Jumat, 21 Juli 2017

Weekend Getaway : Bali,

Saya dulu banget pernah bilang bahwa saya cinta mati Bali dan mau sesering apapun saya ke sana saya ngga akan pernah bosen. Pertama kali ke Bali, saya masih SMP. Dari situ saya udah jatuh cinta sama suasana jalannya yang di mana mana gampang banget nemuin persembahan dan wangi dupa, Seafood Jimbaran yang kerangnya ya ampun mau mati rasanya, jatuh cinta sama Danau Bedugul yang sejuk, cinta mati juga sama mall pinggir pantai Kuta yang dalam pikiran anak SMP saya waktu itu, super COOL ! Karena itu lah ketika kuliah dan saya bisa memilih di mana saya mau magang untuk memenuhi syarat suatu mata kuliah saya memilih Bali. Dan sejak saat ini saya baru ke Bali lagi pas saya kerja Desember 2015. Jadi total saya baru 3X ke Bali. Ish dikit amat ya untuk ukuran orang yang cinta mati 😓

Ketika akhirnya saya punya waktu lagi ke Bali, saya excited banget. Oh ya salah satu pertimbangan kenapa jarang banget ke Bali salah satunya adalah harga tiketnya yang suka keterlaluan mahalnya 😢 Jadi ketika ada tiket murah, langsung deh dihajar 😏 Saya ngga ambi banget di trip ini, karena bener bener cuma pengen menikmati suasana aja. Berangkat Jumat pagi, dan kembali ke Jakarta Minggu sore. Puas ngga ? Ngga hahaha.

Begitu sampai bandara sekitar pukul 08.00 WITA, saya dan Bangkit udah ngga mau pusing naik apa, walaupun tau taksi bandara mahal tapi prinsip kami yang ngga mau ambil resiko selama lagi jalan jalan demi beberapa rupiah itu jadi ya sudahlah. Tapi mahal banget yah diketok aja gitu sampai Kuta aja Rp 150.000 😵 padahal kan tau sendiri betapa dekatnya bandara sama Kuta yekan. Tapi untuk informasi saja, kalau di sekitar bandara atau pusat keramaian turis jangan pake taksi online, karena di Bali masih sangat kental pro dan kontranya. Kalau mau ya jalan sedikit keluar cari tempat yang agak sepi. Saya punya pengalaman menggunakan taksi online di Bali yang akan saya ceritakan detailnya nanti.

Begitu sampai Kuta, saya dan Bangkit cuma titip koper aja ke hotel lalu kita mulai jalan kaki keliling keliling. Tujuan pertama kita tentu aja sarapan dong di Nasi Pedas Ibu Andika. Lumayan jalannya dari hotel ke rumah makan. Tapi karena ini Bali dan saya cinta banget sama jalanan di Bali yang wangi dupa, saya seneng seneng aja 💕

Sayangnya begitu sampai di Nasi Pedas Bu Andika, ngga semua sayur dan lauk udah mateng. Kulit ayam goreng inceranku belum mateng, sedih 😰 Tapi untungnya usus ayam goreng udah matang, ikan yang kering kering itu (ngga tau namanya) juga udah matang, sayurnya apa aja yang penting kuah. Bangkit pilih usus goreng juga, ayam goreng pedas, dan sayur labu. Jangan lupa ambil sambalnya. Enak pedes nagih nyandu, sampai sekarang masih ngidam makan nasi pedas lagi.

Punya Bangkit, sambalnya menggoda banget kan
Setelah kenyang kita langsung pake aplikasi untuk pesen grab car, dan karena bukan daerah ramai, saya ngga bermasalah dengan naik taksi online di sini. Kami langsung dapet grab car dan ngga lama kemudian kita udah menuju destinasi berikutnya, Revolver. Ya ampun, Revolver my love. Kopinya enak banget YA TUHAN. Walaupun katanya kalau ke Bali terus ke Revolver itu so touristy, ngga apa apa, kopinya emang enak kok. Saya pesan Ice Latte dan Bangkit pesan Machiatto. Terus ngemil croissantnya juga, enaakk 😋

Macchiatonya Bangkit, kopinya strong tapi ngga bikin asem di lambung

Ice Late enaaaak
Abis itu, saya dan Bangkit jalan jalan aja di sekitar Seminyak. Keluar masuk beberapa toko, sempet ke Pura Petitenget dan kebetulan lagi ada acara keagamaan. Terus mau mampir Motel Mexicola tapi kok makan terus, masih kenyang. Belom lagi kita masih mau ke Gusto Gelato. Jadinya kita jalan kaki aja ke arah Gusto Gelato. Sampai di Gusto, begini urutannya kita ke kasir dulu pilih mau size apa lalu bayar. Setelah itu baru antre pilih gelatonya, boleh dicoba coba dulu. Saya pesan yang Lemon sama Avocado, heavenly hell. Fun facts, menurut saya lebih enak Gusto Gelato daripada Tempo Gelato di Yogyakarta 😗



Kita di sana lumayan lama, selain tempatnya enak adem adem gitu, kita juga lagi cape banget abis jalan terus seharian kan. Sampai sekitar jam setengah 2, saya baru order taksi online untuk kembali ke hotel. Saya nginep di The Kuta Heritage by Accor dengan pertimbangan lokasinya enak banget, bener bener selemparan batu dari Pantai Kuta dan segala hingar bingarnya. Kamarnya juga nice.

Super comfy bed after a veryyy longgg walkk


2 washtafel, jadinya ngga kepake satu 😂

Ketika tirai dibuka, kalau saya personally sih suka

Versi ditutup tirainya

Sedikit review tentang hotelnya, saya merekomendasikan hotel ini untuk yang nyari akomodasi di daerah Kuta. Hotelnya bener bener strategis, kamarnya bersih dengan amenities yang relatif oke. Pantai Kuta bener bener tinggal nyebrang jalan aja. Kolam renangnya lucu dan instagramable. Staffnya super ramah dan helpful. Sarapannya juga cukup oke. Overall, suka banget 💜

Di hotel saya cuma istirahat sebentar karena udah janjian sama Bangkit buat ke pantai. Ini anak bener bener rewel nelponin saya mulu supaya cepet cepet ke Kutanya, terakhir sampai ngetok ngetok kamar saya ngga sabaran, saya pake alis aja kaga sempet 😔

Tapi karena laper banget (HAHAHA), kita sempetin lah ke sebelah dulu makan KFC baru ke pantai. Pantai Kuta itu selalu seru ya. Seru banget rasanya padahal cuma duduk duduk, liatin orang tapi kayak menyenangkan gitu buat mental 😌

Selalu ramai

Ketemu buntelan imut di pasir yang mageran kikiki

Pengen bawa pulaaaang


Kita ngga lama lama karena saya pengen berenang di hotel. Kolam renangnya lucu soalnya, bisa sambil ngeliat laut ! Beruntungnya, karena lagi happy hour kita bisa buy 1 get 1 cocktail, asiiik

Asik kan berenang sambil ngeliat sunset dan laut

Mojito for lyfe

Abis berenang, saya balik kamar karena malamnya kita udah planning mau makan seafood di Jimbaran 😝, tapi pas di sana sih saya ngga sempet foto foto, udah laper banget soalnya. Sekarang nyesel kenapa ngga  nyempetin foto huh. Kita memilih makan di Menega Cafe, simply karena semua orang merekomendasikan. Tapi katanya sih ada yang lebih enak. Walaupun menurut saya rasa di sini udah enak banget ya terutama kerang bakarnya. Sistem makan di sini adalah, cari tempat duduk dulu, kalau udah baru balik ke depan untuk milih seafoodnya. Saya bilang saya datang berdua aja jadi mereka bisa mempersiapkan porsinya untuk dua orang. Ikannya juga dipilih yang ukurannya ngga terlalu besar jadi pas banget porsinya. Makan seafood pinggir pantai, duh heavenly hell banget deh..

Oh ya pas makan di sini juga saya ditongkrongin seekor anjing setempat hihihi minta ikan mulu, gemass..

Menega Cafe, katanya sih menang nama aja. Ada yang lebih enak, next time coba yang lain 😀
Nah di sini saya mau cerita soal pengalaman saya naik taksi online, ketika pergi ke Jimbaran dari Kuta sih saya naik taksi konvensional, tapi karena abisnya lumayan banget kita berpikir untuk pulangnya naik taksi online aja. Dicek di aplikasi juga ada kok armadanya. Selesai makan kita coba Uber, langsung dapet dan ngga lama kemudian kita ditelpon sama drivernya. Driver tersebut meminta saya keluar dari area Jimbaran dan jalan ke arah luar. Saya sih manut aja ya (anaknya mure). Akhirnya saya dan Bangkit nunggu di pinggir jalan sekitar 500 M keluar Jimbaran, sekitar 5 menit kemudian baru deh ketemu sama drivernya.

Ketika kita naik mobilnya, baru deh drivernya cerita kenapa harus jalan keluar gitu. Jadi kalau di Bali kan taksi online ini masih pro dan kontra kan jadi kalau nemu taksi online sering ngga boleh naik penumpangnya. Driver taksi online suka diusirin keluar area turis juga. Apalagi daerah bandara. Mereka dimonitoring banget keberadaannya. Jadi kalau mau naik taksi online di Bali, harus mau ya telpon drivernya untuk janjian di tempat 'aman', dan juga jangan kesel kalau tiba tiba dicancel sama drivernya, karena itu artinya situasi kondisi ngga memungkinkan untuk angkut penumpang 😰

Dan itu dia cerita hari pertama di Bali, hari kedua dan ketiga akan diposting terpisah 😀😀😀

Tidak ada komentar: