Minggu, 22 Februari 2015

OJT, Banjir, General Banking, Valentine, dan Drama

Gila ya judul bisa begitu hahahaaa ini nih akibat banyak yang mau diceritain tapi nggak sempet sempet. So hallo, malu maluin ya niatnya at least rutin seminggu sekali nulis tapi ini malah bolos hampir dua bulan. Ini postingan bakalan panjang kayaknya hehehe :)

OJT

Training saya udah hampir beres, hore ! Udah nggak sabar kerja beneran. Inget kan kalau saya nggak suka sama rutinitas yang gitu gitu aja, dan training ini udah mulai ngebosenin buat saya. OJT (On the Job Training) ini kita sekelas disebar ke cabang-cabang buat yah intinya mempelajari operasional cabang selama 3 minggu. Oke, saat ini semestinya saya lagi buat laporan dan bukannya blogging gini tapi ya gimana saya udah mumet, hehehe FYI, laporannya mesti siap sebelum Jumat tapi ya udah lah ya, the power of kepepet aja. OJT ini saya udah berdoa semoga nggak ditempatin di cabang yang jauh, dan alhamdullilah dapet yang super deket dan di dalem MALL ! Catet ya itu, di dalem MALL hehe Inget juga kan gimana 'bau mall' punya super power bikin saya senyum senyum kayak orang nge-fly. Yah intinya saya menikmati banget OJT ini karena cabang saya asyik banget dan helpful. Dapet pengalaman baru ? Tentu aja, saya akhirnya bisa ngitung duit kayak teller hahahaa kayaknya dari jaman saya SD deh saya suka ke bank buat ngeliat teller ngitung duit, dan sekarang saya bisa loh. Nggak penting sih emang, tapi ya asik aja keinginan saya waktu kecil kepenuhi juga akhirnya :p

Banjir

Nah ini, trending topic banget ya. Apa udah saking biasanya malah jadi basi ? Tapi saya mesti ceritain karena ini pengalaman pertama saya sama banjir. Hari pertama saya OJT, saya ke daerah Green Ville karena kantor area saya di sana, hari itu hari kedua hujan nggak berhenti berhenti. Deres banget dan kita semua emang udah punya feeling nggak enak kalau kantor kita bakalan kebanjiran. Oh iya, satu hari sebelumnya kita udah survey kantor dan di halaman kantor udah tersedia perahu karet. Nggak nyangka akan dipake secepet ini. Kita sampe kantor dan banjirnya udah sebetis di halaman parkir. Dari tempat parkir mobil, kita dijemput pake perahu karet dan itu kita masih ketawa ketawa aja. Bahkan temen saya sempet sempetnya foto foto.

Salah satu temen saya komen kalau saya keliatan nikmatin banjir di foto itu hahaha nikmatin banjir dari mananya itu. Ada yang lebih ngaco lagi bilang saya kayak lagi foto prewed. Saya klarifikasi ya itu, saat itu perasaan saya campur aduk antara sedih, miris, ironi, tapi pingin ketawa juga. Ya kaget hari pertama ngantor malah kayak gini tapi ya kok lucu sih naik perahu ke kantor. Dan ya gimana ya, I born to be awesome, jadi foto candid di tengah banjir pun saya tetep keliatan oke hahahaa

Semakin siang, ujan malah tambah deres. Banjirnya makin tinggi. Temen saya yang bawa mobil udah bolak balik ke jendela ngecek mobilnya. Kita juga waswas takut nggak bisa pulang. Puncaknya, sekitar jam 12 siang, banking hall kita udah kebanjiran, seluruh operasional cabang offline, listrik juga dimatiin. Itu saya deg degan setengah mati sampe lemes banget. Kita masih bertahan sampai jam 3 di situ tapi karena nggak ada tanda tanda ujan bakal berhenti dan kita ngeliat banjir malah makin tinggi, kita mutusin buat pulang aja. banjir di parkiran dari sebetis udah jadi sedada, dan ketika kita buka pintu mobil, air udah bisa masuk. Panik, kita masuk semua dan cepet cepet jalan. Dan itu tetep aja deg degan, takut mobil mati, takut jalan yang kita lewatin salah. Jalan yang kita tau semuanya udah nggak bisa dilaluin, kita cuma ngikutin mobil depan aja, pasrah yang penting kita cepet keluar dari Green Ville. Info dari medsos malah bikin kita tambah parno, ya istana udah kebanjiran juga lah, yang foto bundaran indosat depan monas udah banjir tinggi juga. Sampai akhirnya kita keluar di Kebon Jeruk dan selamat sampai di kosan. Pokoknya sampai di kosan, saya langsung tiduran, lemes, pusing, nggak selera makan, nggak lagi lagi :(

General Banking

Sertifikasi general banking ini pas banget di tanggal 14 Februari. Dan saya ngerasa nggak siap aja karena ngga sempet belajar. Nggak banyak cerita sih di sini, pokoknya saya dinyatakan kompeten dalam sertifikasi ini alhamdullilah :)

Valentine

Nah ini, nih. Duh kalau diinget inget saya gregetan sendiri. Pengalaman saya di valentine nggak pernah ada yang bagus, karena itu otomatis ekspektasi saya ke valentine ini semakin rendah dari tahun ke tahun. Ya sama aja kayak tahun ini, valentinenya pas banget sama ujian pula. Terus rasanya saya nggak punya ide banget mau bikin apa yang spesial buat tahun ini. Baking ? Di kosan mau baking pake apaan ? Pake tungku. Nggak mungkin banget. Mau ngasih cokelat ? Aduk kok mainstream ya. Bunga ? Yakali kan ngasih bunga, bunga bank -___-

Seminggu itu saya mikir mau ngasih apa. Saya kepingin ngasih sesuatu yang personal, sentimentil, dan nunjukin kalau saya ngasih atensi ke dia tapi saya nggak mau yang mainstream, nggak mau yang alay kayak foto animasi berdua atau semacam itu (eh nggak maksud nyinggung yang ngasih begituan di valentine ya hehehe). Ide itu lalu muncul ketika saya ngelewatin Starbucks pagi pagi sebelum masuk kantor (thank God kantor saya di mall hehehe) Dia cinta kopi, dan bagi saya pribadi starbucks itu punya cerita sendiri buat kita. Dan saya dapetin ide itu di hari hari terakhir. Lalu saya eksekusi aja ide itu. Cheesy tapi ya ini sepetinya hal terniat yang pernah saya lakuin deh karena ini ngerepotin seluruh barista di starbucks hahaha Ngasih apaan sih ? 

Simple kok, tumbler starbucks. Tapi kita udah sering banget mention kalau kita harus punya tumbler starbucks itu. Setelah tumbler di tangan, saya jadi mikir masa tumbler kosongan doang ? Oh iya, ngasih valentine card ! Soal valentine card ini ada lagi ceritanya. Susah ya bok nyari valentine card kosongan yang nggak ada puisi puisi di dalemnya, yang nggak ada tulisan "for my dearest wife/husband" Tapi akhirnya dapet. Setelah dapet, saya mikir mau nulis apaan di kartu ini. Dari Gramedia ke kantor, saya ngelewatin starbucks lagi dan pofff ya udahlah ide itu muncul lagi. Oke, nggak usah ngasih tulisan macem macem tapi saya mau ngebagi spirit valentine ini ke semua barista di starbucks juga, so saya kenalan dan minta tolong supaya mereka mau tanda tangan di kartu saya itu. Saya nggak nyangka mereka semangat banget, dan jadilah kartu ini


Done ! Tinggal dikasih. Tapi mau ngasih kapan ? Hari Sabtu itu saya udah prediksi nggak bakal bisa punya our time sendiri, ya udah deh ngasihnya Senin aja. Hari Sabtu itu jadi valentine terawkward karena saya ngerasa bersalah belum bisa ngasih apa apa sementara di medsos orang orang udah posting valentine gift masing masing. Pingin bilang, "Tunggu hari Senin ya" tapi kan nggak mungkin banget nanti jadi nggak surprise ya udah lah tahan tahan. Hari Sabtu itu juga saya pulang ke Bogor sampai Minggu yang mana itu jadi kayak 2 hari terlama. Ditambah drama di hari Minggu yang ah sudah lah nggak usah dibahas :(

Datanglah hari Senin, saya minta ketemu. Tumblernya juga saya isi kopi kesukaan dia di Starbucks (kamu sukanya caffe mocha apa asian dolce latte ya, Kit ?) oke, semua lengkap. Checked. Dan yup, semua kebayar lunas pas ngeliat ekspresi dia nerima. Nggak nyangka ya Kit ? :p

Telat banget sih, tapi HAPPY VALENTINE, LOVE IS IN THE AIR AND IT SMELLS LIKE COFFEE :))

Tidak ada komentar: