Jumat, 03 September 2021

Perubahan; Careful What You Wish For

 Hallo from the other side hehehe...

Tidak terasa (terasa banget deng) sudah hampir 2 bulan kami (saya, Bangkit dan Livi) merantau ke US, di Austin Texas lebih tepatnya. Akhirnya setelah tertunda setahun, jadi juga kami berangkat untuk melanjutkan sekolah. Bangkit sih yang sekolah, saya tim hore doang hehehe 😁

Untuk sampai di sini pun banyak drama yang harus kami lewati, ada lah masa - masa di mana kami depresi, bingung dengan segala perubahan yang terjadi padahal ya ini memang keinginan kami dari awal. Apalagi kami ngga bisa berangkat bareng karena satu dan banyak hal, mungkin setelah postingan ini akan saya ceritakan drama kumbara sebelum keberangkatan ini.

Bangkit sudah lebih dulu sampai sebulan lebih awal daripada saya, jadi semua sudah settle. Apartemen sudah siap huni walaupun furniture minimalis. Tapi enaknya di sini dapur sudah include semua sih, jadi kompor, kulkas, microwave, sampai dishwasher pun sudah termasuk. Tapi ya tetep aja banyak printilan yang harus dibeli πŸ˜“ Pada saat memilih penerbangan, saya pilih mendarat di Dallas, sekitar 3 jam perjalanan mobil dari Austin. Di Austin sebenarnya ada bandara cuma kalau saya pilih mendarat di Austin seperti yang dilakukan Bangkit, saya harus 2 kali transit dan saya agak males ya transit berkali - kali plus saya juga bawa anabul kami (Livi) dari Jakarta jadi saya benar - benar cari penerbangan yang kiranya ternyaman untuk Livi dan tentu saja transit berkali - kali tidak menjadi opsi karena saya aja stress disuruh naik turun pesawat terus, gimana Livi yang ngga ngerti apa - apa. Oh ya saya udah niatin juga nih bikin postingan khusus untuk tata cara relokasi anabul khususnya anjing ke US, semoga ngga lama dari ini yaa πŸ˜…

Begitu mendarat sekitar jam 4 sore waktu sana, saya langsung cepet - cepet ke imigrasi dan itu aja udah panjang antreannya. Jetlag belum kerasa sih, cuma setelah 25 jam penerbangan, ya rontok juga badan ini rasanya. Setelah antri dan diproses imigrasi yang akan saya ceritain khusus di postingan drama kumbara nanti, saya langsung lari ke pengambilan bagasi. Saya ngga sabar ketemu Livi, lebih tepatnya kuatir dengan keadaan dia. Penerbangan pertama dan langsung penerbangan jauh, gimana ngga kuatir huhuhu 😭Untungnya begitu sampai di bagian bagasi, saya udah notice pet carrier Livi dari jauh, jadi saya langsung samperin dan ya ampun pinternya anabulku, doi tenang tenang aja di pet carriernya dan pas saya samperin dan panggil namanya dia langsung semangat. Kasian, matanya merah banget, pasti ngga bisa tidur dia di pesawat. Setelah Livi aman, baru deh saya cari koper saya. Kelamaan di imigrasi, koper saya udah muter - muter kelamaan hahaha 

Keluar dari pesawat, Bangkit udah nungguin, kasian suamiku udah nunggu lama banget karena nyesuain dengan jadwal bis dari Austin ke Dallas, mana di luar bandara ngga ada resto atau cafe sama sekali. Ekspektasinya kan bakal kayak Soetta gitu, ada resto di luar jadi Bangkit bisa nunggu sambil makan atau ngopi, tapi ternyata ngga ada sama sekali loh. Mungkin ada ya, tapi kitanya aja yang ngga nemu. Begitu ketemu Bangkit kita langsung cari area pet relief, jadi ini kayak area yang didesign khusus untuk anjing atau pet lain buat pipis atau poo. Livi ini anaknya ngga suka pipis atau poo di kandang, dia lebih milih nahan pipis atau poonya daripada ngotorin kandangnya. Jadi kami langsung bawa dia ke pet relief, lalu kasih dia minum dan makanan dulu. Kasian sepertinya ngga makan dan minum selama di pesawat jadi haus dan laper banget. Kibble aja dimakan padahal biasanya dia ngga suka.

Setelah urusan Livi selesai, kami order uber untuk ke Austin, di sini kita bisa order uber pet jadi nanti dapet drivernya yang ngga keberatan kita ngga bawa pet. Singkatnya, setelah hampir 3 jam perjalanan, sampailah kami di apartemen dan karena udah laper banget kami order uber eat, order fastfood Popeye aja yang aman, itupun masih ngga ikhlas gitu pas makan karena enakan spicy chicken mcd kemana mana, spicy chicken mcd FTW 😭

Setelah makan, mandi, berusaha untuk tidur lah kami, pillow talk dulu karena udah sebulan ngga ketemu hahaha tapi Livi kayaknya masih jetlag jadi ngga bisa tidur, gelisah pula karena tempat baru dan selama adaptasi waktu dan lingkungan baru ini, Livi pasti ngajak pipis jam 1 malam πŸ˜… Ada lah selama seminggu itu, saya tengah malam ke dog park apartemen buat nemenin Livi pipis. 

Sekarang kita cerita 2 bulan di sini aja. Secara suhu dan cuaca, karena kami sampenya pas summer, Austin mirip - mirip Jakarta lah, puanas pol jadi ngga perlu ada adaptasi apa - apa. Setelah kami pelajari pun nanti winternya ngga akan ekstrem, mild winter aja. Amit - amit jangan sampai ada badai salju lagi seperti winter tahun ini πŸ˜“

Untuk makanan, awalnya saya stress banget. Sampai depresi tiap malem mikir besok mau makan apa. Duh, dulu waktu di Jakarta mah gampang, kalau males masak tinggal gojek aja. Di sini mau uber eat mikir - mikir dulu karena serba mahal, ya ongkirnya mahal belum lagi tip yang bisa lebih mahal daripada ongkir (ini wajib hukumnya ya ngasih tip) dan harga makanannya juga mahal. Maklum ya masih kebawa habit dari Indonesia, jadi semua harga masih dijadiin Rupiah. Ditambah saya lagi ngga enak badan terus, bawaannya pusing dan mual, boro - boro deh masak, bangun dari tempat tidur aja perjuangan. Akhirnya Bangkit harus turun ke dapur juga buat masak. Setiap malam kerjaan saya ngayal, kalau di Indo besok makan apa ya. Sampai makanan yang saya biasanya ngga suka aja jadi kebayang - bayang.

Tapi sekarang udah jauh lebih mendingan. Saya udah lebih sehat jadi bisa masak walaupun masaknya gitu - gitu aja karena belum biasa dengan keterbatasan bahan di sini, terus kami udah ketemu juga beberapa resto yang cocok di lidah kami. Ya ngga jauh - jauh dari asian food sih hahaha πŸ˜‚ Udah cobain juga beberapa resto fast food di sini, so far favorit kami Gus Fried Chicken, duh asli ini sih enak banget. Bangkit sampai bilang ini mestinya masuk Indonesia. Terus udah coba burger yang tenar di mana - mana juga, Shake Shack, ini juga enak sekali apalagi shack stack-nya. Kalau comfort food udah ketemu resto vietnam yang pho-nya enak pake banget. Perasaan dulu waktu di Indonesia saya ngga gimana banget sama pho, tapi pho di sini beda sih, enak banget. Paling enak ada di deket kampus Bangkit namanya Sip Pho. Harganya ngga terlalu mahal plus kalau mahasiswa dapet diskon lagi hehehe 😊

Kalau tempat wisata, sampai saat ini sih kami belum kemana - mana, Bangkit sibuk kuliah, saya juga belum mood pergi - pergi karena masih panas banget di luar. Mungkin tunggu autumn atau pas winter ya udah enak itu cuacanya. Perihal covid, kebetulan kami sudah vaksin lengkap juga sebelum berangkat lalu Bangkit juga ambil vaksin booster di sini karena kasus di sini sempet naik untuk yang varian delta, tapi ya memang ngga pernah ditanya juga sih perihal status vaksin ini. Kewajiban masker kalau masuk ke indoor aja, kayak Bangkit kuliah itu wajib pake masker, masuk bis atau supermarket, makan di indoor area (pas makan ya boleh dilepas ya 😷)

Baru itu aja sih updatenya, semoga nanti tetep rajin ya update di sini biar saya ngga lupa juga. Oh ya postingan Jepang udah basi banget ya, udah ada di draft sih tapi kok kayak males banget lanjutinnya. Ya sudah lah ya, semoga bisa ke Jepang lagi soon ntar biar saya bisa cerita lagi hehehe

See you soon..




Tidak ada komentar: