Rabu, 26 September 2018

Japan Day #5 : Kyoto dan Nara

Japan Day #4 : Foto Prewedding di Jepang

Hari ini jadwal kami bakalan lumayan padet, rencananya sih banyak banget destinasi karena seriusan Kyoto punya banyak tujuan menyenangkan. Selain Kyoto kami juga bakalan ke Nara hari ini..

Itinerary kami hari ini ada Fushimi Inari, Kiyomizu-dera Temple, Arashiyama Bamboo Forest terus mau beli Arabica% karena masih penasaran banget. Terus baru deh pindah ke Nara. Tapi kami terpaksa mencoret Kiyomizu-dera karena ternyata prakteknya, mepet bok 😝. Sebenernya sih bisa - bisa aja, tapi saya paling ngga bisa nyampe suatu tempat bagus terus harus terburu - buru pindah ke tempat lain. Menurut saya, jadi ngga ada esensinya. Jadi mendingan sedikit destinasi tapi puas ngubek ngubeknya. Apalagi semua tempat yang dikunjungi hari ini itu tourist spot, pasti bakalan rame banget.

Kami bangun agak santai hari ini, cape juga abis dari USS terus foto - foto. Tapi kami memastikan ngga kesiangan karena Fushimi Inari ini dijamin bakalan rame banget. Dari Immamiya Satation kami harus ke ShinOsaka Station lalu menyambung ke Kyoto Station dan harus transit lagi untuk ke JR Inari Station. Kami sampai sekitar jam 8 pagi, dan sudah ramai! πŸ˜› Enaknya, Fushimi Inari Taisha ini lokasinya persis di seberang JR Inari Station.

Setelah mencuci tangan (tradisi sebelum memasuki shrine di Jepang), kami mulai berjalan kaki menyusuri sederetan Torii (gerbang berwarna merah) yang merupakan main attraction di Fushimi Inari ini. Nah kalau diperhatikan, setiap Torii ini pasti ada tulisan - tulisannya, itu adalah nama perusahaan yang menyumbang Torii untuk dipasang di Fushimi Inari. Di sini, jalurnya sendiri dibagi 2, jadi ngga bakalan tabrakan karena jalur masuk akan berbeda dengan alur keluar.

Nah liat kan di setiap Torii ada tulisannya

Ini diambil dari arah berlawanan makanya tulisannya ngga keliatan hehehe


Karena ramai, tentu saja susaaaaah buat dapet foto berlatar belakang Torii Seibu (Torii yang berderet rapat) tanpa banyak orang kan. Nah sedikit tips adalah, datanglah pagi - pagi karena semakin siang akan semakin ramai. Lalu, jangan foto - foto di awal, karena semakin kita berjalan masuk maka akan semakin sepi jadi kesempatannya pun semakin bagus buat dapetin foto tanpa interupsi πŸ˜„ Kami sendiri berhasil dengan cara ini.

Fushimi Inari ini bagus banget, sayangnya kami ngga bisa berjalan sampai ke puncak. Padahal pasti bagus banget. Jadi setelah puas menikmati keindahan Fushimi Inari, kami pun memutuskan berbalik arah.

Nah serunya, di bagian luar buanyak banget tenant - tenant kaki lima street food, semua makanannya keliatan enak dan wangi. Karena belum sarapan akhirnya kami kalap di sini 😝

Selain ini masih makan mie goreng, orange juice sama yakitori hahaha

Setelah makan, sekitar pukul 10 pagi, kami menuju ke Arashiyama Bamboo Forest. Lucunya, di kereta menuju Arashiyama Bamboo Forest, kami ketemu satu keluarga besar dari Indonesia dan akhirnya kami ngobrol -ngobrol. Ternyata tujuan kami sama hehehe Keluarga itu bawa anak perempuannya yang kayaknya masih 2 -3 tahun umurnya, dan sepanjang perjalanan anak lucu itu nyanyi terus tanpa non stop hahaha gemasshhh Kalau satu lagu abis dia akan nanya ke semua orang "Nyanyi lagu apa lagi ?" dan hebatnya banyak loh lagu yang dihapal sama anak itu. Satu gerbong jadi terhibur deh walaupun yang orang Jepang mah ngga ngerti anaknya nyanyi apa secara anaknya nyanyi pake Bahasa Indonesia hihihi 😁

Begitu sampai, setelah pamit dengan keluarga itu, kami bergegas berjalan keluar stasiun menuju Arashiyama Bamboo Forest, dan udah rame juga aja dong hehehe Kami cuma jalan - jalan aja di sana dari ujung ke ujung, di sana ketemu orang yang lagi mainin alat musik tapi saya ngga tau namanya apa, tapi suara yang keluar dari alat musik itu bagussss banget dan cocok banget sama suasana Bamboo Forest. Kayaknya sih dia ini seniman lokal gitu deh, karena dia di sana juga jualan CD berisi lagu - lagu yang tampaknya hasil aransemen dia sendiri dengan alat musik itu. Jadi nyesel ngga beli CD-nya 😦

Bosen ngga liat foto gayanya gini terus

Ini alat musik apa sih, bagus suaranyaaa..

Nah abis dari Bamboo Forest ini, kami berjalan menuju tempat kopi yang sudah membuat saya penasaran dari kemarin yaitu Arabica%. Di deket sini ada juga storenya selain yang di Gion kemarin makanya sudah kami agendakan akan ke sana dan karena di sepanjang jalan banyak banget yang pegang cup Arabica% saya sukses tambah penasaran dong. Taunya, begitu sampai storenya ya ampun antrenya πŸ˜‚ Kalau saya maksain ngantri, bakalan kesiangan banget ke Nara, akhirnya saya mengurungkan niat deh huhuhu next time ya..

Seramai ini dong huhuhu

Kecewa ngga nyobain kopi enak, saya beralih jajan es krim. Di Jepang ini kayak wajib gitu makan soft ice creamnya karena enak -enak deh. Makan es krim padahal cuaca lagi dingin emang enak ? ENAK BANGET hahaha.. Seriusan enak banget, di sini saya beli es krim rasa sakura! Karena sebentar lagi musim semi jadi udah banyak banget nuansa sakura di mana - mana, termasuk es krim rasa sakura ini. Rasanya ? enakkkk susah deskripsinnya deh 😜

Yummmmm
Setelah itu, kami langsung menuju Nara, dari Saga-arashiyama kita menuju ke Kyoto Station dari situ baru ganti kereta menuju Nara. Sekitar sejam total perjalanannya.

Harapannya begitu keluar stasiun udah disambut sama rusa - rusa Nara, ternyata ngga ada hahaha Kita harus jalan dulu ke arah Nara Park. Tapi karena lapar, kita cari makan dulu deh. Eh, ngga jalan jauh dari stasiun tau - tau ketemu Coco Curry lagi! Bangkit langsung semangat ngajak makan di situ😝

Baru setelah makan, kita lanjut lagi jalan kaki ke Nara Park. Bahkan sebelum sampai Nara Park, udah banyak rusa berkeliaran. Aduh lucunya. Tapi salut deh, masa dengan rusa sebanyak itu ngga keliatan kotor atau bau loh. Ngga ada poop rusa berserakan gitu. Ih hebat banget pokoknya.

Nah di sini, saya kepengen banget ngasih makan rusa, karena rusa di Nara ini sudah 'terlatih' untuk membungkuk apabila kita juga membungkukkan badan. Kami keliling keliling cari penjual biskuit rusa dan beli beberapa pack. Rusanya pinter deh, tau aja kita udah pegang biskuit, langsung diikutin aja dong. Kalau kita ngga ngasih, langsung disenggol - senggol pake kepalanya (tanduknya rata - rata udah dipotong gitu jadi masih relatif aman). Kalau ngga dikasih juga, jaket kita yang dikunyah kunyah πŸ˜“

Rusanya diajak hormat malah melengos, tau aja belom beli biskuitnya 😭

Di Nara juga ketemu early blooms, kali ini diikutin rusa terus karena masih nyimpen beberapa keping biskuit di kantong wkwkwk

Di Nara ini juga sebenernya kami kurang puas explore karena cuma setengah hari. Nara ini masih luassss, jadi better mengaloaksikan satu hari seharian di sini. Kotanya lebih tenang daripada Kyoto, pokoknya enak banget deh. Mungkin ini pertanda harus kembali lagi ke Jepang hehehe

Selain rusa, tentu aja banyak banget yang bisa dikunjungi di Nara, ada beberapa temple yang bisa dieksplor. Kami sendiri hanya sempat mengunjungi satu temple yaitu Todai-ji Temple, itu pun ngga sempat masuk ke dalam karena keterbatasan waktu πŸ˜”

Nah besok, kami akan pergi ke kota yang masih jarang dikunjungi turis terutama dari Indonesia, tunggu ceritanya ya 😁


Tidak ada komentar: