Selasa, 27 Maret 2018

Japan Trip !

Sebulan sudah saya pulang dari Jepang, tapi mood saya masih kejepang jepangan semua hehehe Semua orang mengira saya ke Jepang buat foto prewedding tapi yang sebenernya adalah saya foto prewedding di Jepang karena udah lama beli tiketnya, saya beli tiket ini bahkan jauh sebelum kami tunangan hehehe 😣

Kenapa Jepang ? Sebenernya pilihan ke Jepang ini cukup dadakan. Saya dan Bangkit emang udah rencana untuk trip agak jauh tahun ini tapi ya ngga jauh jauh amat, pilihan kami waktu itu Hongkong, Korea Selatan, atau Jepang. Lalu setelah itung - itungan kami merasa Jepang akan overbudget jadilah kami lebih prefer Hongkong atau Korea Selatan ditambah Bangkit udah pernah ke kedua negara itu jadi cukup aman lah. Di antara 2 destinasi tersisa, akhirnya pilihan mengerucut ke Korea Selatan.

Untuk tiket kami udah rencana emang beli di Garuda Travel Fair (GATF). Nah pas di GATF kami udah siapin semua biar transaksinya cepet (tanggal pulang, tanggal pergi dan nomor paspor), tujuan kami tentu saja Seoul Korea Selatan. Nah kegalauan dimulai ketika kita tau harga ke Seoul Korea Selatan dan Osaka Jepang cuma beda dikit, tipissss banget, Rp 100.000,- aja.

Saya sama Bangkit cuma liat - liatan, lalu kami sepakat beli tiket PP Osaka Jepang 😂 Sampai tiket di tangan kami berdua masih cekikikan gimana nih kok tiba - tiba jadinya ke Jepang..

Nah, untuk urusan itinerary, saya dan Bangkit membaca banyak blog, menonton ratusan youtube video, googling, tanya tanya juga dan kami bener bener merasa terbantu dengan adanya review - review yang beredaran di internet, makanya saya bertekad untuk membuat hal serupa di blog ini supaya bisa membantu first timer ke Jepang 😊

Kita mulai dari persiapan ya,

Tiket

Kami beli tiket jauh sebelum keberangkatan dan seperti yang sudah saya bilang, saya beli tiket Garuda Indonesia di GATF. Saya anaknya gampang motion sickness, makanya saya dan Bangkit sepakat untuk flight ke Jepang ini kita pake full service airline aja supaya saya bisa istiahat enak dan meminimalisir saya mabuk udara. Kami beli tiket di bulan September di harga Rp 4.000.000,- per ticket (ngga bulet angkanya tapi kurang lebih segitu) untuk keberangkatan 2 - 10 Maret 2018. Lumayan memang harganya kalau beli di travel fair. Sekarang Airasia udah buka direct flight Jakarta - Tokyo dan harganya cukup murah juga terus JAL sama ANA juga sering banget buka tiket promo. Tinggal pinter pinter aja pilihnya hehehe..

Destinasi

Karena beli tiket PP di GATF, kami harus datang dan pergi dari satu airport dan kami pilih Kansai International Airport Osaka. Ketika kami menyusun itinerary kami merasa waktu kami sangat singkat sehingga kami memutuskan ngga usah ke Tokyo. Sekitaran Osaka aja kami udah kelimpungan banget dan masih merasa kurang explore (terutama kuil -kuilnya huhuhu 😫). Kita main agak jauh itu di hari kedua yaitu ke Himeji dan Amanohashidate sama menjelang hari terakhir kita main ke Kanazawa 😊
Saran saya kalau memang mau menikmati sekali sih sebaiknya jangan terlalu banyak kota yang dikunjungi apalagi kalau waktu di Jepang tidak terlalu panjang. Kecuali kalau mau ke banyak destinasi terus main di depannya doang 😅

Akomodasi

Salah satu yang bikin trip ke Jepang itu mahal ya akomodasi ini. Kecuali kalau orangnya pelor yaa nempel di mana aja molor (ini saya banget 😏) ya bisa tidur di mana aja. Tapi saya itu kalau tidur harus panjang dan berkualitas hahaha sombong ya anaknya. Jadi hostel ngga jadi pertimbangan (saya light sleeper juga, kalau berisik bisa kebangun terus), shared bathroom juga bukan opsi yang baik. Pilihan hanya AirBnB atau Hotel. Kita dapet rekomendasi hotel itu ada 2 yaitu Mystay dan APA Hotel. Dua duanya banyak di mana mana. Tapi karena hotel cuma bisa nampung 2 orang sementara kita bertiga, akhirnya kita pilih AirBnB. Host kami cukup baik, kooperatif, kita ngga ketemu sama sekali sama host kita. Kamarnya memang kecil tapi rapi dan bersih. Dan yang terpenting ada lift, karena unit yang kita sewa ada di lantai 6 hehehe 😗 Oh ya point plus lagi kita dapet wifi portable, jadi bisa hemat deh. Flat yang kami sewa ada di Immamiya (satu station dari Namba Station), jaraknya dari Immamiya Station cuma 5 menit jalan kaki (ditulisnya 2 menit ya, tapi ini kalau jalan cepet wkwk). Di depan gedung flat ada vending machine, jalan 5 menit ada Family Mart. Jadi kita suka banget sama flat yang kita sewa ini.

Ini foto AirBnB yang saya comot dari web ya, saya ngga foto sendiri soalnya. Tapi ini persis plek kok sama aslinya. Kalau mau liat di web bisa klik di sini


Sofa biru bisa jadi sofa bed, terus di lemari putih itu ada futon juga. Pintu kecil di kanan itu kamar mandi hehehe

Koper

Ya elah kayak gini aja dibahas hahaha tapi sejujurnya saya sempet bingung loh mau bawa apa ke Jepang. Saya ngga punya koper hard case, ngga punya koper ringan, ngga punya koper bagus sih intinya. Satu satunya koper saya itu, koper polo cokelat kain yang ngga ada isi apa apanya aja udah berat plus gagang atasnya udah patah. Saya ngga percaya diri bawa koper rapuh gitu soalnya kebayang kalau rusak di Jepang, mati lah awak. Sebelumnya kami udah mau sewa aja. Jangan sedih kalau ngga puya koper bagus, jaman sekarang semua bisa disewa hehehe. Tapi pada akhirnya saya memutuskan untuk beli koper aja, itung itung investasi. kami beli merk Lojel (mentang mentang mau ke Jepang belinya merk Jepang hehehe 😝) warna kuning mustard. Dan saya super suka koper ini. Koper ini light weight banget, kuat, rodanya kokoh bahkan di kondisi full. Total bawaan saya berdua ke Jepang selama 8 hari 8 malam itu ya koper lojel ukuran 30 dan 2 ransel kecil buat dibawa jalan - jalan juga isinya kayak dompet, kamera, paspor, dsb. Menurut pengalaman saya pribadi, mendingan investasi punya koper bagus daripada beli yang biasa - biasa aja. Koper bagus itu awet banget, garansinya aja sampai 10 tahun artinya produsennya percaya diri koper itu akan bertahan selama itu, daripada beli yang biasa biasa aja tapi cepet rusak terus beli beli baru tiap setahun atau dua tahun sekali. Jatohnya malah lebih boros 😔 (aku belajar tentang hal ini setelah beli koper koper biasa yang ngabisin uang doang) Oh ya FYI, saya juga siapin foldable bag kalau kalau kopernya beranak sama oleh - oleh, tapi ternyata kopernya ngga beranak sama sekali. Semua oleh oleh masih cukup masuk kopernya hehehe emang sih pas berangkat kopernya ngga penuh, cuma keisi 3/4 aja..

https://www.ebay.co.uk/p/Lojel-Lumo-30-Large-Spinner-Luggage-4-Colors-Hardside-Checked-Mustard/2010255727

Transportasi

Jepang itu sangat memanjakan turis -turisnya dengan adanya JR Pass, apalagi kalau kalian banyak berpergian antar kota menggunakan shinkansen atau limited express. Beuh itu mah beli aja JR Pass dijamin balik modal kok bahkan untung. Tapi misalnya kalian ngga pergi ke banyak kota, misalnya nih stay dan cuma jalan - jalan di Osaka doang atau Tokyo doang, saran saya tidak perlu beli JR Pass. Sayang sayang kalau ngga balik modal.

Saya sendiri karena destinasinya meliputi Osaka, Kyoto, Himeji, Amanohashidate dan Kanazawa, saya membeli Kansai Hokuriku Area Pass yang berlaku 7 hari. JR Pass itu berlaku di hari pertama kita menggunakan, ngga peduli itu pagi atau malam. Nah saya aktifkan JR Pass di pagi hari pertama saya sampai Kansai Aiport. Lalu gimana caranya saya berpergian di hari ke - 8 ? Kebetulan di hari ke - 8 saya hanya menggunakan transportasi untuk ke Kansai Aiport, jadi saya beli ketengan tiketnya di stasiun 😀 Apakah JR Pass saya balik modal ? Oh TENTU SAJA 😋 JR Pass saya harganya ¥15.000 atau setara Rp 1.935.000 (asumsi kurs ¥1 = Rp 129) nah untuk ke Kanazawa aja saya perlu naik Thunderbird Limited Express (ini bukan shinkansen ya) harganya itu ¥7.130. Pulang pergi Kanazawa udah ¥14.260. Sisanya tinggal ¥740 aja kan. Padahal saya juga pake JR Pass itu kemana mana juga. Intinya dalam kasus itinerary saya, saya lebih untung kalau pake JR Pass.

Karena tipe JR Pass itu banyak, saran saya buat itinerary terlebih dahulu. Tentukan setiap destinasi yang akan dikunjungi, lalu sesuaikan dengan JR Pass baik cakupan area dan waktu berlakunya. Nah selain itu, orang - orang bilang transportasi di Jepang tuh susah karena linenya banyak, dan kebanyakan informasi itu tidak menggunakan romanji. Nah, download aja aplikasi Japan Official Travel App di playstore (kalau di IOS mungkin ada juga ya, saya ngga ngecek). Aplikasi itu bisa memberitahu kita opsi rute, harga per trip, kereta mana yang harus dinaiki, di line berapa, jam berapa secara tepat. Mungkin semua orang udah tau ya betapa precisenya waktu kereta di Jepang, jadi jangan sampai ketinggalan ya 😊

Beli JR Pass di mana ? Saya beli di HIS Travel, ngurus visa juga di HIS Travel. Jadi saya ngga bisa ngasih tips gimana ngurus visa Jepang sendiri hehehe BTW, saya masih paspor biasa ya belum e-paspor. Kalau Bangkit karena sudah e-paspor jadi dia ngga perlu visa. Tapi jangan lupa urus visa waiver registration loh, jangan mentang - mentang e paspor terus langsung cus aja 😅 Bangkit juga sekalian minta urus visa waiver ini ke HIS Travel.

Itinerary

Saya akan coba rangkum ya itinerary saya selama di Jepang,

Berangkat Jumat 2 Maret 2018, red eye flight pukul 23.00 WIB, lalu kami sampai di Kansai Aiport hari Sabtu 3 Maret 2018 sekitar jam 8 atau 9 pagi waktu setempat. Setelau urus imigrasi, kami ke kantor JR Pass untuk tukerin bukti pembelian kami dengan JR Pass beneran deh..

Hari 1 (Sabtu, 3 Maret 2018)
Dotonburi, Tsutenkaku

Hari 2 (Minggu, 4 Maret 2018)
Himeji Castle, Amanohashidate

Hari 3 (Senin, 5 Maret 2018)
Universal Studio Osaka

Hari 4 (Selasa, 6 Maret 2018)
Kyoto (Gion dan sekitarnya)

Hari 5 (Rabu, 7 Maret 2018)
Kyoto (Fushimi Inari Temple, Arashiyama Bamboo Forest), Nara

Hari 6 (Kamis, 8 Maret 2018)
Kanazawa (Kenrokuen Garden)

Hari 7 (Jumat, 9 Maret 2018)
Kanazawa (21st Century Museum, Omicho Market)

Hari 8 (Sabtu, 10 Maret 2018)
Pulang 😭😭😭😭😭😭😭😭😭

Ini aja udah panjang ya wkwkwk, tapi semoga bisa membantu, next kita mulai bahas per destinasi ya 😊

Tidak ada komentar: