Rabu, 02 Mei 2018

Japan day #1 : Makan makan di Dotonbori

Untuk preparationnya bisa dibaca di Japan Trip !

Hahaha malu deh ngga kelar - kelar ini postingan 😞. Kita cicil ya biar ngga ada utang. Nah hari pertama di Jepang itu kan hari Sabtu 3 Maret 2018. Kita landing di Kansai International Aiport kira -kira jam 8 - an pagi waktu setempat. Begitu landing, terus ke imigrasi terus sudah deh kita ke toilet buat bersih - bersih dan rapi rapi dikit, abis itu kita cari koper kita. Nah abis ambil koper, di sini kita agak lost karena kita tau kita harus tuker bukti pembelian JR Pass kita sama JR Pass beneran  tapi kita ngga tau di mana nukerinnya. Untung di situ kayak ada Tourist Information, jadi kita bisa nanya arah deh. Oh ya kita ngga sarapan soalnya di pesawat kan dikasih sarapan ya. Tapi pilihannya lagi sedikit emang, saya pilih yang western tapi akhirnya ngga sentuh sama sekali sih karena liatnya aja uda ngga napsu 😣  akhirnya cuma minum teh aja sama jus apel, yang penting udah keiisi dikit deh. 

Saya lupa deh detailnya di mana saya nukerin JR Pass ini, hahaha udah kelamaan sih jadi lupa kan. Yang pasti itu kantor JR Pass udah rame aja sama turis - turis. Tapi antrenya ngga lama kok, dan sudah deh kita langsung masuk stasiunnya buat naik kereta ke AirBnB kita di Immamiya.

Seperti yang udah saya bilang, selama di Jepang untuk naik kereta - kereta ini saya mengandalkan Japan Official Travel App, jadi tinggal liat aja deh harus nunggu di kereta line berapa dan apa nama keretanya. Nah karena belum sampai AirBnB tentunya kita belum punya pocket wifi sementara jaringan internet ini kan butuh banget ya buat buka Apps dan Map. Jadi solusinya kita sudah beli paket roaming di Traveloka, murah kok tapi lupa berapa (ish postingan tidak berguna, tidak ada informasinya 😡) terus tinggal diaktifkan deh, saya pake Indosat dan Bangkit pake Telkomsel, dua - duanya kita hidupin roamingnya dan dua - duanya sinyalnya oke kok selama di sana.

Singkat cerita, sampailah kita di Immamiya Station dan lagi - lagi kita ngeraba - raba jalan menuju AirBnBnya kita. Host kita emang ngasi petunjuk tapi kita ngga nemu patokan patokan yang dia kasih. Salah satunya adalah tulisan 'CONAN' gede banget, kata host kita, begitu keluar stasiun akan liat tulisan CONAN gede banget, nah kita ngga nemu. Aneh padahal katanya tulisannya gede banget. (Keesokan harinya kita baru tau kalau tulisan CONAN nya itu pake kanji, ya mau segede apa juga ngga bakal keliatan sama kita 😪) Untungnya kita udah minta alamat lengkap dan kita masukin ke Google Map dan tinggal diikutin aja. Terus kita juga udah minta foto tampak depan gedung flat kita, dan ngga lama ketemu deh 😚

Sampai flat, saya langsung ribut gimana nyalain pemanas ruangan hahaha, soalnya di luar dingin banget, eh flatnya juga dingin banget hahaha 😬 Adanya cuma AC jadi ya kita stel ke suhu terhangat, tetep aja ngga ngaruh - ngaruh amat. Setelah istirahat, mandi, dan siap - siap, kita memutuskan langsung cari makan di Dotonbori.

Neighborhood flat kita di Immamiya


Foto depan stasiun Immamiya

Dari Immamiya Station tinggal 1 station buat ke Namba Station, abis itu tinggal jalan deh ke Dotonbori. Tujuannya udah jelas, makan dulu karena seharian belom makan abis itu baru jalan - jalan. Dan tujuan makannya juga udah jelas, Coco Curry. Walaupun ada di Jakarta, tapi kita penasaran sih sama yang di Jepang. Ngga susah kok nemuin kedainya Coco Curry, tinggal liat google maps 😝

Kalau di Jakarta adanya di Mall Mall gede kalau di sini palingan kedai kecil gini

Gimana Coco Curry di sana ? Enaaaak hehehe. Beda sama yang di Jakarta karena pedes di sini sampai level 10 dan itu beneran pedes banget. Currynya ada yang based vegetable, beef, sama pork. Jadi aman untuk yang cari halal food. 

Happy nasi 500 gram level 10 , nasinya setengah kilo sendiri 😜

Kelar makan, baru deh kita jalan - jalan di Dotonbori, beli Ice Cream Melon Pan buat dessert terus makan di jembatan. Enak banget sih jadi kepengen lagi 😖 

Antre Ice Cream

Padahal lagi dingin tapi tetep makan es krim hehehe

Lanjut jalan - jalan di Shinsaibashi, foto depan Glico Man (kenapa sih kalau ke Osaka wajib foto di sini ?), people watching, mau jajan tapi masih kenyang banget, akhirnya kita putuskan pindah tempat ke Hitachi Tower Tsutenkaku.

SAAAHHHH


Kanan kiri restoran, sayang masih kenyang
Deket kok dari Namba Station, dan suasananya asik banget. Kiri kanan banyak resto, dan sayangnya kita masih kenyang huhuhu padahal kayaknya enak enak. Di sana cuma jalan - jalan dan foto foto aja karena kita masih ada yang pengen dikunjungin yaitu Abeno Harukas 300. Harukas ini observatory deck gitu, ketinggiannya udah jelas dari namanya ya 300 meter. Bangkit tuh suka banget deh city light diliat dari atas malem - malem gini, terus di sini juga seru karena ada illumination shownya gitu, jadi ada pertunjukan lampu dan suara. Seruuu 😝



Abis itu kita balik ke flat. Masih agak cape abis long flight terus kita juga nyiapin tenaga buat besok. Nah karena kita nanggung kenyangnya tapi mulut gatel pengen makan, akhirnya sampai di Immamiya Station, kita ngga langsung ke flat tapi mampir dulu ke Family Mart (Famima) deket flat. Beneran ya ternyata combini store di Jepang itu bikin kalap 😋 Tapi emang selama di Jepang ini kita demen banget jajan di combini store macem Famima, Sevel, sama satu lagi lupa. soalnya makanan minumannya enak enak lucu lucu. Oh ya jangan lupa cobain ayam gorengnya Famima, itu enakk. Katanya Odennya juga enak tapi ngga sempet beli 😞 

Nah besok bakalan seru soalnya kita bakal ke Himeji Castle dan Amanoshashidate. Amanohashidate ini menurut saya salah satu highlight saya di Jepang soalnya saya cinta banget sama suasananya..

Tidak ada komentar: