Rabu, 02 September 2015

Blessing in Disguise

Ini post udah berminggu minggu ngendon di draft aja gitu hehehe, baiklah kita posting sekarang. Pernah ngalamin blessing in disguise ? Rasa rasanya mostly semua orang pernah deh. Momen ketika ngerasa kita itu lagi ditimpa masalah bertubi-tubi, tapi di balik masalah itu ada berkah yang luar biasa. Being sick and helpless, went to 3 different doctors, 2 different hospital, ended stay in hospitals for days. In painful every single day, cried over and over again, and my sick even not getting better at all !

Just for sharing, karena saya tau rasanya ngga enak banget sakit maag itu. Jangan sepelein maag. Jangan sekali kali sepelein maag. Maag itu kan sakit pencernaan ya, dan ya menurut saya ya pencernaan itu kan dasar dari kesehatan. Apapun yang kita makan bakal ngaruh ke tubuh kita, apapun yang terjadi sama organ pencernaan kita ya bakal ngaruh ke seluruh tubuh kita. Nah selama sakit maag, rasanya mual banget, perut berasa kenyang, dan yang paling parah ulu hati sakit sepanjang hari. Kalau ngga makan apa-apa malah akan tambah parah. Saya bukannya tetep bisa maksa makan ya, ada hari di mana apapun yang saya makan atau minum, ngga lama kemudian bakalan keluar lagi. Bahkan air putih sekalipun. Obat-obatan dari dokter ngga ngaruh sama sekali. Tapi ya tetep harus makan :"

Maag ini dimulai di bulan puasa, saya ngga suka sahur karena siang siang bakalan bikin maag saya perih dan di jam sahur saya cuma minum obat maag terus air putih. Karena muncul gejala maag, akhirnya saya dan Bangkit pergi ke dokter. Dokter menyarankan saya minum obat yang dia resepkan, dan apabila ngga ada perubahan saya disarankan untuk endoskopi. Setelah minum obat pertama itu sampai habis dan makan tiap 2-3 jam sekali, maag saya tetap bertambah parah. Minggu depannya di jadwal kontrol saya ke dokter, ketika saya sedang makan suapan pertama bekal saya di kantor, saya ngerasa mual banget dan akhirnya saya muntah-muntah di kamar mandi. Setelah itu saya nyoba minum air putih, tapi ngga lama saya muntah muntah sampai perut saya kosong. Saya sampai nangis di kamar mandi saking sakitnya. Sore itu, saya pergi ke rumah sakit lagi dengan dokter yang sama sesuai jadwal. Dokter itu menyarankan saya opname, yang saya tolak karena saya masih harus bekerja, dokter juga menyarankan saya endoskopi. Akhirnya opname dan endoskopi dijadwalkan akhir minggu. Setiap pagi saya bangun dengan perasaan ngga enak, ulu hati yang sakit, mual hebat, dan demam. Saya lemas setiap hari dan pokoknya kualitas hidup saya jauh menurun.

Obat kedua ini jauh lebih parah, saya ngga terlalu diterangin efek samping obatnya. Dan ternyata efeknya sungguh luar biasa. Saya ngerasa ngantuk setiap saat (di kemudian hari saya baru tau itu efek obat penenang), dan di hari ketiga proses pengobatan, saya terkena panic attack yang bikin saya nangis jerit jerit di klinik kantor saya, mata saya blank beberapa saat dan mendelik ke atas untuk beberapa jam. Pikiran saya ngga tenang dan ngga terkontrol. Siang itu, saya pulang diantar Bangkit dan absen sampai akhir minggu.

Di akhir minggu itu pula, saya dan Bangkit kembali pergi ke dokter yang berbeda di Rumah Sakit yang sama untuk meminta second opinion, dokter itu cuma bilang saya maag dan obat saya diganti lagi. Bangkit  udah kehilangan kepercayaan sama RS ini. Tapi saya tetap meminum obatnya.

Minggu ketiga, hari Senin, saya memaksa masuk kantor. Tapi di kantor pun saya tetap sakit dan hampir tidak bisa mengerjakan apapun. Puncaknya di perjalanan pulang dari kantor, saya menahan sakit, sambil berdiri desek desekan di busway yang penuh, pengap. Akhirnya saya menyerah, saya pun opname di RSIA Hermina Bogor. Ternyata setelah pemeriksaan laboratorium dan beberapa pemeriksaan lainnya. Saya udah komplikasi berbagai penyakit. Rasanya kesal sekali karena dokter-dokter sebelumnya ngga concern dengan gejala-gejala sakit lainnya yang saya keluhkan dan hanya fokus ke maag saya saja sementara dokter ketiga ini, cepat tanggap dan segera mengintruksikan berbagai pemeriksaan.

Hingga saat ini, saya belum 100% sembuh. Saya masih suka mual dan sakit pada maag. Karena itu jadwal makan saya harus sangat teratur. Dan siapa lagi yang rewel banget ngingetin saya makan kalau bukan Bangkit ?

Selama saya sakit, saya ngga bisa mengeluh dan nangis nangis ke orang tua saya, saya ngeluh sengeluh ngeluhnya cuma ke Bangkit, dia juga stress, kami sering nangis bareng bareng, setiap hari dia khawatir setengah mati, dia ngeluarin tenaga, pikiran, dan materinya demi kesembuhan saya. Ketika saya opname di Bogor, dia datang di kesempatan pertama dan nemenin saya terus. Aduh kalau diinget-inget rasanya cape banget beberapa minggu ke belakang ini. Setiap hari, Bangkit selalu nanyain saya mau makan apa supaya saya bisa makan beberapa suap. I couldn't ask him more.

Belum kelar semua masalah saya,  Papi saya juga opname. Di titik itu saya bener-bener ngerasa life is really not fair. Saya sampe mikir terus kok hidup saya begini banget ya. Belum selesai masalah yang dulu-dulu, saya sakit, terus ditambah lagi ini itu. Ngga kelar- kelar banget. Ngerasa jadi orang paling malang sedunia. Malam itu, saya dan Bangkit ke Bogor malam malam, ke RS tempat Papi saya opname dan sampai rumah saya pukul 11 malam. Kalau ngga ada Bangkit, saya udah pasrah deh. Udah ngga mau ngapa-ngapain lagi.

Saya dan Bangkit bukannya selalu akur mesra mesraan kayak lovebird, ada hari di mana we irritated each other, tapi abis itu baikan lagi, ketawa ketawa lagi. Tapi yang pasti, saya ngga akan bisa berada di titik ini kalau Bangkit ngga bersama saya terus. He drag me into light, bring me sunrise after the darkest and the longest night. He proves me that he will always be with me, no matter how difficult life could be. And I want that our children learn how to love somebody because we lead by example. I've told you, Bangkit is the most wonderful blessing I've ever had.




Tidak ada komentar: