Minggu, 22 November 2020

Japan Day #2 Hakodate

Gini nih kalau udah kelamaan, udah lupa detail - detailnya 😭 Baiklah kita coba lanjutin aja ya. Hari kedua ini kita harus pagi - pagi ke Tokyo Station karena harus naik shinkansen ke Hakodate, sesuai jadwal shinkansen ke Hakodate baru ada pukul 8:20 waktu setempat yang artinya Tokyo Station rush hour! hehehe 😎

Setelah check out hotel yang sangat convenience karena tinggal drop kartu kamar ke kotak yang udah disediakan, kita langsung naik Metro dari Asakusa ke Ueno, lalu dari Ueno baru kita naik JR Ueno Tokyo Line menuju Tokyo Station. Di Tokyo Station kami cari penitipan koper dulu karena kita mau light travel aja ke Hokkaidonya, toh nanti kita balik lagi ke Tokyo. Gampang banget kok cari penitipan koper di Tokyo Station, hampir di setiap sudut ada.
Titip koper duluuu

Setelah urusan titip koper selesai, saya dan Bangkit lalu ke JR Office buat reserve tempat di gerbong reserved seat. Reserve seat ini gratis selama kita udah punya JR Pass ya dan ini memastikan kita akan dapet tempat duduk di tempat yang kita pengen apalagi karena kita berlima jadi bisa duduk deketan. Setelah itu kita beli perbekalan untuk di kereta karena perjalanan kali ini bakal lumayan lama sekitar 4  jam di Bento Store yang gede banget dan banyak banget pilihannya, sampe bingung pilih yang mana 😝 Sayang lupa difoto - foto huhuhu

Baru lah kita masuk ke peron buat nunggu shinkansen. Shinkansen ke Hakodate namanya Hayabusa dan ini nih yang bikin menarik, Tokyo dan Hakodate itu kan berbeda pulau, Tokyo ada di pulau terbesar di Jepang yaitu Honshu dan Hakodate ada di pulau Hokkaido. Hayabusa ini akan masuk sea tunnel yang menghubungkan Aomori di Honshu dan Hakodate di Hokkaido. Ya ngga keliatan apa - apa sih, item gelap aja gitu hehehe 😁 Nah kalau dari Hakodate mau ke Sapporo harus naik kereta lagi sekitar 3 1/2 jam. Makanya rencananya di Hakodate kita akan nginep sehari baru lanjut lagi ke Sapporo. Oh ya rencananya di tahun 2030 akan ada rute baru Tokyo - Sapporo yang akan bisa ditempuh hanya dalam waktu 5 jam saja! Jepang never stop impressed me 😌

Perjalanan di shinkasen menarik banget, bahkan kita sempet liat Mt. Fuji dari jendela. 4 jam di kereta kan lumayan lama, kenapa sih ke Hokkaidonya ngga naik pesawat aja ? Sebenernya opsi itu kepikiran sih, jadi rencana awal itu berangkatnya tetep naik shinkansen (karena kalau naik pesawat bandara di Hokkaido itu adanya di Sapporo, nah kalau mau ke Hakodate harus naik kereta lagi kan, jadi bakalan bolak - balik) baru dari Hakodate lanjut lagi naik kereta ke Sapporo, nah terus balik ke Tokyonya naik pesawat. Tapi setelah dipikir - pikir, agak males dan ribet ya. Ke bandara harus itung waktu banget, belum pemeriksaan ini itu yang ujung - ujungnya mungkin waktu tempuh sampai Tokyo Stationnya bakal beda tipis aja. Plus ngga mau rugi sih udah beli JR Pass hahaha 😆

Singkat cerita, sampailah kami di Hakodate, dari kereta aja salju udah keliatan. Ini bakal jadi pengalaman salju pertama saya huahaha norak 😒 Turun di Shin Hakodate Station, kami harus naik kereta lagi untuk sampai di Hakodate Station, dari situ ke hotel kami tinggal jalan kaki. Jalan kakinya lumayan sih, tapi enaknya di Hakodate tuh ada trem. Hakodate Station besar dan cantik banget, gila (udah berapa kali ngomong gila ya hahaha 😓) keluar station lebih gila lagi, all white! Terus ada trem lewat, aduh cantiknya kebangetan Hakodate ini 💜

Kami memutuskan jalan kaki ke hotelnya, sekalian sightseeing. Di Hakodate ini tourist destinationnya kayaknya distance walking semua. Ya ngga deket - deket amat, tapi toh kotanya cantik banget jadi ngga kerasa capeknya. Hotel kami kali ini di Share Hotels Hakoba Hakodate, kami pilih hotel ini karena ada family room di mana kami berlima bisa masuk dalam satu kamar, seru kan. Toilet dan kamar mandinya sharing sih, tapi bersih banget dan banyak jadi ngga antre sama sekali. Bahkan seringkali saya sendirian tuh sampe kalau mau mandi atau toilet minta ditemeni. Padahal hotelnya mah rame. Hotel ini juga letaknya strategis banget, minimarket ada tinggal jalan. Deket banget juga sama resto yang mau kita coba dan starbucks coffee hakodate bayside! 😜

Karena baru jam 1, belum bisa masuk kamar tapi udah bisa proses check in jadilah kami selesaikan pembayaran sekalian titip tas lalu keluar lagi untuk jalan - jalan. Oh ya staffnya fasih bahasa inggris dan ramah banget. Tujuan pertama di Hakodate yaitu Kanemori Red Brick Warehouse yang berada tepat di Hakodate Bay. Hakodate ini kota pelabuhan dan Kanemori Red Brick Warehouse ini commercial warehouse pertama di Hakodate. Kalau sekarang warehousenya semua sudah direnovasi dan jadi commercial complex tempat belanja dan restoran.

Excited di mana mana salju
Puas sightseeing, akhirnya kita muterin commercial complexnya buat cari makan siang. Kali ini pilihannya ramen. Fun facts, setiap daerah di Jepang punya ciri khas pada ramennya masing - masing. Nah kalau di sini ciri khasnya shio ramen yaitu mie dengan clear salt broth (shio = garam, cmiiw) dan yang paling terkenal adalah Menchubo Ajisai yang kebetulan ada cabangnya di deket - deket sini.

Begitu masuk kita pilih dan bayar ramennya di vending machine, selain ramen kita pesen gyozanya juga. Kalau minum sih udah pasti disediain gratis. Duh enaknya dingin dingin nyeruput yang panas, sejujurnya udah lupa sih rasa ramennya gimana hahaha saking kelamaannya tapi seinget saya semua menikmati kok sampai habis Enaknya restonya ngga hanya ada bar counter tapi ada meja juga, dan kebetulan karena udah late lunch ngga terlalu rame jadi bisa duduk - duduk bentar ngga diburu - buru orang yang antre.

Setelah badan hangat dan kenyang, kita jalan lagi ke tujuan selanjutnya yaitu Mt. Hakodate summit. Saya masih terpukau banget sama trip Jepang sebelumnya ketika ke Amanohashidate di Kyoto yang masuk ke Japan's three most scenic views dan jadi agak obsessed dengan scenic views lainnya. Nah Mt. Hakodate ini masuk ke top 3 Japan's best night view bersama dengan Inasayama Observatory Park di Nagasaki dan Roppongi Hills di Tokyo. Ekspektasi saya suasananya di Mt. Hakodate akan sama seperti Amanohashidate yang tenang, sepi, serene banget deh dan akan ngecharge jiwa introvert dan hopelessly romantic saya hahaha tapi akankah sesuai ekspektasi ?

Untuk ke Mt. Hakodate sebenernya banyak cara sih bisa naik bus (tapi kalau ngga salah bus umum ngga beroperasi pas winter) dan taksi, tapi kita pilih jalan kaki sampai ropeway station dan untuk summitnya kita naik ropewaynya. Kita pernah searching untuk opsi jalan kaki sampai summit dan emang ada path yang dimaintain untuk yang mau hiking sampe summit, kabarnya sih cuma 1 jam.

Kita ke ropeway station jalan lewat kaki gunung Mt. Hakodate yaitu Motomachi, dimulai dari tanjakan Hachiman-Zaka yang populer banget buat foto - foto kayak gini ni


Di motomachi sendiri ada 19 tanjakan (slope) yang pemandangannya bagus - bagus semua. Lalu di Motomachi ini banyak juga bangunan bersejarah yang cantik seperti kantor konsulat Inggris, terus ada beberapa gereja juga yang bangunannya khas eropa banget. Jalanannya sepi banget jadi ekspektasi tenang yang saya harapkan melambung tinggi. Pokoknya ngga kerasa jalan tau - tau udah sampai di ropeway station dan ternyata ruamenya ngga kira - kira. Bener - bener rame dengan turis Tiongkok yang dateng rombongan menggunakan bus. Parkirannya aja penuh dengan bus. Pupus deh ketenangan yang saya harapkan hahaha

Kita masuk lalu beli tiket untuk ropewaynya, tersedia yang one trip dan round trip, kita pilih yang round trip. Harganya per orang  ¥1500, lumayan pricey tapi ini udah dianggarin di awal sih dan kita udah research sebelumnya jadi ngga kaget. Ropewaynya itu dasarnya ya gondola, tapi kapasitasnya besar banget mungkin 50- an orang bisa masuk. Di dalamnya ngga ada tempat duduk dan sekelilingnya kaca, kalau bisa sih pilih tempat berdirinya di pinggir gitu jadi bisa bebas foto - foto pemandangannya. Perjalanan ke puncaknya sendiri cuma 3 menit. Apakah harga segitu worth it ? Oh ya jelas worth it banget, pemandangannya luar biasa bagus. Kita udah bikin timing yang pas supaya pas kita di atas kita bisa nikmatin sunset dan nikmatin saat - saat dari terang lalu mulai gelap dan lampu - lampu kota mulai nyala.

Yak sampai di obervatory dan tentunya rame banget, di observatory ini ada beberapa bagian, bahkan ada bagian restoran dan tempat jual souvernir juga. Yang paling rame sih observatory deck yang udah rame juga. Kita akhirnya pilih tempat di dalem, kebetulan dapet tempat duduk menghadap kaca yang menghadap kota dan teluk. Kita lalu beli minuman panas di vending machine dan duduk duduk sambil nikmatin pemandangan. Walaupun ngga setenang Amanohashidate, tapi pemandangannya sebagus itu.

Menjelang sunset
Huaaaa

Setelah sunset dan puas nikmatin pemandangan, kita memutuskan segera turun. Takutnya nanti barengan sama rombongan turis lainnya bisa antre banget. Bener aja, udah lumayan antre untuk naik gondolanya. Untungnya begitu giliran kami, kami dapet gondola baru jadi kami masuk pertama dan bisa pilih spot yang bagus. Pemandangan turunya lebih bagus lagi soalnya hehehe

Nah, untuk turun ke kaki gunung, kita balik lagi ke rute yang awal, karena ini

Fun fact, pas mau ambil gambar ini saya sok sokan jalan ke tengah, ternyata jalannya itu beku dan super licin, dan saya sukses jatuh kepeleset hahaha

Bagus yaaa, jadi setiap winter Hachiman-Zaka itu ada winter illumination. Setiap pohon di samping kanan kiri dipasangin lampu dan dinyalain. Dreamy banget.

Sebenernya begitu sampai di bawah tanjakan, hotel kita tuh udah tinggal selemparan batu aja, tapi kita mau sekalian dinner dulu. Jadi balik lagi ke bayside area yang juga tinggal selemparan batu dari hotel juga karena kita mau makan malam di Lucky Pierrot Hakodate. Resto ini lucu banget, local chain burger restaurant yang cabangnya ada di mana - mana di Hakodate ini. Kabarnya sih setiap cabang mengusung tema yang berbeda, tapi basicnya retro vibes gitu. Asik banget suasananya dan yang terpenting burgernya enak banget banget banget dengan harga yang relatif murah untuk ukuran makan di Jepang. Ini dinner terkenyang dan termurah di Jepang kayaknya deh hahaha Sebenernya deket hotel aja ada dua cabang, tapi kita pilih yang di Bay Area karena restonya lebih besar. Tema di cabang yang ini adalah Merry Go Round Forest dengan ciri khasnya ada beberapa meja yang kursinya pake ayunan dan cuma ada di cabang ini aja hehehe

Enak, murah, ngenyagin. Yang hijau itu melon soda, ena sekalii

Must order di sini ada Chinese Chicken Burger jangan lupa original lucky potatonya. Ada english menu kok jadi gampang ordernya. Eh begitu selesai makan dan keluar resto ternyata lagi turun salju. Duh seneng banget.


Setelah puas mainan salju sampai kedinginan baru deh kembali ke hotel, karena udah check in di awal jadi tinggal ambil kunci dan tas lalu masuk kamar deh. Kamarnya besar banget, ada tempat tidur dan wastafel tapi kalau toilet dan kamar mandi adanya di luar.

Selesai hari pertama di Hakodate, sampai ketemu besok di Otaru!





Tidak ada komentar: