Selasa, 29 Desember 2015

Mudik Perdana :)



Impian saya dari dulu itu punya kampung halaman, udah gitu milih pula maunya kalau ngga Bali ya Yogyakarta hahaha Faktanya sih ya saya ngga punya kampung halaman, saya aselik Bogor dan walaupun kedua orang tua saya itu dari Pontianak, saya kurang punya ikatan yang kuat karena jarang banget pulang ke Pontianak, mungkin dari saya kecil saya baru ke Pontianak itu sekitar 4 – 5 kali. Jadi yang diinget di Pontianak itu dikit banget sebatas kepitingnya yang gede-gede, Pantai Pasir Panjang, duriannya yang ya ampun wangi manis dan legit banget, ehm udah itu aja kayaknya hehehe
Jadi begitu doa saya punya kampung halaman hampir terkabul dan Yogyakarta pula, saya excited banget untuk mudik perdana ini. Mau cerita detailnya ? Baiklah nih ya saya certain wkwkwk *ditimpuk pemirsah*

Hari 1, Rabu 23 Desember 2015

Flight saya pukul 19.30 WIB, sengaja pilih yang berangkat dari Halim Perdanakusuma dengan pertimbangan lebih aman aja daripada ke Cengkareng. Iyes hari gini saya masih ngantor dong. Dan ya seperti bisa ditebak, kantor saya tuh ada aja kalau mau pulang on time. Pasti tiba-tiba ada ini itu yang gemesin banget. Saya baru bisa keluar kantor jam 5 sore. Bangkit saya minta berangkat duluan dan bawain koper koper supaya bisa check in dan ngurus bagasi dan saya akan menyusul menggunakan ojeg hahaha

Karena susah dapet ojeg online itu, saya akhirnya naik ojeg konvesional dan diketok Rp 75K. Sudahlah tutup mata kekepin dompet aja yang penting bisa sampai bandara tepat waktu. Dan tentu aja bisa ditebak Jakarta macet total. Pantat ini rasanya tepos, mana lah saya pake mini dress batik jadi harus duduk miring. Pokoknya ngga banget :)

Singkatnya akhirnya saya sampai di Bandara jam 6 lewat 15 menit. Horee masih banyak waktu yaaah. Jadinya kami santai-santai aja di ruang tunggu. FYI, ini pertama kalinya saya ke HLP, biasanya CGK. Lucu ya bandaranya kecil, entah kenapa saya kok lebih nyaman tipe bandara yang begini. Terus karena lapar dan haus akhirnya jajan dulu.

Eh, ngga lama kemudian ada pengumuman aja gitu, pesawat kita delay. Ya ngga lama-lama banget sih setengah jam aja. Teteup aja -__- Kita baru take off sekitar jam 8 lewat 15, terlambat 45 menit dari jadwal. Mendarat dengan mulus di JOG sekitar setengah 10 dan saya misuh misuh mau touch up. Hahaha malu banget yaah mau ketemu pertama kali kok bentukannya gini banget bau asep, lepek. Touch up juga ngga membantu sama sekali, baiklah ketemu sama Bapak sama Ibu apa adanya saja :”

Keluar Bandara kita sudah dijemput Bapak dan Ibu, setelah salam cium tangan, kita langsung menuju mobil. Tujuan pertama kita ? Tentu aja makan malam ! Dan pilihan malam itu jatuh ke Sate Samirono :D Tidak ada dokumentasi berhubung laper berat :”

Lalu, pulang ke rumah, mandi, tidur lanjut ke hari – 2

Hari 2, Kamis 24 Desember 2015

Saya bangun sekitar jam 7 pagi, lalu sikat gigi dan cuci muka aja terus langsung cus cari gudeg untuk sarapan. Kayaknya belum afdol aja udah di Yogya belum nyarap gudeg hehehe. Rekomendasi dari Ibuk, gudeg Mbarek Bu Hj. Amad di Jakal. Beli bawa pulang untuk nyarap bareng bareng di rumah, enyaaaak. Ngga ada foto, lupa banget. Dibuatin teh manis anget sama Ibu, surga. Enak enak banget sih makanan Yogya ituuh.

Setelah makan, kita langsung siap-siap ke pantai ! Yeay senang. Pas lagi heboh siap-siap (saya doang yang heboh) Dik Tio dari Malang akhirnya sampai rumah. Kenalan juga sama pacarnya yang manis banget Dik Chika :) -lalu saya lanjut nyatok rambut-

Sekitar jam 10 kita siap berangkat, tujuannya Pantai Krakal dan Pantai Srili. Di tengah jalan saya sukses ketiduran hahaha malu ya ampun. Ketauan deh tukang tidurnya. Sampai pantai sekitar jam setengah 12. Jalan-jalan di pantai sebentar, naik naik karang, difoto foto Dik Tio –yang mana saya amat sangat ngga fotogenic dan ngga bisa gaya jadi susah difoto hahaha- lalu jam 1 pulang deh. Eh perfect timing banget begitu jalan pulang, langsung hujan deras.

Tujuan kita selanjutnya, the truly hidden gem, Lesehan Nasi Merah Pari Gogo “Sego Abang Mbah Jirak”. Aduh nulis ini aja saya jadi kepengen lagi. Padahal saya nulis ini udah sarapan, udah kenyang, tapi kalau untuk Pari Gogo, aku tetap bisa makan hahaha. Dari awal saya udah diwanti-wanti tempatnya sederhana, apa adanya, tapi langganan pejabat-pejabat dan favoritenya Sri Sultan Hamengkubuwono. Saya lupa lagi foto tempatnya dari luar. Emang sih sederhana banget, katanya sih dari dulu seperti ini.

Sistemnya kayak rumah makan padang ya, kita datang, duduk, terus waitressnya akan dateng bawain nasi merah di bakul, dan piring piring berisi lauk. Kalau berani dan suka rasa  yang unik unik boleh dicobain belalang dan kepompong. Saya jelas ngga berani hehehe Saya cari aman aja makan nasi merah pake Sayur Lombok Ijo kuahnya yang banyak –favorite, enak banget padahal cuma sayur tempe, cabai pakai santan, kok bisa sih  ? kok bisa sih kamu enak dan ngangenin banget ?- terus tumis daun pepaya yang sama sekali ngga ada pahit-pahitnya, ini juga enak banget, dan daging sapi, ngga tau diapain tapi kayaknya diungkep gitu terus digoreng. Empuk parah, enak banget. Saya sedang mempertimbangkan sih nitip dibeliin terus dikirim ke Jakarta hahaha Ada juga iso babat, babatnya enak. Sebelum makan saya diingetin kalau udah ngambil di satu piring, harus diabisin soalnya chargemya per piring. Ngga masalah, 5 menit semua ludes :)

Serius kalau kalian ke Yogyakarta, sempet sempetin lah ke Lesehan Pari Gogo ini. Dan berhubung udah banyak banget tiruannya, pastikan kamu datang ke Lesehan Pari Gogo “Sego Abang Mbah Jirak” ini dan jangan yang lain. Tempatnya emang agak jauh sih –iya, saya hampir ketiduran lagi di mobil- tapi worth it banget sama rasanya, ya ampun Bangkit, aku ngidam Pari Gogo gimana dong -___-

Setelah kenyang, kita ke tujuan selanjutnya deh. Sebenarnya saya udah menahan diri sih, ngga ngoyo harus ke semua tempat mengingat saya akan ke Yogyakarta ini setidaknya setahun sekali, tapi khusus yang satu ini saya pingin banget. Candi Ratu Boko.

Kebetulan lagi ada yang ngadain resespsi pernikahan, jadi agak ramai. Tapi syukurlah kita dapet parkir di Candi Ratu Boko ini. Dan tempat ini sungguh cantik banget ya, saya betah banget di sini. Ngebayangin pas jaman kejayaannya kerajaan di sini pasti bagus banget. Saya lumayan jalan jalan lama ngelilingin Candi Ratu Boko, sayang kita ngga dapet the instagramable moment sunset di Candi Ratu Boko, but it’s okay, saya puas banget udah ke sini. Setelah foto-foto, kita pun pulang.


Seharian ini cape banget tapi puas, rencananya mau makan di rumah aja, makan masakan Ibuk. Tapi Bapak belok ke Lele Penyet Sabar Menanti, ah perut aku  bahagia banget di Yogyakarta. Happy Tummy, Happy Life. Di sini makan Lele Penyet yang yah biasa aja sih hahaha, tapi sambalnya emang spesial, pake terasi, nagih. Enaaaak. Jadi kangen Yogya :( oh ya lupa difoto juga, abis laper berat.

Udah kenyang banget tapi kok saya jadi pingin yang manis manis yaa hahaha, sweettooth-ers. Saya pun request ke Bangkit ajak saya ke Kalimilk. He said OK !

Tapi sebelumnya saya pulang dulu ke rumah, mandi, izin terus cus ke Kalimilk. Pake waiting list aja gitu ya ampun. Ngga apa lah, demi menuntaskan rasa penasaran. Ngga lama antre kita dapet tempat, dan hiks sebagian besar menunya wis entek. Habis bis bis. Saya cuma pesen caramel milk yang rasanya, biasa aja :)

Malam itu diakhiri dengan keliling kota Yogya naik motor terus pulang.


Lanjut ke hari 3 ya..


Tidak ada komentar: