Kamis, 07 Juni 2018

Japan Day #3 : Universal Studio Osaka and Most Visited Ramen in Japan

Hari ketiga kami, dan hari ini kami bakalan ketemu sepupu kami, Cica. Cica itu lagi kuliah di Jepang (envy 😝), jauh - jauh nyamperin kita di Osaka dari Beppu, senangggg 😊

Persiapan ke Jepang
Japan Day #1 : Makan - makan di Dotonbori
Japan Day #2 : Amanohashidate : Bridge to The Heaven

Hari ini, Senin 5 Maret 2018,  sudah kita jadwalkan ke Universal Studio, sayangnya ramalan cuaca bilang hari ini bakalan hujan, dan hujannya seharian. Tapi kami ngga bisa mindahin jadwal hari ini ke hari lain, jadilah kami tetap berangkat. Setelah Cica sampai ke apartemen lalu mandi, kami sarapan dengan makanan yang udah kami beli di kombini. Lumayan, tinggal dihangatkan di microwave sebentar.

Keluar apartemen, bener aja udah ujan walaupun ngga deras. Kami udah prepare bawa payung sih tapi tetap berharap ramalan cuacanya meleset dikit jadi kami bisa tetep enjoy di USJ ini. Nah begitu kamu sampai di Universal City Station, ujannya malah semakin deras. Aduh, sedih banget rasanya. Tapi kami bertiga sepakat tetap masuk ke dalam (tiket udah dibeli juga 😛). Sebelum masuk USJ, kita antre di Lawson buat beli raincoat yang antrenya udah kayak antre wahana USJ saking ramenya orang yang mau beli raincoat. Ada kali Cica antre setengah jam buat bayar di kasir. Untung di Jepang ya, antreannya tertib dan teratur. Kalau di sini, udah diserobot terus hehehe

Setelah kita pakai raincoat dan setelah kita masuk area USJ, saya langsung jalan cepat ke satu area favorit di sini, ya tentu aja The Wizarding World of Harry Potter. Hujan udah ngga dipeduliin lagi, saya nyampe sini aja udah seneng banget 😁

Ini foto pas sore, ujannya udah agak redaan

Begitu masuk, serasa udah di dunia lain. Jadi kayak anak baru Hogwarts School of Witchcraft and Wizardry *eh Kalau saya pribadi, di area ini ngga naik wahana apa apa juga udah seneng sih, bisa jalan jalan di Hogsmead sambil minum butterbeer, atau makan di Three Broomsticks. Suasananya menyenangkan dan bikin betah. Oh ya salah satu keuntungan ke sini ketika hujan adalah, jadi sepi ! Hahaha yah blessing in disguise lah. Tapi karena hujan saya juga jadi ngga bisa ngeluarin kamera.

Kami bertiga langsung masuk antrean Harry Potter and The Forbidden Journey, lumayan nunggu hujan ya antre wahana aja. Antreannya 'cukup' 60 menit aja waktu kami ke sana. Bayangin ya, lagi low season dan hujan, antrean masih segitu lama, gimana kalau hari cerah dan lagi peak season 😓

Antrean wahana ini masuk ke kastil Hogwarts, dan OMG interiornya dibuat meniru filmnya dan novelnya semirip mungkin. Ya elah, ini mah ngantre aja saya udah seneng 😋 Nah gimana wahananya ? Seru ngga ? Haduh, ini seru banget. Intinya sih ini wahana roller coster indoor dilengkapi efek 4D, kita serasa diajak terbang beneran. Pokoknya wajib coba ! Tapi karena seluruh bahasa pakai bahasa Jepang, agak off dikit gitu sih hehehe ngga ngerti soalnya 😥

Setelah dari Harry Potter and The Forbidden Journey, hujan masih turun gerimis nanggung gitu,  akhirnya kami neduh sambil beli the famous butterbeer aja. Namanya aja yang beer, tapi ini ngga ada alkohol sama sekali, anak kecil aja boleh minum kok. Nah, butterbeernya ada 2 jenis mau yang hot atau cold. Kita beli dua duanya buat nyobain. Oh ya gelasnya juga ada 3 macem, satu cup plastik biasa, yang kedua mug plastik, dan yang ketiga paling eksklusif premium mug yang keliatannya dari bahan stainless steel gitu. Nah 2 jenis mug itu sering dijadiin souvenir, tapi kalau saya cup biasa aja cukup, kan yang penting butterbeernya 😝




The Hot Butterbeer
Butterbeernya must try ! Kalau yang cold, butterbeernya lebih bersoda, lebih creamy dan buttery, rasanya refreshing banget. Kalau yang hot, ada rasa jahenya dan lebih manis. Dua duanya enak banget tapi kalau disuruh milih, saya lebih milih yang versi cold butterbeer 😋

Setelah neduh dan hujan masih belum menunjukkan tanda tanda akan reda, kami memutuskan keluar dari area The Wizarding World of Harry Potter walaupun saya kecewa karena ngga bisa foto sama sekali di area ini. Tapi daripada waktu habis di sini tanpa ngapa - ngapain mending explore area lain. Oh ya sebelum keluar area, saya sempet mampir ke toiletnya. Toilet di area Harry Potter ini aja seru hahaha, ada suara Moaning Myrtle (hantu anak perempuan, pertama kali muncul di The Chamber of Secret, ingat ?)  tapi ya itu, ngomongnya pake bahasa jepang jadi ndak ngerti deh 😗

Area kedua yang kami datangi adalah, Minion Park. Di sini ujan udah mulai reda, bisa lepas raincoat deh. Tapi baju sama sepatu saya udah terlanjur basah kena tampias hujan 😖 Nah karena rambut lepek, di sini saya beli bando deh hahaha biar menyembunyikan rambut awut awutan, tadinya mau beli bando Minion tapi akhirnya beli Elmo !

Liat kan itu coat basah semua
Di Minion Park kami hanya lihat - lihat aja, ngga sampai naik wahana apa apa, karenaaaa... karena lapar hehehe. Ujan ujan, dingin, jalan jalan bikin laper. Ngga terlalu jauh dari Minion Park, kita lihat ada chinese restaurant, namanya The Dragon's Pearl. Begitu masuk, udah penuh aja. Di sini sistemnya kami harus cari tempat duduk dulu, baru boleh pesan makanan. Akhirnya kami tungguin deh pengunjung yang kira - kira udah mau selesai, begitu dapet meja, baru deh kami pesan makanan.

Pilihan makanannya ngga terlalu banyak, karbohidratnya bisa pilih mau mie atau nasi, terus proteinnya pork atau chicken, side dishnya bisa pilih dumpling soup atau mapo tofu. Nah itu tinggal dikombinasiin aja deh. Saya pilih kombinasi nasi, fried chicken terus mapo tofu. Harganya lupa lupa inget, sekitar 1500 JPY kalau ngga salah udah termasuk minum. Rasanya, surprisingly not bad at all. Yah ngga enak banget juga, namanya juga makan di theme park. Tapi enjoyable. Apa karena kedinginan dan kelaparan ya hahaha 😶 Daaaaan karena kelaparan juga, jadi lupa foto deh 😝

Setelah makan siang, kami lanjut ke area kedua favorit saya yaitu Jurassic Park. Tentu saja saya ngga ngincer naik The Flying Dinosaur hahaha saya kan cupu anaknya, saya cukup naik Jurassic Park : The Ride. Sebenernya sama aja sih ini kayak yang di USS. Tapi saya sukaaa sekali. Oh ya di sini turunannya lebih curam dikit dari yang di USS hahaha. Tadinya mau beli foto kita, tapi mahal 😭

Abis itu, jalan -jalan aja muterin area Jurassic Park baru deh kami ke area selanjutnya. Di jalan kita ketemu Elmo yeaaayyy, saya sempet foto sama Elmo. Untung beli bando Elmo, jadi matching dehhh..



Wahana selanjutnya yang kita incer ada di New York area, The Amazing Adventure of Spiderman, sayangnya baru aja kami bergabung di antrean, tiba - tiba ada petugas USJ yang bagi - bagi voucher ke antrean kami  dan semua orang begitu menerima voucher itu langsung keluar. Setelah kita terima voucher baru ngerti, ternyata wahananya out of order jadi sebagai kompensasi kita dikasih fast pass ke wahana lain. Yah kecewa sih, tapi ya sudah lanjut ke wahana lain di area New York yaitu Terminator 3D : Battle Across Time. Ini mirip banget sama Shrek di USS. Yah so so ya 😬

Sisanya kami menghabiskan waktu keliling - keliling area lain aja, mungkin bagi orang lain begitu di theme park harus banget naikin semua wahana, tapi saya dan Bangkit itu lebih suka naikin wahana yang bener bener kita suka aja, sisanya kita menikmati suasana theme park itu sendiri hehehe\

The Cold Butterbeer

Semakin sore, hujan mereda horeee akhirnya sebelum pulang, kami mampir lagi dong ke The Wizarding World of Harry Potter, tujuannya tentu aja foto foto hahaha 😛 Ngga deng, saya ketagihan butterbeer, jadi beli sekali lagi yang cold. Terus penasaran sama Ollivanders, ternyata antrenya sepi, jadi kita antre aja. Dan ngga lama antre, kita udah disuruh masuk 😆

Intinya, seluruh pengunjung diajak masuk ke ruangan magic wand lalu ada pengunjung yang diklaim 'choosen by the wand', terus pengunjung beruntung itu dikasih coba beberapa magic wand sampai akhirnya menemukan yang cocok sama dia. Konon, pengunjung beruntung itu bakalan dapet gratis magic wandnya. Sirik kaaan hehehe secara kalau beli sendiri magic wand itu rata - rata harganya 3000 - 5000 JPY. Sayangnya saya tidak terpilih huhuhu. Tapi show ini sendiri sudah sangat menyenangkan.

Masih menikmati Hogsmead, kami mengakhiri hari itu dengan keliling toko toko, mulai dari Honeyduke's Shop, Zonko's Joke Shop, dan Dervish and Banges (di sini gatel pengen beli Hogwarts robe tapi harganya 14.000 JPY aja hahahabhay)

Puasssss banget hari ini, walau hujan tapi saya ngga menyesal sama sekali. Semoga bisa ke sana lagi 😍

Kami lalu memutuskan pulang ke apartemen karena udah kedinginan banget. Setelah mandi, kami ke Dotonburi deh buat cari makan malam. Ngga pake bingung, kita udah sepakat pilih Ichiran Ramen. Udah khatam deh youtuber yang review Ichiran Ramen saya tonton hahaha

Di Dotonburi sendiri kita pilih salah satu cabang yang paling terkenalnya. Antrean udah panjang aja. Ngga berapa lama antre, ada petugas Ichiran Ramen yang nyamperin kita lalu menyodorkan kertas bertuliskan bahasa inggris intinya bertanya apakah kita keberatan atau ngga kalau dipindah ke cabang lain yang ngga jauh dari sana karena di cabang itu relatif lebih sepi. Lalu kami bertiga diskusi dulu dong pake bahasa indonesia, mau apa ngga. Eh petugasnya abis itu ketawa terus ngomong pake bahasa indonesia juga ke kita. Ternyata dia adalah Baito (part time worker) di Ichiran Ramen, mahasiswa dari Indonesia. 

Akhirnya kami setuju pindah cabang, dan setelah jalan kaki 2 - 3 menit sambil ngobrol sama mahasiwa Indonesia itu, sampai lah kami di cabang yang dimaksud. Di sini kita memesan ramen lewat vending machine, setelah memasukkan sejumlah uang di vending machine, kita harus memesan menu yang kita inginkan dengan menekan tombol. Lalu kalau sudah selesai, akan keluar uang kembalian dan voucher yang nantinya tinggal kita kasih ke waitress di restoran untuk ditukar jadi makanan. Makanannya ngga keluar lewat vending machinenya yaa 😜 Lalu, kita juga akan diberi semacam form untuk memilif preferensi ramen kita. Misalnya, tingkat kepedasan, tinggat kekayaaan kuah, banyaknya bawang putih dan daun bawang, tambahan telur atau daging dan sebagainya. Jadi setiap mangkok ramen itu dibuat personal berdasarkan preferensi kita. So good 😚

Di Ichiran Ramen ini terkenal dengan tempat makannya yang khas yaitu berupa bilik - bilik personal, maksudnya supaya kita bisa fokus menikmati ramen tanpa ngobrol atau terganggu hal - hal lain. Tapi ternyata di cabang ini, mereka menyediakan meja kapasitas beberapa orang juga. Kami lebih memilih meja daripada bilik sih biar bisa ngobrol hehehe *dijitak koki ichiran

Setelah memberikan voucher ke waitress, ngga lama ramen kami datang. Aduh udah kebayang kan kedinginan dan kecapean di USJ kami diakhiri semangkok ramen enak. Tapi ternyataaaaa...

Yummmm, level 10

Matcha Pudding for dessert

Ternyata, ramennya emang enak hahaha Kalau Cica suka banget, dia bilang ini ramen terenak dia selama di Jepang, kalau Bangkit katanya lebih suka Ikkudo Ichi di Jakarta 😜 Yah tapi tetep aja, kalau ke Jepang, jangan lupa mampir ke sini. Ada beberapa cabang kok, tapi saya ngga hafal persisnya.

Selesai hari ketiga kami, besok bakalan seru juga, see you 😍

Oh ya abis ramen, masih sempet jajan takoyaki 😍😋

Tidak ada komentar: