Minggu, 03 Februari 2019

Thank You Vendors ! #2

Nah kita lanjut ya reviewnya..

7. Attire Akad Nikah : Ani Djoko Rumah Jahit

Setelah sukses bikin kebaya lamaran, kami memutuskan untuk mempercayakan kebaya dan beskap akad nikah kami ke Tante Ani 😁 ! Sebenarnya, karena calon manten ini ngga mau ribet, tadinya attire akad nikah dan resepsi mau satu aja dengan tema international. Simple gitu rasanya tinggal sewa wedding dress dan Bangkit tinggal jahit jas aja. Tapi kok semakin ke sini semakin mikir apa mau bikin kebaya lagi aja, itung - itung biar ada kenangan. Akhirnya bulet deh mau bikin kebaya aja. Tapi berbeda dengan kebaya lamaran di mana saya hunting brokat dan kain batik sendiri, kali ini semuanya saya serahkan ke Tante Ani. Takut aja gitu salah pilih brokat hahaha 💤

Seperti biasa, simple banget jahit di sini tuh, ngga pake drama segala macem. Pertemuan pertama, buat ngukur dan ngobrolin mau kayak apa kebaya dan beskapnya. Terus pertemuan kedua, fitting kebaya saya yang udah dicutting, di sini belum keliatan bentukan kebayanya, baru keliatan potongannya aja. Terus pertemuan ketiga, udah jadi aja dong, udah bersih dilaundry sama Tante Ani tinggal pake 💞 . Model kebayanya sengaja saya pilih yang  ngga terlalu tradisional, takut aja itu ngga cocok sama muka hihihi

Ketika menjahitkan kebaya saya ini, Tante Ani padahal juga lagi mempersiapkan nikahan anaknya loh yang tentu aja semua attire dihandle Tante Ani hahaha, syukurlah pernikahan kami dan pernikahan anaknya Tante Ani lancar. Yang mau ngintip hasil karya Tante Ani silakan mampir ke IG-nya di @Anidjokorumahjahit. Selain kebaya, Tante Ani jago bikin dress juga.
Beskap modern tapi tetep dong pake blangkon


Cinta banget sama kebayanya
Overall look, nah kebayanya ngga melekat gitu bawahnya, ngga ngerti deh namanya apa hahaha untuk Tante Ani mudeng pas dijelasin 😋
8. Attire Resepsi : Annare Bride dan Cindar Tailor

Untuk Bangkit karena hanya mengenakan jas hitam, kita sengaja hunting sendiri di Jogja bahannya dan jahit di Cindar. Cindar ini ya walaupun tempatnya kecil beuh hasil jahitannya udah dipake pejabat - pejabat terutama kemeja batiknya. Jahit di sini juga ngga ribet, cuma ukur sekali terus jadi deh dan langsung ngepas begitu aja tanpa permak permak lagi.

Nah kalau wedding dress saya, saya dari dulu udah naksir banget sama Annare Bride, dan setelah tanya - tanya ternyata gaunnya yang cantik - cantik itu bisa disewa. Langsung deh bikin appointment dengan Ci Anna. Orangnya ramah banget, cantik, dan hasil karyanya romantis 😍

Di hari H, Ci Anna turun tangan langsung plus bawain manekin buat properti foto foto. Gaunnya sendiri ngga ada celanya, cinta banget. Oh ya, saya juga boleh loh pake gaunnya untuk foto prewedding. Akhirnya beneran sih dipake foto prewed studio ala ala hahaha

💕


Closer look, dasi Bangkit pake punya Bapak hihihi
9. Florist : Hanabira Attelier

Urusan bouquet dan boutonniere sebenarnya kalau ngga mau ribet, udah dapet sih dari Royal Kinanthi dan bahkan Ci Anna bonusin bouquet juga. Tapiiii, saya tetep pesen sendiri biar bisa request menggunakan bunga kesukaan saya, Lily 💕

Di awal ada 2 florist yang saya jajaki, tapi florist satunya mahal banget hahaha harga 1 bouquetnya bisa dapet 2 bouquet dan 10 boutonniere di Hanabira. Akhirnya fix deh pake Hanabira. Di Hanabira saya juga pesen bunga buat hairpiece. Di sini ada sedikit masalah sih, saya kan pesen anggrek bulan udah jauh - jauh hari buat hairpiece akad nikah, biar beda gitu sama resepsi masa pakai baby breath terus yakan. Tapi entah bagaimana, di pagi hari H, Hanabira WA bahwa anggrek bulannya sudah agak layu dan ditawarkan gratis aja. Ya udah saya pikir masih ada lah 1 - 2 bunga yang bisa dipakai. Eh begitu dateng, hair stylist saya sampe cengo, lho kok yang dateng anggrek bulan sepot - potnya 😂hahaha dan ngga ada satupun anggreknya yang bisa dipakai 💆 . Ends up, hair piece akad dan resepsi saya pake baby breath yang untungnya hair stylist saya jago bisa bikin 2 look rambut yang beda banget (Thanks Mba Vero 😍)

Tapi selain itu semua bunganya fresh dan sesuai request. Bunganya dianterin langsung di pagi hari H ke venue pakai grab car dan diterima langsung sama Patron yang lincah dan gesit. 

Bouquet Akad Nikah

Bouquet Resepsi
10. Printilan Ring Box dan Mahar : Artpress Lasercut dan Attelier Priscanara

Thanks to Instagram ngga usah repot -repot hunting printilan begini deh, tinggal pesen online aja. Di Artpress Lasercut kami pesen ringbox dan hanger sedangankan di Attelier Priscanara (ini Bangkit yang nemu) kami pesan pajangan mahar.

Dan printilan kami ini banyak menuai pujian loh, katanya unik dan jarang ada yang seperti ini. Desainnya masuk banget dengan tema keseluruhan kami. Coba ditengok - tengok portofolio mereka di instagram, siapa tau ada yang cocok 😙

Ring box, kalau ditutup ada ukirannya Bangkit dan Feli. Sayangnya di tengah keriuhan acara, rusak tutupnya hahaha 💢

Sekarang masih dipajang di kamar Jogja hehehe
11. Entertainment : Paksi Band

Kalau yang ini thanks to youtube, jadi tinggal dengerin demo mereka di youtube dan minta tolong Patron untuk book, selesai deh. Kami memberikan list lagu yang kami suka dan tidak kami suka dan Paksi sangat kooperatif, jadi semua lagi di hari itu adalah lagu - lagu yang emang sudah kami pilih. Plus pointnya lagi, ngga open mic hahaha 👹

Seragamnya juga kita bisa request. Aduh, ini saya lumayan concern karena sebelumnya pernah kondangan dan baju entertainernya terbuka sana sini macam kekurangan bahan, bukan apa apa sih takutnya kan calon mantennya kalah pamor hehehe 💥
Monmaap ini pas lagi sore kesian deh mataharinya gres banget jadi pada kesilauan

12. Wedding Cake dan Dessert Table : Dapur Kue Jogjakarta @dapurkuejogja

Dari dulu saya kurang sreg dengan  konsep wedding cake dengan styrofoam lalu dihias sedemikian rupa dan menjulang tinggi. Saya kepinginnya kalau emang harus ada wedding cake itu harus yang bisa dimakan rame - rame dong di resepsi jangan mubazir styrofoam tiruan doang. Intinya kuenya harus full kue beneran. Akhirnya ketemu dengan Mba Dyah dari dapur kue jogja, di IGnya udah bersliweran portfolio Mba Dyah membuat rustic wedding cake yang full kue. Klop banget! 💜

Pada saat komunikasi pun enak banget, bahkan Mba Dyah dateng pas meeting dengan WO huhuhu terharu akutu. Pada akhirnya aku pesan wedding cake diameter 10 cm dengan 3 susun bertema naked rustic dan dessert table yang isinya mini fruit pie, cake pop, cupcakes, rollcake, klepon, lapis tepung beras, dan kue lumpur. Jadi mix gitu antara kue tradisional dan modern 😊

Hasilnya sangat di luar ekspektasi, apalagi Mba Dyah koordinasi juga dengan Mba Puspa (Royal Kinanthi Dekor) jadinya wedding cake dan desserta table dekorasinya masuk banget dengan dekor utama. Rasanya juga enak, terbukti dengan dessert table ludes tak bersisa sampai mantennya ngga kebagian icip 😜





Nah sudah, di atas itu adalah vendo - vendor yang kualitas dan servicenya melebihi ekspektasi kami. ada satu lagi yang major juga sih, souvenir. Tapi ngga deh, saya ngga akan merekomendasikan vendor itu ke siapa - siapa karena servicenya ngga profesional banget. 

Semoga membantu teman - teman ya, kalau ada yang mau ditanyakan boleh email ke yohana.felisia@gmail.com, insyaallah akan dbantu jawab 💕

Tidak ada komentar: