Minggu, 22 November 2020

Japan Day #3 dan #4 Otaru dan Sapporo

Hari ketiga, bangun dan mandi lalu bersiap ke Hakodate Morning Market. Tentu saja sebelumnya check out dulu dari hotel. Hakodate Morning Market ini posisinya persis di seberang Hakodate Station dan dari hotel kami memutuskan untuk naik trem. Naik trem gampang kok, kayak naik bus biasa aja cuma lebih lucu aja hehehe

Nah, entah karena kepagian atau karena belum musim liburan, atau karena lagi winter (?) pasarnya ngga seramai yang kita kira, masih banyak yang jualan tapi ngga rame banget. Masih penasaran sih soal Hakodate Morning Market ini karena ngeliat di blog atau vlog orang kok seramai, sehidup, dan seseru itu πŸ˜• Pada akhirnya kami cap cip cup pilih restoran buat sarapan. Kenapa kok ngotot banget makan di morning market? Hokkaido ini kan terkenal banget dengan hasil lautnya yang bagus banget, nah kita (saya lebih tepatnya) gatel banget pengen nyoba sushi atau sashimi di Hakodate. Fun fact, dua kali ke Jepang saya belum kesampean makan sushi, kenapa ya kok kayaknya ngga jodoh padahal di trip kali ini saya udah masukin kaiten-zushi (conveyor belt sushi restaurant) sebagai itinerary tetep aja ngga kesampean.

Di resto kali ini, saya pilih salmon & ikura don. Mau tuna kok ngga ada πŸ˜•Verdict, wah parah sih, another level of fresh seafood. Duh kan jadi penasaran kepengen nyoba tuna sashimi sama uninya.
 
Punya Bangkit

Punya aku

Setelah sarapan, kami menuju Hakodate Station untuk ke Sapporo. Sebelumnya mampir dulu di combini buat beli Ohayo Pudding my love hehehe oh ya sekalian juga beli chocolate milk yang enak banget dan cuma ada di Hokkaido. Saking enaknya sampai beli lagi buat dibawa pulang ke Jakarta hahaha

Ini chocolate milk ena, cuma ada di Hokkaido

Perjalanan kali ini ngga pake shinkansen, tapi naik kereta express namanya Super Hokuto. Pemandangan sepanjang jalan bagus banget, semakin ke arah Sapporo saljunya semakin menebal. Tapi karena lumayan lama perjalanannya ditambah karena saya duduk sendiri jadinya setengah perjalanan ketiduran deh πŸ˜›

Sekitar pukul 12 kita sampai di Sapporo Station. Di station kami cuma titip tas aja karena tujuan utama hari ini adalah ke Otaru. Ke Otaru ini one day trip aja, staynya tetep di Sapporo. Untuk ke Otaru kita harus naik kereta lagi tapi deket dan cepet kok cuma setengah jam aja. Pemandangannya di kereta lebih bagus lagi wah parah deh. Otaru sendiri kotanya cantikkk banget πŸ’œ, dan super dingin . Kita sempet ngecek dan suhunya saat kita sampai itu real feelnya sekitar - 12 derajat celcius. Kaki sampe ngga kerasa saking dinginnya dan sepanjang kita di sana sempet turun salju juga ⛄

Sampai di Otaru, kami segera menuju destinasi makan siang hari itu yaitu Wakadori Jidai Naruto Honten Fried Chicken yang kata orang - orang lebih enak dari KFC. Otaru itu terkenal dengan soba tapi Naruto ini top resto di trip advisor sempet bingung mau pilih apa, tapi akhirnya pilih Naruto. Mengandalkan google maps seperti biasa, kami jalan sambil nikmatin kota kecil ini. Kotanya sendiri ramai dengan turis tapi ya ngga rame banget sih. Ngga lama kami sampai di resto yang ternyata penuh, padahal untuk ukuran Jepang restonya tuh besar dan daya tampungnya banyak. Kita sempet nunggu sekitar 10 menit baru dapet meja.

Kami pesan 4 paket fried chicken dan saya pesan paket karaage karena kepingin coba dan ngga nyesel sama sekali. Karaagenya enak, karaage terenak yang pernah saya makan. Juicy dan rasanya tuh nyerep banget ke dagingnya. Setiap paket sudah dengan nasi dan miso soup. Oh ya ternyata ukuran fried chickennya luar biasa besar, setengah ekor ayam aja gitu sampe akhirnya kita sisanya minta bungkus πŸ˜‚

Karaage enduls

Keliatan kecil aslinya guede banget

Setelah makan baru deh kita balik lagi jalan ke arah kanal, bagus banget kanalnya dan katanya kalau malem pas winter ada Snow Light Path Fetival. Pasti cantik dan romantis banget deh. Kita sempet foto - foto, dan pas foto - foto ini salju turun lagi. Duh sempurna banget..

Magical yaa


Tapi si anak tropis ini akhirnya kedinginan dan melipirlah ke Family Mart buat menghangatkan diri dan tentu aja Family Martnya rame sama orang - orang yang juga kedinginan. Pada saat Bapak Ibu membeli kopi panas, tapi dasar bandel, karena ngeliat es krim lucu akhirnya saya malah jajan es krim hehehe ngga nyesel karena es krimya enaa πŸ˜‹

Setelah cukup hangat, tujuan selanjutnya di Otaru ini adalah Sakaimachi Shopping Street, ngga kepikiran belanja tapi ngejer suasananya aja, syukur - syukur nemu jajanan enak. Selain itu di ujung jalan ada museum yang mau kita kunjungi juga.

Do you wanna build a snowman?

Karena winter jadi matahari cepet terbenam (?), akhirnya hari mulai gelap pas kita lagi nyusurin Sakaimachi Street ini. Tapi ngga ngurangin bagusnya sih, sambil nyusurin jalan sembari nyari es krim yang bertingkat - tingkat tapi kok ngga nemu - nemu πŸ˜•, mau jajan juga masih kenyang. Akhirnya malah jalan terus dan sampe di tujuan utamanya yaitu Music Box Museum yang semua music boxnya bagus bagus banget bikin mupeng (tapi mahal jadi ya udah deh)

Christmas vibes, ini asli loh iseng foto depan museum
Di dalam museum

Lumayan lama deh di museum ini soalnya sambil foto - foto dan nyobain satu - satu music box yang menarik, nimbang - nimbang lama mau beli atau ngga tapi akhirnya ngga jadi beli karena mahal kan sayang banget kalau rusak di jalan πŸ˜•

Setelah dari museum, masih sempet mampir ke LeTao yang ngga jadi beli juga saking ramenya wkwk πŸ˜…Ya sudah saatnya kembali ke Sapporo aja deh.

Hotel kali ini di Sapporo enak banget, lokasinya enak, kamarnya juga enak dan luas. Nama hotelnya  Royton Sapporo Hotel. Deket dari JR Sapporo Train Station dan subway, deket ke Odori Park. Proses chek in smooth dan cepat. Setelah check in, kami mandi dan siap siap untuk makan malam. Saya excited banget untuk makan malam ini karena tempatnya special. Plus saya udah berkali - kali ngeliatin food youtuber makan di situ jadinya tambah ngiler aja. Namanya Daruma Honten Genghis Khan. Dari hotel naik subway ke Susukino. Susukino ini distrik ramenya di Sapporo gitu, jadi jangan heran banyak resto, izakaya, tempat karoke di sini. 

Dari subway tinggal jalan aja mengandalkan google maps, dan sampai deh. Sesuai dugaan pasti ngantre hehehe padahal kita pilih main storenya (ada cabangnya juga walking distance dari main store) dan seatingnya cuma 15. Lumayan dingin - dingin, laper, ngantre. Untung di dalem restonya disediain tempat duduk buat yang ngantre. Kenapa sih sampe dibela -belain banget ngantre? Awalnya pas denger must-eat di Sapporo itu namanya Genghis Khan saya sempet skeptis, kenapa sih namanya Mongolian gitu. Eh ternyata Genghis Khan itu emang Mongolian Mutton BBQ yang disebut juga Jingisukan. BBQnya pake arang tapi sepertinya high quality karena ngga bikin sesek sama sekali loh, padahal storenya kecil dan asapnya keliatan tebal. Setelah baca review di Trip Advisor dan nonton Mark Wiens makan ini dengan nikmatnya, akhirnya saya memasukkan ini ke itinerary wajib πŸ˜‹

Tersiksa banget loh pas ngantrenya karena wanginya itu loh hahaha πŸ˜“ Nulis ini lagi aja jadi laper. Setelah antrean kita makin deket, kita ditanya berapa orang dan kita jawab ber-empat (Ibu ngga ikut, istirahat di hotel) dan waitressnya nanya apakah kita keberatan kalau duduknya displit berdua - dua dan kita ngga keberatan. FYI, tempat duduknya ngga kayak meja - meja gitu melainkan bar counter. Eh tapi lucky us, pas giliran kita kebeneran dapetnya yang berderetan 4 orang 😁Waitressnya sampai bilang kita beruntung  banget.

Menunya gampang banget karena udah dibuat set menu dan ada english menunya juga. Isinya nasi, daging, dan sayur. Ada beberapa set menu, pembedanya ada di jenis potongan dagingnya. Sayurnya langsung ditaro di metal skilletnya bersama lemak domba, sayurnya ada bawang bombay dan daun bawang. Daging dombanya sendiri ditaruh di piring dan tinggal grill sendiri. Keliatannya sih dagingnya cuma dipotong - potong aja, ngga ada bumbu marinasi sama sekali.

Fotonya buru - buru, udah laper banget πŸ˜‹

Begitu nyoba, ya ampun pantesan ini terkenal banget, enaknya ampun deh 😭 Ngga ada bau prengus sama sekali, dagingnya terasa segar (ngga make sense ya) dan ngga keras sama sekali, dan entah kenapa dagingnya tasty  banget. Ada saus pencelupnya soy sauce based tapi sepertinya udah dibumbuin lagi yang bikin tambah enak. Duh kalau kalap pingin rasanya nambah tapi ditahan - tahan deh abis ini masih mau makan soalnya 😜

Makan di sini ngga bisa lama - lama, yah kebanyakan resto di Jepang emang ngga bisa sih karena rame banget kan jadi selesai makan, bayar kita langsung keluar lagi. Destinasi kuliner selanjutnya, Gotsubo Oyster Bar. Kesannya fancy banget ya, ngga kok kiosnya seperti ini aja

Kecil - kecil gini selalu masuk list atas di Trip Advisor loh. Di kiosnya ada bar counter bisa nampung 5 orang, sisanya yaa berdiri aja hehehe πŸ˜€ Jalan kaki dari Daruma deket banget, itung - itung sekalian turunin makanan ya. Pas kita sampai sana kebetulan ngga terlalu rame tapi tetep sih tempat duduk penuh semua dan ngga lama kita antre kita udah bisa pesen deh. Di sini oysternya bisa dimakan raw atau bisa di-grill, kita pilih di-grill semua. Harganya jeng jeng jeng ¥150 aja satunya. Murah banget kan. Selain oyster di sini juga ada scallop tapi sayangnya pas kita ke sana scallopnya lagi ngga ada.

Begini aja kiosnya, kecil simple

yummness

Oh my, oysternya super fresh ngga ada amis sama sekali. Duh jadi kepengen lagi πŸ˜†

Seru deh di Susukino ini, banyak karyawan lengkap dengan jas kerja yang kayaknya baru pulang ngantor terus nongkrong - nongkrong rame gitu di izakaya atau digodain cewek karaoke hahaha Hebat ya mereka tuh, malam hari kerja bisa minum besok paginya udah on point lagi buat ngantor πŸ’ͺ

Sisa malam itu kita istirahat deh, besok kita bakal balik lagi ke Tokyo tapi sebelumnya kita mau keliling Sapporo dulu. Ngga terlalu lama sih kita city strollingnya soalnya kita ngepasin jadwal dengan kereta juga kan, rutenya dari hotel kita bakal nyusurin Odori Park. Odori Park ini terkenal banget dengan Yuki Matsuri atau winter festivalnya, kalau pas lagi festival taman ini penuh dengan patung - patung es dan pastinya dengan winter illumination tapi karena kami di sana baru awal Januari jadi belum ada apa - apa, biasanya festivalnya di awal bulan Februari. Lalu dari Odori Park kami akan sampai di (former) Hokkaido Government Office yang cantik banget.

Strolling around...


Hokkaido Government Office, dulunya..

Setelahnya kita tinggal jalan kaki menuju Sapporo Station dan duduk manis di kereta aja sampai Tokyo, perjalanan bakal lumayan panjang jadi kami belanja dulu di konbini. Singkatnya kami tiba di Tokyo Station, setelah ambil koper yang dititipin sebelumnya, kami naik JR lagi menuju AirBnB selama di Tokyo ini di daerah Matsudo. Sebenernya agak jauh sih dari touristy places macem Harajuku, Shibuya, Shinjuku, tapi unitnya luas (ini penting karena di Tokyo rata - rata unitnya kecil - kecil banget), reviewnya bagus, dekat konbini, dekat stasiun, banyak makanan di sekitar unit jadi ya sudah kita pilih itu.

Apartemennya ngga susah dicari, seperti biasa apartemennya tidak ada lift hehehe untung unitnya cuma di lantai 2. Sampai unit kita cuma taruh koper aja lalu cari makan malam deh. Kali ini kita pilih yang deket unit aja dan ini dia makan malamku



Kami makan di Ootoya malam itu, padahal Ootoya ada di Jakarta ya hehehe tapi malah ngga pernah makan yang di Jakarta. Menu di sini udah set menu gitu, jadi tinggal pilih aja. Nah lucunya pas saya pilih set menu soba ini karena tergiur fotonya, malam dingin makan soba panas kan enak banget yaa, terus pake tuna sashimi, yumm. Tapi ternyata bukan tuna sashimi hahaha itu di bawah tuna ada nasinya, jadi kayak 2 porsi makanan. Padahal murah loh harganya seinget saya ngga sampai ¥1000 tapi ngga apa, karena ku lapar sekali malam itu jadi ludes semuaa 😁

Malam itu kami juga diskusi mau lanjut ke mana lagi besok, sebenarnya udah ngeplan ke Kyoto tapi PP, tapi dipikir - pikir lagi Kyoto itu kota favorit kami banget dari trip selanjutnya, sayang banget kalau PP walaupun ya do-able. Akhirnya iseng cek bookin9.com buat cari penginapan di Kyoto, ngga expect apa - apa sih secara dadakn cari hotel di H-1 kan susah ya, jadi mikirnya kalau dapet ya nginep kalau ngga dapet ya udah kita PP aja. Tapi ternyata kita berjodoh banget sama Kyoto, kami dapet penginapan yang whole house kayak AirBnB gitu dan harganya ngga sampai 900ribu per malam untuk satu rumah itu. Reviewnya juga bagus, lokasinya ngga jauh dari Kyoto Station, ya akhirnya kita book aja.

Malam itu kami packing supaya light travel aja ke Kyotonya, enaknya akomodasi di sini rata rata amenities udah lengkap ya, sabun sampo pun bukan yang kaleng kaleng jadi kami ngga usah packing toiletries, handuk dan hairdryer juga rata - rata sudah tersedia, jadi satu orang cuma bawa ransel kecil aja ke Kyotonya hehehe

Baiklah, kami istirahat dulu, see you di Kyoto πŸ’œ

Tidak ada komentar: