Senin, 04 Februari 2019

Honeymoon yang Tertunda

Holaaaa siap untuk cerita Jepang lagi ngga ? 😂 lha Jepang lagi ? Iya, gimana dong nagih 😝 Oke sebelumnya saya mau cerita dulu ya mengenai rencana honeymoon kami. Saya dan Bangkit kan demen jalan - jalan ya, jadi begitu tanggal pernikahan sudah ada, kami mulai grasa grusu, bukan buat nyiapin nikahan tapi untuk nyari tujuan honeymoon! Karena kami habis dari Jepang di Maret 2018 ditambah pengeluaran kami lagi besar banget karena persiapan pernikahan, tujuan honeymoon kami udah pasti yang deket - deket aja. Tadinya kami mau ke Bali aja, honeymoon mainstream, santai - santai di villa.

Tapi kenapa ujung - ujungnya Jepang lagi ? Saya dan Bangkit sama sekali belum move on dari Jepang. Secinta itu 💕. Apalagi trip pertama kami kan hanya explore di sekitar Kansai. Sementara Jepang gede banget, kalau diturutin terus juga ngga kelar - kelar explorenya. Akhirnya Bangkit nawarin ke saya, mau ngga ke Jepang aja tapi honeymoonnya ngga langsung setelah menikah tapi beberapa bulan setelahnya supaya di Jepangnya pas winter. Lha, ngga pakai pikir panjang dong, saya mau! 😍

Akhirnya langsung deh hunting tiket, karena ngga sabaran dan kebetulan saat itu Air4514 (tau kan, disamarin nih) baru buka penerbangan baru direct dari Jakarta ke Tokyo, kami langsung beli aja tiket untuk bulan Desember. Keputusan yang kami sesali hingga saat ini 😣. Tiket yang kami beli bukan tiket promo yang murah banget, harganya jadi sama apabila kami beli tiket full service di saat promo karena kami pilih seat yang premium dan juga kami pesan meal on flight juga. Eh tau - tau, bulan September, kami dapat info penerbangan kami dicancel 😡. Jujur saat itu kami sedikit lega sih ngga harus terbang dengan mereka di medium haul flight, apalagi saat itu lagi ada promo Singapore Airline. Akhirnya dengan senang hati kami pilih full refund. Tapi ya bahkan sampai sekarang saya udah pulang dari Jepang, refundnya ngga masuk - masuk ke rekening kami dong 😡 Jadi cukup deh, kapok kita dan ngga akan terbang dengan mereka lagi.

*Update April 2019 Air4514 sudah mengembalikan uang kami, tapi tidak dalam bentuk cash melainkan menjadi Air4514 poin yang dapat kami belanjakan tiket pesawat dan sebagai kompensasi kami diberikan Air4514 point 150% dari total nominal yang kami keluarkan untuk tiket Jepang

Setelah penerbangan kami dicancel, saat itu juga kami beli tiket baru menggunakan Singapore Airline. Harganya ngga beda jauh dengan tiket kami di bulan Maret kemarin dengan Garuda Indonesia, tapi kami memindahkan trip kami ke awal Januari, tidak sesuai rencana awal di bulan Desember. Kekurangannya, penerbangannya ngga direct. Tapi kami sengaja sih karena kepingin nyobain SQ (norak 😝) dan transitnya juga cuma 3 jam di Changi. Ngga masalah sama sekali, malah kepinginnya lebih lama supaya bisa makan Tian Tian Chicken Rice dulu hahaha 😋

Yang berbeda lagi, trip kali ini kita beli JR Pass yang full bukan yang Kansai Hokuriku Area Pass lagi karena itinerary kami kali ini beda jauh dari trip pertama. Tapi tetep dong JR kami balik modal, malah untung besar 😄 Kemana aja emangnya, nah ini ya itinerary kami.

Hari 1 (Minggu, 5 Januari 2019)
Shibuya, Ueno

Hari 2 (Senin, 5 Januari 2019)
Hakodate

Hari 3 (Selasa, 5 Januari 2019)
Sapporo, Otaru

Hari 4 (Rabu, 5 Januari 2019)
Sapporo

Hari 5 (Kamis, 5 Januari 2019)
Kyoto (Kiyomizudera Temple, Gion)

Hari 6 (Jumat, 5 Januari 2019)
Nara

Hari 7 (Sabtu, 5 Januari 2019)
Asakusa

Hari 8 (Sabtu, 5 Januari 2019)
Pulang 😭😭😭😭😭😭😭😭😭

Iyaaak, kami ke Hokkaido, bucket list kami dari dulu 😊. Lho, tapi balik lagi ke Kyoto dan Nara ? Iya, mon maap ya, kami cinta banget Kyoto dan Nara 😍. Itu juga last minute ganti kok karena semestinya tujuan kami itu ke Nikko hehehe. Kami ngga bisa melewatkan kesempatan revisit Kyoto, apalagi JR Pass juga cover sampai sana.

Inget kan di trip pertama saya ngga bisa nyobain Arabica karena ngantrenya kayak gini, nah akhirnya saya kesampean juga nyoba Arabica di trip kedua!

Karena kali ini banyak pindah - pindah kota, penginapan nanti saya bahas per hari aja ya, see you 💜

4 komentar:

Rudy Rain mengatakan...

Sis, kox Shirakawa-go di lewatin. Padahal winter uda paling cakepp vieww nya. 😁

Rudy Rain mengatakan...

Saya jg mau berangkat perdana nih ke jpg nnti pas Autumn. Sama sperti sis td y ga ada niat mau foto prewedd. Jadi sxlian aja deh. Sebelum y saya jg kepikiran mau pakai jasa sweetescape tp berhubung dpt referensi dri tmn. Ada foto grafer asli indo tp stay di osaka. Harga jg terjangkau 35rb Yen untuk 3jam.

Rudy Rain mengatakan...

Saya jg mau berangkat perdana nih ke jpg nnti pas Autumn. Sama sperti sis td y ga ada niat mau foto prewedd. Jadi sxlian aja deh. Sebelum y saya jg kepikiran mau pakai jasa sweetescape tp berhubung dpt referensi dri tmn. Ada foto grafer asli indo tp stay di osaka. Harga jg terjangkau 35rb Yen untuk 3jam.

Rudy Rain mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.