Jumat, 09 September 2016

Weekend Getaway : Bangkok


Sejujurnya Bangkok ngga menjadi salah satu destinasi tujuan untuk tahun ini, malah yang sebenernya saya ngga kepikiran sama sekali untuk trip 'gede' lagi tahun ini. Tapi karena satu dan lain hal akhirnya trip ini direncanakan, dan saya super duper seneng banget dan ngga nyesel ke Bangkok. Eh nyesel deng,  nyesel kenapa saya ngga ke Bangkok dari dulu ! Its super awesome, especially their street food, tho the traffic jam are sebelas dua belas dengan Jakarta.

*Postingan ini ngga banyak foto soalnya kita ngga bawa kamera yang proper, all picture were taken only by Asus Zenfone*

Random notes : 1 Baht = Rp 400,-
(Sebenernya ngga nyampe sih cuma Rp 360,-an tapi biar gampang pake Rp 400,- aja)

First, why Bangkok ?
  1. Bebas Visa, yaelah basi banget alasannya :(
  2. Murah, yes, tiket pesawat lebih murah ke Bangkok loh daripada ke Bali FYI, untuk gambaran pengeluaran akan aku break down di bawah ya. Kalau beli dari jauh jauh hari malah ada yang cuma Rp 300.000,-, budget airlines tentu aja.
  3. Makanannya enak enak dan murah murah YA TUHAN ! Kebayang ngga sarapan chicken rice yang porsi gede aja cuma 40 Baht (Rp 16.000,-) itu udah nasinya nasi hainam, ayamnya bisa pilih ada dua jenis (I love the crispy one) terus pake dikasih sop kaldu yang enak banget. Minumnya bisa pesen Thai Tea di Abang stall minuman sebelah yang gede bisa buat berdua cuma 20 Baht (Rp 8000,-), ada lagi duck noodle cuma 50 Baht, pake bebek panggang yang bebek panggangnya rasanya sama kayak Duck K*ing, lebih enak malah :(
  4. Aman dan orang orangnya cenderung ramah :)
  5. Transportasi banyak mulai dari BTS yang bisa dibeli satuan per trip (jadi ngga usah beli tourist pass gitu), terus MRT (ini ngga tau soalnya ngga naik ini), terus ada taksi dengan warna pink gonjrengnya (ati ati kadang ada yang ngga mau pake argo, kalau pake argo ongkos taksinya hampir hampir sama lah kayak di Jakarta malah lebih murah), dan ngga lupa ada tuktuk juga yang kalau ngga pinter nawar ongkosnya selalu lebih mahal dari taksi hehehe tapi harus tetep dicoba sih naik tuktuk di Bangkok, super fun !
Itu kira kira 5 besar alasan kenapa harus ke Bangkok. Oh tambahan informasi, sekarang ini Thailand lagi gencar promosi pariwisata mereka terutama untuk woman traveler, malah di Bandara Internasional Don Mueang, di bagian imigrasi itu ada loh antrean khusus woman traveller, jadi ngga usah ikut antre rame-rame deh di antrean umum.
Masih ragu ? Alasan apa yang masih bikin ragu ?
  1. Bahasa ? Iya sih bahasa umum mereka bukan bahasa inggris dan huruf mereka bukan latin jadi lebih susah buat kita, tapi ngga masalah sama sekali. Keramahan mereka kunci komunikasi kita *cielah Saya beberapa kali makan di tempat yang orangnya ngga bisa bahasa inggris, tapi komunikasi tetep jalan. Terus banyak juga kok yang bisa bahasa inggris di sana. Ngga jago bahasa inggris ? Ngga masalah, bahasa inggrisnya yang penting sama sama ngerti aja kok hehehe terus juga petunjuk jalan dan petunjuk station di BTS juga pake huruf latin kok.
  2. Jauh ? Cuma 3 jam flight kok sama kayak perjalanan darat Jakarta - Bandung aja..
  3. Susah cari makanan halal ? Tenang aja, makanan halal lumayan gampang ditemui di pusat pusat keramaian kok :) 
Well, udah oke semua nih yaaaa, ayok kita berangkat dan berikut random tips yang mungkin bisa membantu, sesuai pengalaman saya aja sih ini, Karena jarang ada bank di Indonesia yang menyediakan banknotes Baht, saya anjurkan untuk menukar Rupiah dengan US Dollar terlebih dahulu di sini, emang sih di bandara sana nantinya bisa juga nukerin Rupiah jadi Baht tapi kita bakal rugi kurs jadi better kita bawa USD terus di sana kita tuker jadi Baht. Denominasi banknotes mereka tinggi, mereka bahkan punya pecahan 1000 baht (Rp 400.000,-) jadi minta dicampur aja nantinya sama pecahan 500, 100, 20 dan koin koinnya. Koin ini nantinya akan sangat berguna ketika kita naik BTS.

Ini kenapa jadi serius banget ya postnya hahaha Ya udah, lanjut ceritain trip saya ya, saya dan Bangkit berangkat Jumat pagi  5 Agustus 2016 flight 06.55 AirAsia, flight berangkat lumayan smooth, happy hehehe secara saya sekarang males banget terbang. Landing di Don Mueang sekitar jam 10.00, waktunya kan ngga beda sama Jakarta. Lalu lanjut tuker uang dulu, kita nuker uang di Airport. Ngga masalah sih karena bukan money changer gitu tapi bank, saya lupa nuker di bank apa tapi yang jelas tuker di bank mana aja sama aja ratenya. Lalu setelah urusan peruangan selesai, kita ke imigrasi deh. Di sini antrenya lumayan panjang tapi prosesnya sama sekali ngga lama. Karena ngga ada bagasi abis itu kita langsung mau keluar bandara, di sini sempet bingung sebentar mau naik taksi di mana, udah banyak orang orang yang nawarin taksi taksi gitu di dalem bandara, tapi kita akhirnya lebih percaya sign bertuliskan 'TAXI', ikutin aja terus sign itu sampai nemuin antrean taksi resmi di ujung bandara. Kalau ikut antrean resmi gini lebih aman kayaknya soalnya taksinya jadi pake argo. Kalau mau kendaraan lain selain taksi saya kurang tau nih, soalnya kemaren cari yang cepet dan gampang aja. Jarak Bandara - Hotel sekitar 22 Km dan untuk jarak segitu plus nyasar nyasar dikit nyari hotel plus charge bandara 300 Baht atau sekitar Rp 120.000,- 

Saya nginep di La Teda Hotel, dan saya bener bener rekomendasi hotel ini. Begitu sampai sekitar jam satu siang, saya langsung urus check in, prosesnya gampang kok standar nunjukin kode booking terus paspor, dan udah deh. Tapi karena belum jam 2 jadi belum boleh check in :( Tapi ngga apa apa, saya laper juga belom sarapan. Dari hotel random jalan kaki, ngga jauh nemu sevel yang di depannya banyak mangkal stall makanan, dan kebetulan stallnya ada namanya ‘Chicken Noodle’ ya sudahlah kita makan di sini aja. Rasanya ? enaaaaak, asli enak. Harganya ? 35 Baht ajaaa :)


Our first meal, chicken noodle
 
Kelar makan, kita mampir ke stall sebelah, apalagi kalau bukan thai tea, murah kok cuma 25 Baht aja, itu udah lebih gede dari ventinya starbuck, dan enak juga, seger banget. Saya ngga keberatan deh cuaca panas asal ada thai tea ini. Sampai sekarang saya kangen banget thai tea, udah cari cari di google sih kalau mau minum thai tea di Jakarta yang enak di mana, katanya sih Dum Dum Thai Tea (UPDATE : Dum Dum Thai Tea enaaak !) Nyoba di Dunkin Donuts zonk banget asli, ngga enak :( Kalau yang di J.Co, yah acceptable lah.

Ngelantur banget jadi ngomongin thai tea hahaha sambil minum thai tea saya sama Bangkit jalan jalan random, dan kebetulan hotel saya deket sama taman umum, jadinya kita kayak anak alay nongkrong nongkrong di taman hehehe tapi taman di sini bagus banget, ada outdoor gym, ada danau, tamannya terawat, adem, terus banyak suara burung, betah banget. Ngga lama di taman, udah jam 2 aja, saya pengen naro barang dulu di kamar hotel sebelum jalan jalan, jadi saya balik ke hotel dan dikasih kunci deh terus dianter ke kamar 621, begitu liat kamar saya langsung jatuh cinta.


Coffee table kesayangan :*


Empuuuuk


See through bathroom yang bikin betah mandi

Jadi gini, La Teda ini kalau dari luar kecil banget, awalnya La Teda saya pilih karena ratingnya di Booking.com paling tinggi dan ratenya masuk budget saya. Tapi ngga expect depannya kecil gitu. Sempet kecewa sebenarnya karena ngga sesuai ekspektasi. Tapi begitu di kamar, suasananya beda. Kamar saya ukuran 24 m jadi luas banget, ada jendela besar terus di sampingnya ada sofa malas sama coffee table, see through bathroom yang gede, bersih banget, lemari yang gede lengkap ada brankas mini, ada kulkas juga, kurangnya cuma satu, tapi sangat bisa dimaafkan. Channel TVnya bok, ngga ada channel global kayak Starworld, Fox, dkk. Tapi kan saya ke Bangkok bukan buat numpang nonton, jadi ya itu, sangat bisa dimaafkan kan :)
 
Ngga lama istirahat saya langsung mau jalan. Tujuan hari pertama ? MBK, Siam Paragon, dan tentu aja Eve and Boy. Eve and Boy ini ya semacam supermarket yang isinya brand brand makeup semua mulai dari Maybelline, Revlon, Lo’real, terus ada juga produk lokal sana, ada Catrice juga, SKII, Sulwhasoo, NYX, ELF, Real Techniques, yaelah banyak banget kan :( terus di sana banyak banget testernya, bisa tester sampai puas hahaha terus lagi kita kemana mana ngga diikutin SPG, jadi nyaman banget belanjanya.

Dari hotel saya tinggal naik BTS aja. Beli satuan tiket BTS itu gampang banget, yang penting siapin koin aja. Terus kita antre vending machinenya. Sebelumnya jangan lupa liat peta supaya tau harus turun di mana. Beli tiketnya gampang kok, misalnya saya dari Victory Monument mau ke MBK, saya liat di peta saya harus turun di Siam, saya tinggal pencet Siam di vending machinenya, nah di sebelah Siam itu ada angka misalnya 31, begitu kita pencet Siam kita tinggal masukkin koin logam sebanyak 31 Baht. Semua logam diterima kecuali logam 2 baht, dan bisa kembalian loh. Udah masukin uang, tiketnya keluar deh plus kembalian kalau emang ada. Gampil kan :)


Suasana di dalam BTS

Sampai di Siam, saya jalan jalan dulu sembari nyari Eve and Boy yang letaknya persis di depan MBK, begitu ketemu saya langsung kegirangan banget hahaha tapi apa apa yang mau dibeli begitu di dalam buyar, kedistract banget sama banyaknya produk di sana. Akhirnya belanjaan saya malah dikit, cuma beli beli masker lucu buat oleh oleh temen kantor. Udah gitu ujan pula, kejebak deh, tapi nekat ujan ujanan ke MBK soalnya males stuck di Eve and Boy yang tambah sore tambah rame. Di MBK cuma jalan jalan aja, di sini kalau mau cari oleh oleh khas Thailand banyak banget, tapi saya mager jadinya cuma liat liat aja, dan karena masih ujan, terus laper pula, kita mutusin buat makan KFC deh :( biasa aja sih, saus sambelnya aneh hahaha dari sini saya dan Bangkit sepakat kalau kita ke Bangkok lagi, kita bakal bawa saus belibis sachetan :p

Sampai maghrib gitu di MBK, terus kita pulang naik BTS lagi. Turun di Victory Monument jalan ke hotel terus mandi deh biar ngga sakit karena kan sebelumnya keujanan. Malamnya kita jalan jalan ke Victory Monument yang banyak banget stall baju dan makanannya. Tapi karena masih kenyang, ujung ujungnya beli cup noodle di sevel rasa tom yum, dan kenapa sih rasa cup noodle aja bisa enak banget gini :(

Dan sudaaah berakhir deh hari pertama :)
 
Postingnya ngga akan dipisah, soalnya hari kedua dan ketiga ngga panjang panjang amat ceritanya. Hari kedua pagi pagi saya udah bangun dan siap siap ke morning market Pratunam, naik taksi diketok 100 Baht, ya sudahlah. Di taksi ada percakapan lucu,

Driver (D) :Where are you come from ?
Bangkit (B) : Indonesia
D : You two Chinese ah…
B : *senyum senyum bloon*
D : Chinese from Indonesia, Malaysia are good, Chinese from China not good.
B : *ketawa ketawa*

Iya sih emang, rata rata negara yang udah pernah dikunjungin Bangkit pasti banyak turis China dan banyak banget yang complain soal mereka, saya sih belum pernah ketemu yang ajaib banget jadi ketawa aja kalau ada yang bilang gitu :p

Sampai Pratunam saya muter muter sebentar, tapi ngga mood soalnya crowded gitu hahaha anaknya manja kalau belanja kudu yang sepi :( Jadinya jajan sarapan aja deh Duck Noodle yang enak banget, 50 baht aja sayangnya lupa difoto. Minumnya jus delima yang seger manis padahal buah asli dikeprek ngga pake gula. Aneh ngga sih kenapa makanan, minuman, bahkan buah di sini bisa enak enak banget..

Abis itu saya ke Platinum Fashion Mall, karena masih kepagian, tokonya belum banyak yang buka. Rata rata buka jam 9 – setengah 10 gitu, saya ke sana baru jam setengah 9. Nongkrong dulu di Starbuck sekalian beli tumbler Bangkok :* 

Kelar ngopi baru deh jalan jalan, random tips kalau belanja di Platinum belinya lebih dari 1 pc terus bilang ‘For Business’ jadi sama mereka bakal dikasih harga grosir yang kadang bisa beda sampe 30% loh harganya, lumayan banget..


Belanja sampai mati di Platinum
Kalau cape belanja di Platinum, langsung aja ke foodcourtnya di lantai 6, banyak banget pilihannya. Di sini sistemnya sama kayak di Eat & Eat,  jadi kita beli kartu dulu, kalau mau pesen makan tinggal kasih kartu itu terus saldo kita di kartu itu terdebet otomatis deh. Misalnya masih ada sisa saldo, nanti bisa diuangin lagi. Rekomendasi saya tentu aja Mango Sticky Rice, di sini udah terkenal gitu Mango sticky ricennya, dan emang enak banget. PARAH ! Saya juga makan nasi bebek (bebek lagi) seharga 50 Baht yang udah ngga ngerti lagi enaknya gimana. Di situ juga ada Marugame Udon, tapi namanya beda dikit jadi Marugame Seimen, dan harganya lebih murah sekitar 40-50% ketimbang harga di Indonesia, ngga adi banget kan.


Makanan surgawi

Abis makan, kita ke destinasi selanjutnya, the hippiest Chatucak Market dong, naik Tuktuk terus naik BTS. Di sini sejam aja, muter muter tapi ngga kuat soalnya panas banget, beli topi lucu sama kacamata murah. Tapi Bangkit masih penasaran banget sama Chatucak soalnya belum nemu section yang jual jual binatang kikiki.. Di sini jajan Chocolate Banana, yang dulu sempet ngetren banget itu kan, padahal pisang dibekuin aja tapi enaknya pake banget huft ! Pingin nyoba coconut ice cream tapi antrenya panjang bener..


Tuktuk horeeee


Happy face


Naik tuktuk


Kayaknya enak tapi ngga icip soalnya panas banget di sini ngga kuat
Eh ngga kerasa tau tau udah sore aja, kaki udah bengep jadi kita balik ke hotel deh. Makan malamnya cari depan sevel seperti biasa, jajan ayam goreng yang kayaknya biasa aja tapi ternyata enak pake banget seharga 15 baht aja sepotong, sausnya bikin nagih (kata Bangkit kalau ada yang jual ayam kayak gini di Indo mau dijadiin ayam penyet :( ). Terus makan ikan nila yang ‘cuma’ dipanggang pake garem tapi ngga paham kenapa bisa enak dan harganya cuma 35 Baht, terus makan padthai yang padahal polosan aja tapi enak, dessertnya dong paling juara, durian bangkok. Harganya emang ngga murah murah banget, tapi percayalah itu sebanding banget. Manis, nagih, legit, creamy, udah lah BHAY. Oh ya pas jalan pulang juga beli lengkeng, yang masa sekilo setengah harganya 70 baht, dan rasanya manis banget, mana daging buahnya tebel banget. Beli random buah buahan di Bangkok itu ya ngga akan pernah salah, semuanya enak. Saya yang di Indonesia ngga suka buah aja, di sana sehat banget. Minumnya jus buah asli keprekan ngga pake gula apalagi tambahan air (delima atau jeruk yang segernya asli banget), ngemilnya buah yang rasanya beda banget sama di sini. Kangen :(

Malamnya istirahat aja karena besoknya kan flight pulang. Di hari ketiga ngga ada yang special kecuali sarapannya, da bomb banget deh itu chicken ricenya, masih kebayang bayang ampe sekarang. Eh btw, saya agak nyesel sih ngga mampir ke King Power padahal deket banget sama hotel saya. King Power ini tempat belanja duty free, asik banget kayaknya. Jadi saya rekomendasiin ke sini buat kalian yang mungkin dalam waktu dekat mau ke Bangkok, di bandara ada sih tapi jauh lebih besar yang di deket hotel saya.

Dan selesaaaaiii sudah ceritanya, panjang banget hahaha. Sebulan lebih baru jadi nih postingan. Maklumin ya, kerjaan di kantor lagi banyak banget hiks, mana saya sakit beberapa hari ini jadi kerjanya pulang ngantor langsung tidur, see you soon Bangkok, aku rindu makanan makananmu :(

BTW ini random banget asli, tapi saya tetep mau bilang, sekarang ini ya saya lagi males banget makan di PKL gitu semacam pecel lele, baso, bubur, dsb dsb karena dengan harga yang sama, di Bangkok saya bisa dapetin makanan kualitas resto, sedih deh rasanya pengen ngirim abang abang tukang baso, tukang bubur, tukang es teh poci dkk ke Bangkok buat studi banding :(

Tidak ada komentar: