Sabtu, 03 Januari 2015

Ayo Bangkit !

2014 itu tahun menuai bagi saya. Saya berhasil wujudin impian impian saya di antaranya ke Lombok, penelitian Harimau sumatera, lulus dan bergelar (yah agak meleset dari target emang), Papi saya sehat, dan yang paling di luar dugaan saya berhasil keterima bekerja (oke meleset emang perusahaannya hahaha). Dan walaupun tetep menjadi tahun penuh drama, tapi saya tetep mencanangkan 2014 sebagai tahun MENUAI setelah tahun 2013 yang merupakan tahun  ROLLER COASTER.

2014, ketika proses seleksi kerja ini, saya sempet ketemu banyak teman baru. Beberapa cuma jadi sekedar kenal, tapi ada juga malah jadi deket. Salah satu yang jadi sekedar kenal, dan saya hafalkan karena dia juga belum lulus kuliah dan terpaksa mundur batch adalah Bangkit. Temen temen saya selama proses seleksi selalu nyebut nama Bangkit ketika tau saya belum lulus. Jadilah nama itu nempel banget. Tapi ya saya nggak pernah kenalan resmi, atau ngobrol sama dia, dan nggak punya kontaknya juga jadi ya udah cuma sekedar tau.

Lalu  ketika akhirnya saya masuk kelas, saya ketemu lagi sama Bangkit. Sebenernya saya merasa agak lega ketika ngeliat dia. Karena mundur batch, nggak ada satu pun yang saya kenal di kelas dan ngeliat wajah yang nggak asing bikin saya lebih tenang. Tapi tetep aja setelah beberapa hari saya malah mikir "Ini orang galak banget sih" dan jujur saya males banget dulu sama dia hahahahaha. Malesnya bukan gegara apa apa sih, tapi karena kita berdua sama sama bukan orang yang suka basa basi dan sok akrab sama orang yang belum dikenal jadilah saya awkward banget kalau sama dia, nggak tau mau ngobrol apa. Suasananya mencair sepertinya pas kebetulan saya lagi bosen di kelas lalu iseng iseng baca tulisan yang biasanya ada di belakang permen kiss. Tau kan ? Biasanya sih tulisannya cenderung norak kayak "I love you" dan sebagainya itu. Tapi ada satu yang beda dan jarang saya temuin.

Di situ tertulis "Ayo Bangkit!"

Refleks, permen itu saya oper ke temen yang lalu diestafet dengan pesen "Kasiin ke Bangkit dong" dan jujurnya saya nyesel pas permen itu udah nyampe di tangan Bangkit huahahaha sumpah saya malu banget saat itu. Wong nggak kenal, nggak apa tiba tiba sok deket dengan ngasih permen gitu. Saya takut dia mikir macem macem. Dan ya udah lah saya nggak ekspektasi macem macem. Saya pikir, palingan permen itu bakalan lupa ditaro atau malah dimakan sama orang lain. 

Juga karena suatu hari saya secara impulsif memutuskan duduk sebelah dia, dan ya iya lah abis itu saya nyesel hahaha gimana dong ngebayangin dari jam setengah delapan sampai jam setengah lima stuck dan saya nggak tau kan mau ngobrolin apa. Pasti aneh banget. Dan kebetulan komputer saya di situ rusak, jadi saya punya alesan buat pindah hahaha. Eh tapi kemudian komputernya bener lagi dan saya nggak enak karena udah saya yang inisiatif duduk sebelah dia, masa abis itu pindah. Jadi saya balik lagi deh -____-

Tapi hari itu nggak aneh. Emang sih nggak langsung blended dan ngobrol asyik tapi seinget saya ya mengalir aja pembicaraannya. Dan setelah itu mulai lebih sering ngobrol dan surprisingly saya merasa nyaman ngobrol sama Bangkit. Saya nggak gampang terbuka sama orang lain, dan menurut saya ini salah satu rekor tercepat saya bisa langsung  akrab dengan seseorang. Tau darimana saya udah nyaman dengan seseorang atau belum ? Ketika saya mau pergi jalan jalan sama orang itu dan nggak ngerasa terpaksa. Menurut saya cara kita bisa mengenal orang lain adalah ketika kita jalan jalan sama orang itu. Semuanya bakal kebuka karena jalan jalan itu nempatin kita di situasi situasi tertentu yang unpredictable dan kita jadi lebih mengenal orang itu deh melalui sikap dia menghadapi situasi tersebut. Jadi bagi saya jalan jalan itu nggak bisa sembarangan milih partner even cuma ke mall. Saya pribadi lebih milih jalan jalan sendiri daripada ditemenin orang lain yang nggak sreg sama saya. Dan nggak lama kemudian saya dan Bangkit pergi ke Bandung. Lalu Bogor. 

Dari situ saya makin kenal dia, yang berambisi, visioner, logis, percaya diri. Kebalikan banget dari saya yang biasa biasa aja dan cenderung rendah diri. Dan dari situ juga saya akhirnya kebuka matanya buat menghargai potensi saya. Baru sadar kalau saya begini begini aja malah jadi dosa karena udah dikasih talenta tapi nggak mau dikembangkan. Dosa karena saya dilahirkan sempurna tapi malah nggak mensyukuri hidup. Dosa karena menghina ciptaan Allah dan ngerasa Allah nggak adil. Dan dari situ juga saya sekarang berani ngehidupin mimpi mimpi saya lagi. Dulu pasti saya buat resolusi di blog biar bisa saya evaluasi, oke nanti deh saya buat ya biar bisa detail hehehe. 

So, selamat datang 2015 dan dengan ini resmi saya canangkan tahun 2015 menjadi tahun AYO BANGKIT !


P.S :
Permen itu tetep ada dan nggak dibuang :)






Tidak ada komentar: