Kamis, 22 Februari 2018

Welcome Bridezilla

Belum bikin postingan apa - apa di tahun 2018 ini, dan isi blog ini mungkin akan sedikit banyak tentang persiapan pernikahan wkwkwk 😌😌😌

Cerita sedikit,  kami memutuskan akan menikah di Bulan Oktober 2018. Ngga ada apa apa sih cuma ngepasin sama jadwal di kantor aja. Terus di Bulan Januari, saya dan Bangkit terbang ke Yogyakarta buat cari gedung kan. Saya pikir gampang aja dong cari gedung di Yogyakarta, toh saya juga udah ngelist gedung yang emang jumlahnya dikit banget di Yogya. Kenapa gedung ? Jadi gini, sebenernya dari saya kecil saya selalu ngebayangin saya ngga  mungkin bisa nikah di dalam gedung. Jiwa saya bakalan dahaga banget kalau nikah di gedung wkwkwk 😝 tapi semakin dewasa, saya semakin realistis bahwa ada faktor cuaca yang ngga bisa diduga dan untuk gambling cuaca di tengah kesibukan mikirin gaun, make up, catering, dekorasi, dan segala macem kok kayaknya nambah penyakit doang 😏

Jadi lah saya mengubur impian saya nikah ala garden party, dan realistis mencari gedung aja. Tapi ternyata, impian dari masa kecil saya itu didengarkan oleh semesta. Begitu saya nyari gedung, susah banget ternyata alamak ! 😡 Yang satu terlalu bernuansa tradisional, yang lain ngga berkarpet, yang ini terlalu sempit,yang itu tidak terawat, dan parkiran susah.

Hmmm, mungkin sebelumnya saya jabarkan dulu ya kriteria pemilihan gedung versi kami,

1. Kapasitas

Lupakan intimate wedding yang hanya mengundang keluarga, sahabat, dan handai taulan terdekat, undangan saya sekitar 500 yang artinya sekitar 1000 orang akan dateng di resepsi (banyak banget 😢). Mungkin untuk orang lain, jumlah tersebut ngga ada apa - apanya ya, tapi bagi saya yang introvert ini, jumlah tersebut sepuluh kali lipat jumlah tamu yang saya bayangkan 😀 Jadi saya mencari gedung yang muat menampung 1000 tamu tapi tidak akan menyulitkan tamu mencari parkir..

2. Parkir Mobil
Nah ini, saya pantang banget kalau harus biarin tamu saya pusing nyari parkir pas dateng ke resepsi saya kalau parkirnya sesusah cari parkiran di GI pas weekend. Apalagi kalau harus parkir di pinggir jalan, ish ngga banget ya 😌 Jadi syarat mutlak gedung resepsi saya tentu aja harus punya parkiran luas.

3. Interior Gedung
Saya ngga nyari yang aneh aneh, saya cuma minta gedungnya berkarpet tebal dan empuk, ber-AC build in, dengan ceiling tinggi dan tentu aja harus terawat dan bersih dengan lighting yang cukup ya. Kayak gini aja di Yogya susah banget dapetnya 😁

Kayaknya itu aja deh kriteria utama kami, tapi nyari itu aja udah bisa bikin kepala cenut cenut. Kami survey beberapa gedung, sisanya kami denger dari review orang tua Bangkit yang udah biasa dateng mantenan di Yogya. Review venue dan venue yang akhirnya kami pilih akan jadi next post ya 😘

Untuk resepsi kami ini, kami langsung deal ke sebuah WO. Kami pikir, ngga mungkin deh ngga dibantu WO kalau sehari - hari aja kami di Jakarta sementara acara kan di Yogya ya. Jadi kami udah deal sama WO jauh sebelum gedung dan lain sebagainya. WO yang kami pilih cuma 2 kandidat, dan karena yang satu slow respond banget jadi terpilihlah secara otomatis WO kami. So far, sangat membantu, semoga jodoh sampai acara selesai 😄

Sisanya masih satu per satu kami selesaikan, saya belum kerasa gregetnya sih, bahkan ngga punya timeline sama sekali, seingetnya aja dikerjain. Kerasanya masih lama banget xixixi..




Tidak ada komentar: