segitu banyak sampah yang masuk ke perut 😰



#MenujuGlowing2017

Kulit saya itu, aduh saya tidak menemukan kata yang pas untuk mendeskripsikan kulit saya 😐 Kulit saya itu bermasalah, sangat malah. Dimulai dari hormon hormon pas saya puber dan akhirnya jerawat di mana mana. Seriously, its everywhere. Saya malu banget sama kondisi kulit saya saat itu. Tapi saya cuma pernah perawatan ke dokter itu sekali di LNA Clinic yang kebetulan deket rumah, tapi karena tidak ada perubahan sama sekali, saya berhenti. Itu kayaknya pas SMA deh dan cuma beberapa bulam.

Pas kuliah saya masih cuek kok sama kulit saya, ngga pernah dirawat apa apa. Never use any skin care product even a sunblock hehehe, ngga kenal make up juga. Tapi kulit saya masih breakout kok di mana mana pas kuliah itu. Puncaknya adalah ketika saya harus ke hutan 2 hari aja tapi pulang pulangnya muka saya beruntusan. Beruntusan a whole face !! 😡 Saya panik lah, muka udah kayak apaan banget saat itu. Akhirnya saya harus ke dokter kulit lagi. Tapi saya memutusakan mencari dokter kulit yang bukan kecantikan tapi menyembuhkan. Did you get what I mean ?

Nah dokter saya ini dokter senior yang sangat sangat anti dengan pasiennya yang ingin 'merawat' kulitnya yang ngga ada masalah apa apa. Menurut Beliau, pasien ke dokter itu kalau ada masalah, kalau udah mulus kayak porselen terus Beliau mau ngapain lagi hehehe Nah akhirnya saya ngadu lah ke Beliau. Kata Beliau ini jerawat. Gila yah, jerawat semuka. Hiks 😢

Saya dikasih beberapa obat luar dan beberapa obat minum, tepatnya saya lupa soalnya udah lama banget. Tapi salah satu tipsnya adalah saya harus cuci muka pake air mineral dan ngga boleh pake air kran. Saya berbulan bulan cuci muka pake air mineral saat itu, pake obat luar yang Beliau kasih, obat minum sih cuma sekali sisanya vitamin. Tapi ya ampun semuanya bekerja 💜. Beruntusan saya hilang. Saya beberapa kali visit ke dokter itu dan ya udah aja begitu saya sembuh saya ngga ke dokter itu lagi. Yang saya suka dia ngga kasih product product high end atau mahal. Produknya biasa aja, ada semua di apotek, tapi bekerja dengan baik.

Abis itu saya masih ngga pake apa apa, jerawat saya perlahan lahan ilang muncul kalau lagi on my period aja. Tapi ini muka, pori porinya kayak permukaan bulan 😭😭😭 very very oily, bukan kombinasi ya, tapi ini berminyak artinya seluruh wajah termasuk pipi bukan daerah T zone aja. Eh kalau soal berminyak saya dengar banyak hal tentang keuntungan punya wajah berminyak, so I can deal with it. Saya tinggal pinter ngakalinnya aja. Mungkin tentang gimana saya menghadapi wajah berminyak saya akan saya bahas juga nanti. Masalah lainnya ya komedo lah apa lagi. Flek hitam bekas jerawat, merah merah ngga tau kenapa. Terus jerawat kalau lagi dapet juga lumayan ganggu. Apa lagi ya, itu aja. AJAAAAH ! 😔

Saya baru care ketika mulai kerja gini, baru kenal skin care sama make up juga kan. Terutama tahun ini, Karena Bangkit juga baru pulang dari Korea, dia keracunan banget sama 10 Steps Korean Skin Care. Dia ngebeliin saya oleh oleh skin care Korea lengkap dengan petunjuknya. Dia bisa loh ingetin saya kapan saya harus exfoliate pake peeling gel terus harus pake sheet mask apa 😂 Jadinya sampai sekarang saya masih berkutat dengan product yang Bangkit kasih. Oh iya lupa, walaupun muka saya ini tipe yang oily, muka saya ini dehidrasi loh. Tau darimana ? Dry patches dimana mana. BB Cream atau apapun jadinya cakey dan pecah pecah 😰

Saya  di sini ngasih tau current product yang lagi saya pake, beberapa cocok dan mungkin akan repurchase, beberapa so so tapi ngga ada yang bikin purging dan hasilnya ya sesuai dengan klaim productnya itu sendiri. Saya ngga jamin ini semua akan cocok di kalian (apabila kalian tertarik untuk nyoba), karena tiap orang kebutuhan dan kondisi kulitnya kan beda beda, dan ini ngga semua product Korea, ada yang ngga hihihi 😋 Ini nih Skin Care Product saya saat ini 😍😍😍



Biasanya kalau pagi, saya cuma cuci muka sekalian mandi kan, saya biasanya suka pake sariayu yang pegagan, wanginya menurut saya enak terus Wardah yang type mana aja. Produk Wardah ini ya enak enak dan relatif sangat affordable ya. Terus saya juga punya Innisfree yang apel, OMG ini juga wanginya seger banget kayak pengen dimakan. Saya pake ini selang seling sesuai yang saya mau aja. Saya cuci muka udah setahunan ini pake Olay Professional Pro-X Advances Cleansing System, cuci muka berasa bersih banget. Tapi pakenya cuma pas malem deng, jarang kalau pagi. Soalnya kalau malem kan muka berasa kotor banget, kena debu, make up, keringet, polus dsb nah cuci muka pake itu kayak lebih bersih aja soalnya kan dia pake sikat lembut yang muter gitu kan jadi lebih bersihinin pori pori *menurut saya*

Nah abis cuci muka baru deh saya pake toner, sekarang lagi pake Innisfree Jeju Volcanic Toner, ngga bisa komen banyak soal toner ini, saya kurang dapet feel segernya sih, tapi cocok di kulit saya dan emang bersih banget ngangkat sisa kotoran di muka yang ngga keangkat dengan cuci muka biasa. Abis itu ya ditepuk tepuk aja biar meresap. Setelah toner, saya tinggal pake pelembab deh. Dulu sih saya sempet pake SKII Facial Treatment Essence tapi belom beli lagi udah berapa bulan gitu ngga pake. Sekarang saya pake Odbo Aqua Sooting Essence. Odbo ini termasuk oleh oleh Bangkit dari Korea, saya dapet beberapa productnya. Nah Aqua Soothing Essence ini termasuk product andalan mereka. Tapi sayangnya mereka ngga dijual secara umum. Kebanyakan Tour & Travel (mungkin yang udah bekerja sama) pasti mampirin peserta tour mereka ke Odbo ini, termasuk Bangkit. Dan Bangkit keracunan setelah SPG mereka demoin produknya 😶 Overall, lumayan. Tapi kalau udah abis mungkin saya akan cari pelembab yang suits well into oily skin dan yang punya oil control juga. Karena Odbo ini walaupun menyerap sangat cepat ke kulit, tetep bikin kulit muka saya kayak kilang minyak 😣

Abis itu saya cuma pake UV Protector (kalau lagi mau), ini dari Odbo juga. Tapi lagi lagi, ini ngga terlalu cocok di kulit berminyak. SPFnya tinggi sih dan ngga bikin white cast tapi ya malesinnya muka saya ngga ada oil controlnya sama sekali 🙅 Abis itu baru saya make up-an. Selain skin care Odbo ini juga ada BB Cream yang saya pake daily. BB Creamnya ringan banget, cuma punya satu warna tapi begitu diblend di kulit langsung masuk aja gitu ngga deng terlalu terang pas awalnya tapi kalau udah agak lama dia teroksidasi sendiri jadi menggelap dan masuk ke skin tone aku. Lagi lagi, oil controlnya ngga ada. Saya harus nge-set BB Cream ini pake bedak. Saya tetap suka karena BB Cream ini nempel banget di kulit, coveragenya low to medium lah ngga gimana gimana banget. Tapi cocok banget untuk dipakai setiap hari. Abis itu udah deh, itu morning routinr saya. Kalau lagi gerah dan mau ala ala saya pake Innisfree Green Tea Mineral Mist, tapi itu ngga ngasih efek apa apa di saya kecuali wangi dan segar 😝

Kalau malem agak beribet, pertama saya bersihin dulu muka make up-an saya ini. Dulu pake Bioderma yang tutupnya biru (ngga kefoto, lagi abis 😕), Bioderma Sebium lebih tepatnya. Ini holy grail parah sih. Make up bersih banget pake ini. Tapi keracunan juga sama cleansing oil, dan kebetulan dioleh olehin juga sekarang saya pake Innisfree Apple Seed Cleansing Oil, ini wanginya ya ampun enak banget. Dan karena oil based tentu aja gampang banget ngapus make up pake ini. Abis itu cuci muka kayak biasa, dan pake toner kayak biasa. Lalu saya pake Sheet Mask, ini sih sheet mask apa aja tapi favorite saya Odbo Ginseng Sheet Mask dan Odbo Collagen Hydra Mask. Dua duanya Odbo dan saya suka banget sheet mask mereka. After use-nya ngga ada sisa sisa lengket, semua nyerep gitu aja ke kulit 😊

Abis itu saya pake lagi Odbo Aqua Soothing Essence nah khusus malem ada satu lagi produk Odbo yang dipake namanya Aqua Cream Wrinkle Care (ngga kefoto juga, lupa 😕) ini saya ngga tau fungsinya apa hahaha tapi karena sayang jadi dipake aja, dan kalau merasa kulit saya lagi kering banget saya pake Laneige Sleeping Mask yang udah saya repurchase 2x ini. Wanginya enaaaaak dan besokannya kulit kayak sehat banget gitu hihihi Untuk bibir saya juga pakein Laneige Lip Sleeping Mask yang pink itu, ini enak juga. Kalau abis pake itu terus besokannya pake lipstick, itu jadinya nempel dan ngga ada yang gumpal atau kering kering gitu. Lav !

Seminggu dua kali saya pake Odbo Peeling Gel, ini enak banget juga. Jadi gel ini warnanya pink, wanginya biasa aja (Hahaha saya ngga bisa deskripsiin wanginya 😱), digosok gosok di wajah yang udah bersih dan kering, gosok sampai keluar deh itu kotoran kotoran di kulit. Abisannya kulit lebih cerah dan haluuuus. Biasanya abis itu saya pakein Innisfree Jeju Volcanic Clay Mask, OMG ini masker enak banget 💜

Sekarang muka saya kayak apa ? Ya gini gini aja sih hehehe..

Foto pake kamera depan hape, ngga pake filter, kilap hiks 😖

Kalau ngga deket banget ngeliatnya sampe nempel di muka sih ngga keliatan ya masalah masalah kulit saya ini, di foto juga ngga keambil detailnya. Keliatannya mulus aja gitu, padahal mah 😪 Pori pori saya masih  menganga lebar, saya juga punya beberapa 'bopeng' bekas jerawat yang kayaknya kalau ngga pake laser susah ratainnya. Terus komedo ini mati satu tumbuh seribu. Jerawat gede sih jarang jarang. Tapi saya bersyukur, kulit saya jauh lebih baik sebelum saya rutin ngerawat gini. Saya belum bisa sih pake rejuve atau laser atau ke dokter dokter canggih hihihi semoga nanti kesampaian 💜

Jumat, 20 Januari 2017

Selamat Tahun Baru 2017

Lebih baik terlambat kan daripada tidak sama sekali hehehe..

Selamat Tahun Baru 2017 !!!

2017 already hahaha menurut saya 2016 itu cepet banget, ya emang ngga semua bikin saya super happy, banyak kehilangan yang saya rasakan, but I believe that my lost is  a part of preparation on something even bigger ! Dan hidup kan emang kadang di atas kadang di bawah..

Di 2016, saya liburan berkali kali dan masih berasa kurang hahaha, I cant grateful enough, dan tentu aja di tahun 2017 ini saya udah siap pergi pergi lagi hehehe don’t get me wrong, I don’t have tons of money, but travelling is the only thing that you buy but makes you richer ! Not for material things (Of course, lirik lirik sebel sama tagihan credit card pasca liburan) but with far richer things and yeah I work hard for my bills, so I deserve all of this :p

1 Januari juga bertepatan dengan anniversary saya dan Bangkit yang kedua. 2 fvcking whole years ! Belum dirayain. Entah kenapa kita biasa aja sih untuk urusan semacam anniversary gini, tahun lalu cuma dinner di Two Stories Bogor aja (karena Tier Siera penuh itu juga). Ngasih kado satu sama lain juga ngga hehehe tapi itu karena kita dari jauh jauh hari udah ngerencanain trip ke Singapura, ceritanya bisa dibaca disini


How sweet :"
Tahun ini kita udah ngerencanain trip juga sih, kemana ? Nanti ya tunggu cerita dari saya aja hihihi yang pasti tahun ini udah harus mulai ngerem sih, this adulthood things hhhh I spent my entire childhood wishing that I were older, and NOW I am older and sometimes it could be svcks. But, I still wanted to grow up. 

I wanted a home, MY HOME,  real place (plus yang halamannya luas supaya anjing anjing bisa lari lari, lingkungannya ramah dan hijau, mimpi ngga boleh setengah setengah kan ?) dan itu butuh uang makanya saya akan sangat berusaha ngerem supaya satu per satu mimpi saya juga tercapai. (Pssst, I also want a perfect wedding HAHAHA) Rumahnya kalau bisa baru, bukan yang sudah pernah ditinggalin sama orang lain. Karena rumah baru itu akan saya isi dengan kegembiraan dan tawa. Puitis kan impian saya :)

Yah pokoknya gitu, dan tidak mengikuti tahun 2016 dimana saya udah bikin resolusi, tahun ini saya juga pengen sebenernya bikin resolusi, tapi belum juga punya niat untu bikinnya. I feel like everything easier when I dont push it too hard, and just let it flow.

Ada sih satu keinginan saya, saya bener bener pingin sering nulis blog lagi. Jadi saya berpikir untuk setiap Sabtu saya akan nerbitin post tentang apa aja di blog ini, 54 post for 2017 wouldnt be so hard rite ? :p

Banyak post yang kepending nih, beberapanya yang akan saya posting dalam waktu dekat,
  1. Trip ke Malang, tapi yang ini kayaknya pendek aja ceritanya soalnya saya ngga terlalu gimana gimana sama trip ini (padahal ini salah satu resolusi 2016)
  2. My #MenujuGlowing2017 hehehe, kulit saya sangat bermasalah, dan saya mau mulai ngerawat kulit saya dengan baik di tahun ini
  3. My #BodyGoals2017, saya dan Bangkit join a fitness club this year huuraay, tujuan utamanya tentu saja sehat ya, tapi saya juga punya body goals saya (Ayu Gani, Gigi Hadid, I adore you so much :*)
 Banyak kan hehehe, semoga ngga kelamaan dan keburu basi ceritanya, see you on the next post..

XOXO

Jumat, 09 September 2016

Weekend Getaway : Bangkok


Sejujurnya Bangkok ngga menjadi salah satu destinasi tujuan untuk tahun ini, malah yang sebenernya saya ngga kepikiran sama sekali untuk trip 'gede' lagi tahun ini. Tapi karena satu dan lain hal akhirnya trip ini direncanakan, dan saya super duper seneng banget dan ngga nyesel ke Bangkok. Eh nyesel deng,  nyesel kenapa saya ngga ke Bangkok dari dulu ! Its super awesome, especially their street food, tho the traffic jam are sebelas dua belas dengan Jakarta.

*Postingan ini ngga banyak foto soalnya kita ngga bawa kamera yang proper, all picture were taken only by Asus Zenfone*

Random notes : 1 Baht = Rp 400,-
(Sebenernya ngga nyampe sih cuma Rp 360,-an tapi biar gampang pake Rp 400,- aja)

First, why Bangkok ?
  1. Bebas Visa, yaelah basi banget alasannya :(
  2. Murah, yes, tiket pesawat lebih murah ke Bangkok loh daripada ke Bali FYI, untuk gambaran pengeluaran akan aku break down di bawah ya. Kalau beli dari jauh jauh hari malah ada yang cuma Rp 300.000,-, budget airlines tentu aja.
  3. Makanannya enak enak dan murah murah YA TUHAN ! Kebayang ngga sarapan chicken rice yang porsi gede aja cuma 40 Baht (Rp 16.000,-) itu udah nasinya nasi hainam, ayamnya bisa pilih ada dua jenis (I love the crispy one) terus pake dikasih sop kaldu yang enak banget. Minumnya bisa pesen Thai Tea di Abang stall minuman sebelah yang gede bisa buat berdua cuma 20 Baht (Rp 8000,-), ada lagi duck noodle cuma 50 Baht, pake bebek panggang yang bebek panggangnya rasanya sama kayak Duck K*ing, lebih enak malah :(
  4. Aman dan orang orangnya cenderung ramah :)
  5. Transportasi banyak mulai dari BTS yang bisa dibeli satuan per trip (jadi ngga usah beli tourist pass gitu), terus MRT (ini ngga tau soalnya ngga naik ini), terus ada taksi dengan warna pink gonjrengnya (ati ati kadang ada yang ngga mau pake argo, kalau pake argo ongkos taksinya hampir hampir sama lah kayak di Jakarta malah lebih murah), dan ngga lupa ada tuktuk juga yang kalau ngga pinter nawar ongkosnya selalu lebih mahal dari taksi hehehe tapi harus tetep dicoba sih naik tuktuk di Bangkok, super fun !
Itu kira kira 5 besar alasan kenapa harus ke Bangkok. Oh tambahan informasi, sekarang ini Thailand lagi gencar promosi pariwisata mereka terutama untuk woman traveler, malah di Bandara Internasional Don Mueang, di bagian imigrasi itu ada loh antrean khusus woman traveller, jadi ngga usah ikut antre rame-rame deh di antrean umum.
Masih ragu ? Alasan apa yang masih bikin ragu ?
  1. Bahasa ? Iya sih bahasa umum mereka bukan bahasa inggris dan huruf mereka bukan latin jadi lebih susah buat kita, tapi ngga masalah sama sekali. Keramahan mereka kunci komunikasi kita *cielah Saya beberapa kali makan di tempat yang orangnya ngga bisa bahasa inggris, tapi komunikasi tetep jalan. Terus banyak juga kok yang bisa bahasa inggris di sana. Ngga jago bahasa inggris ? Ngga masalah, bahasa inggrisnya yang penting sama sama ngerti aja kok hehehe terus juga petunjuk jalan dan petunjuk station di BTS juga pake huruf latin kok.
  2. Jauh ? Cuma 3 jam flight kok sama kayak perjalanan darat Jakarta - Bandung aja..
  3. Susah cari makanan halal ? Tenang aja, makanan halal lumayan gampang ditemui di pusat pusat keramaian kok :) 
Well, udah oke semua nih yaaaa, ayok kita berangkat dan berikut random tips yang mungkin bisa membantu, sesuai pengalaman saya aja sih ini, Karena jarang ada bank di Indonesia yang menyediakan banknotes Baht, saya anjurkan untuk menukar Rupiah dengan US Dollar terlebih dahulu di sini, emang sih di bandara sana nantinya bisa juga nukerin Rupiah jadi Baht tapi kita bakal rugi kurs jadi better kita bawa USD terus di sana kita tuker jadi Baht. Denominasi banknotes mereka tinggi, mereka bahkan punya pecahan 1000 baht (Rp 400.000,-) jadi minta dicampur aja nantinya sama pecahan 500, 100, 20 dan koin koinnya. Koin ini nantinya akan sangat berguna ketika kita naik BTS.

Ini kenapa jadi serius banget ya postnya hahaha Ya udah, lanjut ceritain trip saya ya, saya dan Bangkit berangkat Jumat pagi  5 Agustus 2016 flight 06.55 AirAsia, flight berangkat lumayan smooth, happy hehehe secara saya sekarang males banget terbang. Landing di Don Mueang sekitar jam 10.00, waktunya kan ngga beda sama Jakarta. Lalu lanjut tuker uang dulu, kita nuker uang di Airport. Ngga masalah sih karena bukan money changer gitu tapi bank, saya lupa nuker di bank apa tapi yang jelas tuker di bank mana aja sama aja ratenya. Lalu setelah urusan peruangan selesai, kita ke imigrasi deh. Di sini antrenya lumayan panjang tapi prosesnya sama sekali ngga lama. Karena ngga ada bagasi abis itu kita langsung mau keluar bandara, di sini sempet bingung sebentar mau naik taksi di mana, udah banyak orang orang yang nawarin taksi taksi gitu di dalem bandara, tapi kita akhirnya lebih percaya sign bertuliskan 'TAXI', ikutin aja terus sign itu sampai nemuin antrean taksi resmi di ujung bandara. Kalau ikut antrean resmi gini lebih aman kayaknya soalnya taksinya jadi pake argo. Kalau mau kendaraan lain selain taksi saya kurang tau nih, soalnya kemaren cari yang cepet dan gampang aja. Jarak Bandara - Hotel sekitar 22 Km dan untuk jarak segitu plus nyasar nyasar dikit nyari hotel plus charge bandara 300 Baht atau sekitar Rp 120.000,- 

Saya nginep di La Teda Hotel, dan saya bener bener rekomendasi hotel ini. Begitu sampai sekitar jam satu siang, saya langsung urus check in, prosesnya gampang kok standar nunjukin kode booking terus paspor, dan udah deh. Tapi karena belum jam 2 jadi belum boleh check in :( Tapi ngga apa apa, saya laper juga belom sarapan. Dari hotel random jalan kaki, ngga jauh nemu sevel yang di depannya banyak mangkal stall makanan, dan kebetulan stallnya ada namanya ‘Chicken Noodle’ ya sudahlah kita makan di sini aja. Rasanya ? enaaaaak, asli enak. Harganya ? 35 Baht ajaaa :)


Our first meal, chicken noodle
 
Kelar makan, kita mampir ke stall sebelah, apalagi kalau bukan thai tea, murah kok cuma 25 Baht aja, itu udah lebih gede dari ventinya starbuck, dan enak juga, seger banget. Saya ngga keberatan deh cuaca panas asal ada thai tea ini. Sampai sekarang saya kangen banget thai tea, udah cari cari di google sih kalau mau minum thai tea di Jakarta yang enak di mana, katanya sih Dum Dum Thai Tea (UPDATE : Dum Dum Thai Tea enaaak !) Nyoba di Dunkin Donuts zonk banget asli, ngga enak :( Kalau yang di J.Co, yah acceptable lah.

Ngelantur banget jadi ngomongin thai tea hahaha sambil minum thai tea saya sama Bangkit jalan jalan random, dan kebetulan hotel saya deket sama taman umum, jadinya kita kayak anak alay nongkrong nongkrong di taman hehehe tapi taman di sini bagus banget, ada outdoor gym, ada danau, tamannya terawat, adem, terus banyak suara burung, betah banget. Ngga lama di taman, udah jam 2 aja, saya pengen naro barang dulu di kamar hotel sebelum jalan jalan, jadi saya balik ke hotel dan dikasih kunci deh terus dianter ke kamar 621, begitu liat kamar saya langsung jatuh cinta.


Coffee table kesayangan :*


Empuuuuk


See through bathroom yang bikin betah mandi

Jadi gini, La Teda ini kalau dari luar kecil banget, awalnya La Teda saya pilih karena ratingnya di Booking.com paling tinggi dan ratenya masuk budget saya. Tapi ngga expect depannya kecil gitu. Sempet kecewa sebenarnya karena ngga sesuai ekspektasi. Tapi begitu di kamar, suasananya beda. Kamar saya ukuran 24 m jadi luas banget, ada jendela besar terus di sampingnya ada sofa malas sama coffee table, see through bathroom yang gede, bersih banget, lemari yang gede lengkap ada brankas mini, ada kulkas juga, kurangnya cuma satu, tapi sangat bisa dimaafkan. Channel TVnya bok, ngga ada channel global kayak Starworld, Fox, dkk. Tapi kan saya ke Bangkok bukan buat numpang nonton, jadi ya itu, sangat bisa dimaafkan kan :)
 
Ngga lama istirahat saya langsung mau jalan. Tujuan hari pertama ? MBK, Siam Paragon, dan tentu aja Eve and Boy. Eve and Boy ini ya semacam supermarket yang isinya brand brand makeup semua mulai dari Maybelline, Revlon, Lo’real, terus ada juga produk lokal sana, ada Catrice juga, SKII, Sulwhasoo, NYX, ELF, Real Techniques, yaelah banyak banget kan :( terus di sana banyak banget testernya, bisa tester sampai puas hahaha terus lagi kita kemana mana ngga diikutin SPG, jadi nyaman banget belanjanya.

Dari hotel saya tinggal naik BTS aja. Beli satuan tiket BTS itu gampang banget, yang penting siapin koin aja. Terus kita antre vending machinenya. Sebelumnya jangan lupa liat peta supaya tau harus turun di mana. Beli tiketnya gampang kok, misalnya saya dari Victory Monument mau ke MBK, saya liat di peta saya harus turun di Siam, saya tinggal pencet Siam di vending machinenya, nah di sebelah Siam itu ada angka misalnya 31, begitu kita pencet Siam kita tinggal masukkin koin logam sebanyak 31 Baht. Semua logam diterima kecuali logam 2 baht, dan bisa kembalian loh. Udah masukin uang, tiketnya keluar deh plus kembalian kalau emang ada. Gampil kan :)


Suasana di dalam BTS

Sampai di Siam, saya jalan jalan dulu sembari nyari Eve and Boy yang letaknya persis di depan MBK, begitu ketemu saya langsung kegirangan banget hahaha tapi apa apa yang mau dibeli begitu di dalam buyar, kedistract banget sama banyaknya produk di sana. Akhirnya belanjaan saya malah dikit, cuma beli beli masker lucu buat oleh oleh temen kantor. Udah gitu ujan pula, kejebak deh, tapi nekat ujan ujanan ke MBK soalnya males stuck di Eve and Boy yang tambah sore tambah rame. Di MBK cuma jalan jalan aja, di sini kalau mau cari oleh oleh khas Thailand banyak banget, tapi saya mager jadinya cuma liat liat aja, dan karena masih ujan, terus laper pula, kita mutusin buat makan KFC deh :( biasa aja sih, saus sambelnya aneh hahaha dari sini saya dan Bangkit sepakat kalau kita ke Bangkok lagi, kita bakal bawa saus belibis sachetan :p

Sampai maghrib gitu di MBK, terus kita pulang naik BTS lagi. Turun di Victory Monument jalan ke hotel terus mandi deh biar ngga sakit karena kan sebelumnya keujanan. Malamnya kita jalan jalan ke Victory Monument yang banyak banget stall baju dan makanannya. Tapi karena masih kenyang, ujung ujungnya beli cup noodle di sevel rasa tom yum, dan kenapa sih rasa cup noodle aja bisa enak banget gini :(

Dan sudaaah berakhir deh hari pertama :)
 
Postingnya ngga akan dipisah, soalnya hari kedua dan ketiga ngga panjang panjang amat ceritanya. Hari kedua pagi pagi saya udah bangun dan siap siap ke morning market Pratunam, naik taksi diketok 100 Baht, ya sudahlah. Di taksi ada percakapan lucu,

Driver (D) :Where are you come from ?
Bangkit (B) : Indonesia
D : You two Chinese ah…
B : *senyum senyum bloon*
D : Chinese from Indonesia, Malaysia are good, Chinese from China not good.
B : *ketawa ketawa*

Iya sih emang, rata rata negara yang udah pernah dikunjungin Bangkit pasti banyak turis China dan banyak banget yang complain soal mereka, saya sih belum pernah ketemu yang ajaib banget jadi ketawa aja kalau ada yang bilang gitu :p

Sampai Pratunam saya muter muter sebentar, tapi ngga mood soalnya crowded gitu hahaha anaknya manja kalau belanja kudu yang sepi :( Jadinya jajan sarapan aja deh Duck Noodle yang enak banget, 50 baht aja sayangnya lupa difoto. Minumnya jus delima yang seger manis padahal buah asli dikeprek ngga pake gula. Aneh ngga sih kenapa makanan, minuman, bahkan buah di sini bisa enak enak banget..

Abis itu saya ke Platinum Fashion Mall, karena masih kepagian, tokonya belum banyak yang buka. Rata rata buka jam 9 – setengah 10 gitu, saya ke sana baru jam setengah 9. Nongkrong dulu di Starbuck sekalian beli tumbler Bangkok :* 

Kelar ngopi baru deh jalan jalan, random tips kalau belanja di Platinum belinya lebih dari 1 pc terus bilang ‘For Business’ jadi sama mereka bakal dikasih harga grosir yang kadang bisa beda sampe 30% loh harganya, lumayan banget..


Belanja sampai mati di Platinum
Kalau cape belanja di Platinum, langsung aja ke foodcourtnya di lantai 6, banyak banget pilihannya. Di sini sistemnya sama kayak di Eat & Eat,  jadi kita beli kartu dulu, kalau mau pesen makan tinggal kasih kartu itu terus saldo kita di kartu itu terdebet otomatis deh. Misalnya masih ada sisa saldo, nanti bisa diuangin lagi. Rekomendasi saya tentu aja Mango Sticky Rice, di sini udah terkenal gitu Mango sticky ricennya, dan emang enak banget. PARAH ! Saya juga makan nasi bebek (bebek lagi) seharga 50 Baht yang udah ngga ngerti lagi enaknya gimana. Di situ juga ada Marugame Udon, tapi namanya beda dikit jadi Marugame Seimen, dan harganya lebih murah sekitar 40-50% ketimbang harga di Indonesia, ngga adi banget kan.


Makanan surgawi

Abis makan, kita ke destinasi selanjutnya, the hippiest Chatucak Market dong, naik Tuktuk terus naik BTS. Di sini sejam aja, muter muter tapi ngga kuat soalnya panas banget, beli topi lucu sama kacamata murah. Tapi Bangkit masih penasaran banget sama Chatucak soalnya belum nemu section yang jual jual binatang kikiki.. Di sini jajan Chocolate Banana, yang dulu sempet ngetren banget itu kan, padahal pisang dibekuin aja tapi enaknya pake banget huft ! Pingin nyoba coconut ice cream tapi antrenya panjang bener..


Tuktuk horeeee


Happy face


Naik tuktuk


Kayaknya enak tapi ngga icip soalnya panas banget di sini ngga kuat
Eh ngga kerasa tau tau udah sore aja, kaki udah bengep jadi kita balik ke hotel deh. Makan malamnya cari depan sevel seperti biasa, jajan ayam goreng yang kayaknya biasa aja tapi ternyata enak pake banget seharga 15 baht aja sepotong, sausnya bikin nagih (kata Bangkit kalau ada yang jual ayam kayak gini di Indo mau dijadiin ayam penyet :( ). Terus makan ikan nila yang ‘cuma’ dipanggang pake garem tapi ngga paham kenapa bisa enak dan harganya cuma 35 Baht, terus makan padthai yang padahal polosan aja tapi enak, dessertnya dong paling juara, durian bangkok. Harganya emang ngga murah murah banget, tapi percayalah itu sebanding banget. Manis, nagih, legit, creamy, udah lah BHAY. Oh ya pas jalan pulang juga beli lengkeng, yang masa sekilo setengah harganya 70 baht, dan rasanya manis banget, mana daging buahnya tebel banget. Beli random buah buahan di Bangkok itu ya ngga akan pernah salah, semuanya enak. Saya yang di Indonesia ngga suka buah aja, di sana sehat banget. Minumnya jus buah asli keprekan ngga pake gula apalagi tambahan air (delima atau jeruk yang segernya asli banget), ngemilnya buah yang rasanya beda banget sama di sini. Kangen :(

Malamnya istirahat aja karena besoknya kan flight pulang. Di hari ketiga ngga ada yang special kecuali sarapannya, da bomb banget deh itu chicken ricenya, masih kebayang bayang ampe sekarang. Eh btw, saya agak nyesel sih ngga mampir ke King Power padahal deket banget sama hotel saya. King Power ini tempat belanja duty free, asik banget kayaknya. Jadi saya rekomendasiin ke sini buat kalian yang mungkin dalam waktu dekat mau ke Bangkok, di bandara ada sih tapi jauh lebih besar yang di deket hotel saya.

Dan selesaaaaiii sudah ceritanya, panjang banget hahaha. Sebulan lebih baru jadi nih postingan. Maklumin ya, kerjaan di kantor lagi banyak banget hiks, mana saya sakit beberapa hari ini jadi kerjanya pulang ngantor langsung tidur, see you soon Bangkok, aku rindu makanan makananmu :(

BTW ini random banget asli, tapi saya tetep mau bilang, sekarang ini ya saya lagi males banget makan di PKL gitu semacam pecel lele, baso, bubur, dsb dsb karena dengan harga yang sama, di Bangkok saya bisa dapetin makanan kualitas resto, sedih deh rasanya pengen ngirim abang abang tukang baso, tukang bubur, tukang es teh poci dkk ke Bangkok buat studi banding :(